May 052017
 

Desain Kapal Selam Type 209 Thyssenkrup Marine Systems (TKMS) di Asian Defence and Security (ADAS) Trade Show 2016, (rhk111)

Koran Handelsblatt yang berbasis di Düsseldorf, Jerman melaporkan bahwa ThyssenKrupp, perusahaan baja yang juga memproduksi kapal selam, dengan mitra dari Turki, dalam negosiasi untuk bermitra mengambil bagian dalam proyek kapal selam Indonesia.

Menurut laporan tersebut, ThyssenKrupp Marine System (TKMS), anak perusahaan perusahaan baja yang mendirikan kantor regional di Turki pada tahun 2013 untuk memperkuat operasinya, bersama satu perusahaan Turki, yang namanya belum diumumkan secara resmi, berencana mengajukan penawaran untuk Proyek kapal selam Indonesia.

Langkah bersama ini dilakukan saat kompetisi dengan pesaing TKMS Prancis, DCNS, dan juga perusahaan China dan Korea Selatan yang juga diharapkan mengajukan proposal untuk proyek tersebut.

Terlepas dari kenyataan bahwa nama pasangan Turki tersebut tetap tidak diungkapkan, sebelumnya dilaporkan bulan lalu bahwa Galangan Kapal Gölcük Turki di provinsi Kocaeli mengajukan sebuah proposal kepada tentara Indonesia untuk kapal selam tipe 214. Menurut laporan tersebut, Gölcük Shipyard akan menjadi tuan rumah sekelompok pejabat yang datang berasal dari ibu kota Indonesia, Jakarta.

Selama hampir 50 tahun terakhir, angkatan laut Turki telah memesan kapal selam dari galangan kapal Grup Ruhr, yang saat ini beroperasi di bawah TKMS.

Meski mengalami ketidaksenangan, Turki kini diharapkan bisa bekerjasama dengan TKMS untuk memasuki bisnis ekspor. Bersama-sama mereka ingin menjual kapal selam ke Indonesia, menurut surat kabar Jerman, yang diyakini telah menerima laporan intelejin dari orang dalam industri.

ThyssenKrupp, yang beroperasi di teknologi komponen, teknologi lift, industri baja dan bahan, telah beroperasi di Turki sejak akhir abad 19 sebagai nenek moyang perusahaan Krupp yang aktif di negara ini pada tahun 1868.

Apalagi Blohm + Voss, perusahaan yang membangun kapal pesiar Mustafa Kemal Atatürk, Savarona, adalah perusahaan Grup ThyssenKrupp.

Kegiatan kelompok ini berfokus pada penyediaan komponen untuk industri otomotif Turki, teknologi tanaman dan fasilitas daur ulang serta sistem transportasi penumpang termasuk lift, eskalator, trotoar bergerak dan jembatan penumpang.

Sistem Marine ThyssenKrupp, dengan kantor di Jerman, merupakan bagian dari Business Area Industrial Solutions dari ThyssenKrupp Group. Perusahaan berpartisipasi dalam produk yang disediakan ThyssenKrupp Marine Systems dan menyediakan sistem, suku cadang dan dukungan layanan kepada Komando Angkatan Laut Turki.

Dailysabah.com

  67 Responses to “Jerman Turki Join Proyek Kapal Selam Indonesia”

  1. ALAMAAAAX PERTAMAAAAAAX………

  2. jiahhhh 1

  3. ….kambing…kambing!!!!!!!!.gagal lgi

  4. WTF. Kasel KW Chino Juga Ikut Tender… 👿

  5. Pilih dan coblos U-214 + AIP

  6. join lah
    tot lah
    kerjasama lah
    apalah namanya lagi…..
    percuma basi,gak akan bisa maju uda gitu lama
    ini lah itu lah kesuen pak alias lama pandainya dan jadi itu barangnya.
    mending kayak cina:
    jiplak jelas,curi tekno jelas,beli dan dibongkar terus dipelajari jelas,ukur sana sini lalu dicontoh apalah namanya lagi.
    yakin deh pasti lama pandainya dan bisa buat kalau caranya kayak gini terus.
    lihat cina…. kemaren luncurkan pesawat tempur ringan,lalu pesawat jet sipil,lalu rudal drone yg hanya 10 cm diatas permukaan,untuk menggebuk kapal dan daratan.lalu…..
    pokonya banyaklah tekno yg uda jadi.
    lah disini terus join,terus tot,tapi gak jadi2,ada yg bilang sabarlah,ada lagi emang gampang buatnya kalau ngomong ya enak,lalu akan buat akan beli pokonya seolah2 kita belum bisa buat tekno,mereka jika ada barang baru borong,beli,apalah namanya lagi……….
    gak mau berusaha gak mau buat sendiri,gak mau riset……
    negara lain uda buat satelit diangkasa bahkan uda buat tempat tinggal diangkasa,buat rudal angkasa,rudal jelajah,pesawat,kasel,lah disini sekelas roket 122 mm aja masih impor cina,rudal sekelas mistral aja masih impor francis.
    artileri aja masih beli bahkan pelurunya pun belum bisa buat.
    senjata mesin sekelas 20 mm aja belum mampu buat,jadi kan percuma join,tot apalah namanya kalau gak bisa buat2 juga.
    ujung2 nya beli,borong.
    sampai kapan cuba jadi sapi perasan asing,cemana mereka mau segan sama nkri,yg orangnya gak mau maju lebih baik beli enak daripada buat.yg mesin motor ajapun masih dikuasai jepun belum bisa buat, bahkan onderdil nya pun buatan cina
    yg merajai.jadi gimananya arah pandangan nkri kedepan apa mau terus jadi konsumen gak mau jadi produsen.
    gua benci tot,join sama apapun namanya lagi,kelamaan
    gue demen jiplak dan curi tekno,persetan hak paten yg penting nkri maju,amin.
    oh iya hati2 bakso tikus mengandung borax,ntar kamu akan teriak mbee……mk terus,setelah itu kamu akan berubah jadi
    miauw…………… ujung2 nya kamu akan dipanggil pus…..pus…..
    sini ada rudal jelajah,biar tak sumpal mulut orangnya.

  7. Lama juga tak terdengar kabar kerjasama dengan SAAB..hasilnya seperti apa ya…??

  8. Dan satu lagi negara maju
    Tetangga kita malaya,mereka gak tot,gak join sama dan apapun namanya lagi,mereka diam saja alais selo man.
    Tapi bentar lagi akan exports pesawat tempur keindia,hebatkan.
    Makanya contoh malaya…..

  9. Kerjaasama gak berguna jaman sekarang bung
    Sekarang jaman curi tekno,dan jiplak
    Mimpi loe bisa maju dari kerjasama
    Ha……ha…….ha……
    Tot, kerjasama now..
    Jiplak,curi,main kasar yes…..

  10. Ijin Menyimak aja..Bro

  11. Knp bkn Changbogo aja dulu yg sdh jelas d garap PT. PAL yg dpt sentuhan scr langsung sbg pemilik teknologi….

    • Kalah teknologi bang, mungkin Indonesia mau cari Ilmu berbagai kasel, info nya Indonesia lagi nyiapin mesin kapal bertenaga nuklir, yg jadi tanda tanya adalah kapal yg darimana yg pertama dikasih mesin tenaga nuklir, Russia kah? Jerman kah?

    • Changbogo untuk indonesia jalannya sedikit woles…..karena korsel kurang ngasih asap menyan ke jerman …bung….jadi kena semprit dari yang punya teknologi

  12. BORONG 6 unit u 214…

  13. Kenapa dari dulu gak beli langsung sama Jerman saja..Supaya kaya Turki bisa dapat lisensi dari pemilik teknologi..Mngkn dulu changbogo diambil karena hanya Korea yg ngasih pelicin..Dan ngasih sedikit totetot..

    • Kalo belinya ketengan gak digubris bro, mo minta TOT…

      Turki adalah operator U-209 terbesar didunia, makane HDW ngasi lisensi ke turki (golcuck)

    • Sebenarnya Dulu DSME Pas Ikut Tender Pengadaan Kasel. DSME Tdk Ngasih Pelicin ToT Tapi Indonesia yg Mohon Agar Di Kasih ToT Sama DSME. Makannya Pihak DSME Minta Uang Tambahan Untuk Biaya ToT.

  14. Percuma juga beli sm Turki…

    kalo tiba” Turki punya mslh dgn Jerman gmn…???
    Moro” Jerman stop juga ksh teknologi ke’Turki…

    Malah Indonesia-Kita lg yg ketiban bobrok’x…
    Ingat kasus kasel Korsel dgn Jerman & pswt korsel-indonesia yg blm dpt restu dr amrik ….

    Kenp ng’gak mau pintar” Yaaa…???

    • yg pasti mereka lebih pintar dr anda.. mereka tau harus berbuat apa dan apa yg harus di lakukan.. anda hanya taunya baca.. dan mengandai andai seolah olah anda paling ngerti.. padahal yg buat acuan anda belum tentu benar. sebelum anda membaca berita mereka sudah memikirkanya spt yg anda pikirkan sekarang.. bahkan mereka seribu kali memikirnya mana yg lebih baik dan lebih baik.. mereka bukan anak2 paud bung.. mereka insinyur dan sangat mahir di bidangnya.. jauh kita2 di sini yg hanya modal baca.. sedang yg kita baca belum tentu benar dg yg terjadi di sana..

  15. Sukses untuk kerjasamanya… smg lebih mempercepat proses pengembangan dan produksi

  16. Kemampuan anak bangsa sudah siap.
    Memang untuk membuat sejenis jet tempur yang utuh diperlukan banyak usaha, makanya diperlukan kerjasama untuk saling membagi ilmu dan pengalaman.

    Sukhoi dan f16 sudah dimiliki..
    kalau disuruh buat dari awal mungkin susah..
    tapi kalau hanya menduplikate dari yang sudah ada mestinya mudah..

    Menduplike itu bukan mencuri..
    tapi kalau perjanjiannya seperti itu ya dibikin dulu tapi jangan dipublish hanya untuk percontohan..
    kalau sudah dikuasai baru modelnya diubah sesuai dengan style Indonesia..

    Mestinya sudah bisa dibuat jet nasional yang ringan dulu..
    Munglin bisa dibuat dua lini program..
    satu Lini kerja sama korea walaupun ngak tahu kapan rampungnya,
    dan satu lini lagi program “duplikate” mandiri..
    Keduanya lini saling mengisi untuk kesempurnaannya.
    Kalau ada kemauan insya Allah dimudahkan..

    • mahasiswa nyari dana tu om,buat riset mobil force..disuruh riset cangkul dia bilang ogah,,kekekek

    • tidak semudah membalik telapak tangan.. jangan kan ilmu tingkat tinggi.. yg simple aja tdk semua orang bisa jiplak.. pesawat tempur rudal kasel itu ilmu tingkat tinggi.. beribu ribu komponen di jadikan satu.. satu komponen itu bisa satu pabrik buatnya.. dan mereka yg menguasai ilmunya tdk mungkin mau berbagi ilmu inti.. dan sangat di rahasiakan.. contoh simple.. buat peredam panas di dalam sistem pendorong roket saja tdk ada yg mau berbagi ilmu.. dan sampai sekarang indonesia masih mengembangkanya sendiri buat rudal rhan.. itu baru satu komponen peredam panas.. belum ribuan lainya.. bahan dasar buat logam yg baik saja tdk semua pabrik baja bisa.. sedang dlm ilmu itu sangat penting biar bs bekerja dg baik dan maksimal.. menjiplak ilmu tingkat tinggi tdk spt menjiplak sendal.. semua bahan dan krperluanya bisa di beli di mana saja.. meski cuma merakit itu sangat susah sekali.. spt anda di suruh merakit motor sendiri sekarang.. padahal itu ilmu tingkat rendah bagi mereka.. tp susah bagi kita.. di sini banyak sekali yg meremehkan kata menjiplak.. tdk tau apa pura2 tdk tau apa yg akan di jiplak..

  17. Kapal selam sperpartnya buanyak om……mangkanya kita lg coba ngundang perusahaan yg terlibat dibidang ks utk ikut nimbrung dlm pembuatan ks indonesia…..biar kandungan lokanya bisa minimal 40% sama yg korsel dan turki lakukan sewaktu pertama dlm pembuatan ks pertama kali….

    • tul…..

    • iya betul.. untuk melengkapi kekurangan dr tot sama korsel .. dan masih perlu tot yg lain yg tdk kita tau.. dan itu masih banyak.. semakin banyak kerja sama maka akan semakin banyak ilmu kita dapat.. tot itu spt fragment.. tdk full.. hanya pecahan2 kecil saja.. bagaimana kita mendapatkan sedikit2 biar fragment2 itu bisa jadi utuh..

    • Kapal selam dibangun dalam waktu minimal 2 tahun.

      Sementara RI butuh setidaknya 10 kapal selam lagi.

      Jika andalkan hanya satu vendor, nggak bisa kejar target di 2024.

  18. Tul..mumpung msh byk waktu…belajar dulu mulai dr kesel utk perairan dangkal sampai kasel perairan dalm….dr pada nyiplak yg hasilnya kasel KW sekali ping sm mbah cakra langsung ngacir……

  19. Ehem,

    Saya hanya tertarik pada kalimat “Apalagi Blohm + Voss…adalah perusahaan grup ThyssenKrupp. ”

    Blohm + Voss adalah pemilik disain MHD 200.

    DCNS dan ThyssenKrupp bersaing untuk mendapat jatah pembuatan kapal selam RI.

    DCNS adalah pemilik disain LHD Mistral.

    adakah MHD 200 dan Mistral akan bersaing juga untuk membangun LHD masa depan RI dengan dibungkus kemasan “pengadaan kapal selam” ?

    Xixixixi

    • mending bikin sendiri aja hullny, kan PAL udah mampu. ngapain beli mistral mahal, atau mhd200 baru brosurnya doang yg kliatan kahkahkah.

      • Justru itu, jika RI beli MHD maka RI jadi pembeli pertama, sama seperti T50i golden eagle.

        Bikin LHD beda struktur dengan LPD.

        Bikin LHD juga beda struktur dengan kapal tanker.

        Artinya PT PAL belum bisa bikin LHD kecuali kalau dapat TOT pembangunan struktur LHD.

        Untuk dapat TOT harus beli dulu.

        • lha tapi pal ada design LHD om, tuh di google ada gmbrnya, beli design+tot kuat gak duitnya? kahkahakah. mestinya sih bisa pal bikin kelas LHD, yg ringan2 aja kelas 10-15rb ton. kahkahkah

 Leave a Reply