Jepang Ingin Jual F-15 ke AS, Washington Ingin Jual ke Asia Tenggara

Jet tempur F-15. (pixabay.com)

Tokyo – Pemerintah Jepang sedang mempertimbangkan untuk menjual beberapa jet F-15 ke AS untuk mengumpulkan dana untuk pembelian pesawat tempur siluman F-35 mutakhir, Nikkei telah mempelajari, bahwa Washington pada gilirannya menimbang penjualan pesawat-pesawat usang ke negara Asia Tenggara.

Beberapa pejabat Jepang telah mengungkapkan bahwa diskusi sedang berlangsung untuk apa yang akan menjadi penjualan pertama peralatan pertahanan bekas negara itu ke AS. Tokyo mengatakan ke Washington mengenai kemungkinan penjualan semacam itu sebagai bagian dari negosiasi untuk membeli 105 jet F-35 dari AS. kedua pihak mencoba menyelesaikan rincian seperti jumlah F-15 yang akan dijual dan harganya, dirilis Asia.Nikkei.com, 24/12/2018.

Dengan mengatur penjualan seperti itu dengan Washington, Tokyo berharap dapat memadamkan kritik publik tentang perluasan pengeluaran pertahanan di tengah upaya konsolidasi fiskal. Beralih ke Washington juga akan membantu Jepang, karena tidak memiliki pengalaman dalam menjual peralatan pertahanan ke negara ketiga.

Sekitar 200 F-15 Jepang membentuk inti dari kemampuan pertahanan udara Angkatan Udara Bela Diri. Sekitar setengah dari armada telah mengalami modernisasi perbaikan, termasuk pembaruan untuk peralatan elektronik, tetapi 100 atau lebih jet tempur yang diincar untuk penjualan adalah desain yang lebih tua yang tidak dapat menerima upgrade elektronik. Pemerintah memutuskan pada rapat kabinet Selasa lalu untuk secara bertahap menukar ini dengan F-35 yang lebih mampu.

Yang tertua dari F-15 pertama kali digunakan pada awal 1980-an. Tetapi bahkan mereka dapat disimpan dalam kondisi siap beroperasi jika suku cadang diganti sesuai kebutuhan.

Washington telah mengatakan kepada pihak Jepang bahwa mereka akan mempertimbangkan menjual pesawat ke negara-negara dengan kekuatan udara yang lemah. Pengaturan itu akan memungkinkan AS untuk menyediakan jet tempur ke negara-negara Asia Tenggara dengan harga murah karena Cina memperluas kehadiran militernya di Laut Cina Selatan.

Pembelian F-35 yang direncanakan Jepang sebagian karena tekanan berat dari Presiden AS Donald Trump untuk mempersempit ketidakseimbangan perdagangan bilateral yang luas dengan membeli lebih banyak perangkat keras pertahanan Amerika. Tokyo berharap untuk menenangkan Trump saat menggunakan penjualan F-15 untuk menurunkan biaya.

Pemerintah Jepang juga menilai bahwa mengingat kurangnya pengalaman dalam mengekspor peralatan pertahanan, akan lebih bijaksana untuk bekerja secara tidak langsung melalui A.S., yang telah berhasil menjual senjata di seluruh dunia, daripada mencoba menjual pejuang secara langsung ke negara ketiga.

Jepang melarang ekspor peralatan pertahanan selama beberapa dekade hingga 2014, ketika kabinet menetapkan prinsip-prinsip yang memungkinkan mereka dalam kondisi tertentu. Ia mempertahankan larangan ekspor ke negara-negara yang terlibat dalam konflik bersenjata tetapi mengizinkan mereka ketika melakukan hal itu berkontribusi pada keamanan Jepang, misalnya.

Tinggalkan komentar