Jul 062018
 

Aegis Ashore missile defense systems (Lockheed Martin)

Tokyo – Jepang memilih sistem pertahanan titik aktif radar canggih Aegis Ashore buatan Lockheed Martin Corp sebagai pranata pertahanan peluru kendali bernilai miliaran dolar, kata pejabat Kementerian Pertahanan Jepang, dirilis Antara, 3-7-2018.

Jepang berencana membeli 2 peluncur Aegis Ashore untuk dikerahkan pada tahun  2023 dalam upaya peningkatan pertahanannya terhadap persenjataan Korea Utara dan China. Pembelian itu juga bisa membantu meredakan gejolak perdagangan dengan Washington.

Reuters, pekan lalu, melaporkan, calon untuk pranata sistem pertahanan aktif radar itu adalah SPY-6 dari Raytheon Co dan Long Range Discrimination Radar (LRDR) versi Lockheed Martin.

Dengan keputusan itu, berarti Jepang dapat menambahkan pembelian ke proposal anggaran pertahanan, yang dijadwalkan disiarkan pada Agustus 2018.

Dua situs penempatan Aegis Ashore, kemungkinan menelan biaya setidak-tidaknya 2 kali lipat dari perkiraan awal, yaitu Rp 28,2 triliun, kata sumber yang enggan disebutkan identitasnya. Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mendesak Tokyo untuk membeli lebih banyak peralatan militer Amerika Serikat dan barang-barang lain untuk membantu menyeimbangkan defisit perdagangan dengan Jepang.

Surplus perdagangan tahun per tahun antara Jepang dan Amerika Serikat pada Mei 2018 turun 17,3 persen menjadi Rp 43 triliun, menjadi tingkat terendah sejak Januari 2013 ketika Jepang meningkatkan impor batu bara dan pesawat Amerika Serikat.

Proposal anggaran terbaru Jepang datang di tengah berkurangnya ketegangan regional setelah KTT 12 Juni 2018 di Singapura antara Trump dan pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un.

Pada pertemuan itu, Kim mengulang kembali janji untuk bekerja menuju denuklirisasi di Semenanjung Korea, meskipun tidak memiliki senjata nuklir yang lengkap, dapat diverifikasi, dan tidak dapat diubah lagi yang selama ini dicari Jepang, Amerika Serikat dan negara-negara lain.

Trump setuju untuk menghentikan latihan bersama dengan militer Korea Selatan selama negosiasi denuklirisasi dengan Pyongyang. Perencana militer Jepang masih melihat Korea Utara sebagai bahaya. Mereka juga melihat kekuatan militer China yang semakin besar sebagai ancaman jangka panjang.

“Korea Utara perlu menunjukkan bahwa mereka sedang membuat langkah-langkah konkret untuk meninggalkan program nuklir dan Rudalnya, dan mereka belum melakukannya,” kata Menteri Pertahanan Jepang, Onondera, pada sebuah konferensi pers, Selasa.

Dia mengatakan belum ada keputusan yang dicapai pada Pranata Radar untuk Aegis Ashore. Pejabat pertahanan Jepang mengatakan bahwa Aegis Ashore dari Lockheed Martin telah dipilih karena kemampuan pencariannya dan biaya siklus operasionalnya lebih rendah dari Pranata buatan Raytheon.

Pejabat di Lockheed Martin dan Raytheon mengatakan belum diberitahu secara resmi tentang hasil penawaran radar tersebut.

  2 Responses to “Jepang Pilih Sistem Pertahanan Aegis Ashore Lockheed Martin”

  1.  

    Wah Kok balik lagi ke tampilan yg dulu xixixi…

  2.  

    Lagi2 laris manis dagangannya.he3