Jul 062019
 

Kapal selam diesel-listrik Soryu-Class JS Shuriyo © via Kawasaki Heavy Industries (KHI)

Jepang akan segera membangun kapal selam diesel elektrik “stealth’ terbaru penerus kapal selam Soryu class. Kapal selam penerus Soryu class yang disebut 29SS, akan menjadi kapal selam yang paling sulit dideteksi di dunia.

Kapal selam baru dibangun dengan mengambil basis pada Soryu class, kapal selam Jepang terbesar yang dibuat sejak Perang Dunia Kedua (2.900 ton berat normal di permukaan laut dan 4.200 ton saat menyelam). Tidak mengherankan, karena kapal selam Jepang mulai diproduksi hanya 10 tahun yang lalu dan akan bertugas hingga tahun 2024 (10 dalam layanan, satu akan diterima dan empat lainnya direncanakan).

Desain Soryu class dianggap salah satu yang terbaik di dunia. Meskipun gagal dijual ke Australia yang akhirnya dimenangkan Shortfin Barracuda, Soryu telah memenangkan banyak pujian, dan menarik minat India dan Taiwan.

Selama memperkuat Angkatan Laut Bela Diri Jepang, Soryu menjalani modifikasi penggantian sistem baterai dengan lithium-ion sebagai pengganti baterai lead-acid. Baterai lithium-ion hampir dua kali lipat kapasitas penyimpanan energi dan secara signifikan meningkatkan waktu operasi di bawah air. Sekarang, pembuat kapal selam Jepang melangkah lebih jauh dan mengungkapkan konsep awal kapal selam baru.

Fase penelitian dan pengembangannya hanya direncanakan untuk tahun 2025-28, dan unit pertama untuk Angkata laut mungkin akan memasuki sekitar tahun 2030 – hanya beberapa tahun setelah selesai diproduksinya kapal selam terakhir dari tipe Soryu, seperti ditulis oleh Defence 24.

Saat ini diketahui bahwa kapal selam baru akan memiliki mesin yang jauh lebih ringan dan lebih tertanam di dalam lambung, dan sistem propulsi yang akan dipindahkan ke dalam lambung, atau sistem baling-baling yang akan dgantikan sistem propulsi pumpjet. Pump jets bekerja dengan menyedot air dan mengeluarkan air dengan tekanan tinggi. Sistem Pump jet menjadikan kapal selam lebih mudah bermanuver dan lebih tenang daripada kapal selam dengan tenaga baling-baling.

Masih belum diketahui sistem persenjataan yang akan melengkapi kapal selam baru Jepang, apakah hanya dilengkapi tabung torpedo 533 mm yang mampu meluncurkan rudal sub-Harpoon, atau apakah akan ditambahkan peluncur rudal vertikal yang belum pernah digunakan oleh Angkatan Laut Jepang.

 Posted by on Juli 6, 2019