Des 312018
 

Jet tempur F-5F Tiger Angkatan Udara AS © US Air Force via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Angkatan Udara Taiwan (resmi disebut Republic of China Air Force – RoCAF) saat ini tergantung pada 4 kelas jet tempur yang berjumlah sekitar 400 pesawat, seperti dilansir dari laman Military Watch.

Ini termasuk F-16A Fighting Falcon buatan AS dan F-CK Ching Kuo buatan domestik, yang masing-masing terdiri dari dua skuadron, bersama dengan Mirage 2000 Prancis dan F-5E Tiger yang lebih tua.

Menurut Museum Angkatan Bersenjata Republik Taipei, Mirage 2000 telah lama dianggap sebagai pesawat tempur paling andal oleh RoCAF, dengan satu skuadron yang membentuk kemampuan elite perang udara negara itu. Taiwan mengakuisisi 60 pejuang Prancis pada tahun 1990-an bersama lebih dari 140 unit F-16 AS dalam upaya modernisasi kemampuan angkatan udara.

Sementara armada F-16C AS yang terbaru bisa dibilang jauh lebih mampu daripada Mirage 2000, akuisisi Taiwan terhadap varian A yang lebih tua dan pertama kali beroperasi pada tahun 1978, menunjukkan bahwa pesawat Mirage 2000 Prancis itu jauh lebih canggih.

Jet tempur F-16 RoCAF dipersenjatai rudal jelajah Wanjian (Wan Chien) © O8447 via Wikimedia Commons

Jet Tempur F-16A dan F-CK Ching Kuo RoCAF

Mirage 2000 sebelumnya dianggap sebagai petarung paling elit di Angkatan Udara Taiwan, kegunaannya cepat berakhir dan petarung itu mungkin bisa mengakhiri layanannya dalam waktu dekat. Hidup lebih lama tidak hanya oleh F-16 dan Ching Kuo, tetapi juga oleh F-5E. ROCAF saat ini menyebarkan 55 unit pejuang Mirage 2000, dan platform Prancis belum berumur relatif baik dengan rekan-rekan mereka yang diproduksi di AS dan Taiwan.

Pesawat ini rawan kecelakaan dan malfungsi, menderita biaya perawatan yang meningkat cepat dan terbukti jauh lebih sulit untuk dimodernisasi daripada pesawat tempur lain yang digunakan oleh Taiwan.

Ketidakmampuan Mirage 2000 untuk ditingkatan telah dengan mudahnya meninggalkan platform Prancis di bawah armada tempur RoCAF, sementara ketidakmampuannya untuk menggunakan amunisi kelas atas yang sama yang digunakan oleh jet Taiwan lainnya telah sangat merusak kemampuan jangkauan tempurnya.

Jet tempur Mirage 2000 Angkatan Udara Taiwan © Xuan Shisheng via Wikimedia Commons

Jet Tempur Ringan Mirage 2000 RoCAF

Mirage dapat menggunakan satu amunisi udara-ke-udara jarak jauh, MICA, yang masing-masing dapat memuat enam rudal. Sebanyak 960 rudal tersebut pada awalnya dibeli untuk melengkapi pejuang Mirage 2000 Taiwan, dengan jangkauan 80 km pada saat itu mewakili kemampuan udara-ke-udara dengan jarak terjauh yang dimiliki oleh RoCAF.

Dengan rudal MICA yang mulai beroperasi pada tahun 1996, dan Mirage tidak kompatibel dengan amunisi buatan AS yang lebih maju yang telah mulai beroperasi, jet buatan Prancis semakin tidak dapat bersaing dengan pesawat tempur yang dipersenjatai dengan amunisi udara-ke-udara jarak jauh modern seperti AIM- 120C untuk F-16 dan Sky Sword II untuk armada Ching Kuo.

Pada kecepatan 4 Mach, amunisi Prancis tak hanya jaraknya lebih pendek tetapi juga jauh lebih lambat daripada rekan domestiknya, dengan Sky Sword mampu melibatkan target di kecepatan 5 Mach dan memiliki jangkauan 100 km. Pesawat tempur lebih lanjut menderita dari kemampuan manuver yang jauh lebih rendah dan rasio dorong/beratnya lebih rendah dibandingkan dengan F-16 dan Ching Kuo, karena mesin turbofan SNECMA M53-P2 jauh lebih tidak mampu daripada mesin yang menggerakkan F-16 Taiwan.

Rudal udara-ke-udara jarak menengah Sky Sword II alias TC-2 buatan Taiwan © Rudolph Chen via Wikimedia Commons

Rudal Sky Sword II RoCAF

Berat Mirage 2000 dan konfigurasi mesin tunggal membuatnya tak menguntungkan bila dibandingkan Ching Kuo yang lebih gesit. Mirage 2000 ini selanjutnya menderita masalah keandalan yang cukup besar, sebagian besar dari jet yang dipesan sering jatuh.

Faktor-faktor ini telah menyebabkan RoCAF mempertimbangkan untuk bisa pensiunkan Mirage 2000 dalam waktu dekat demi mendukung kontingen F-16 Fighting Falcons yang lebih canggih, yaitu F-16V alias F-16 Blok 70. Itu adalah varian elit terbaru dari F-16 yang mampu mempertahankan kemampuan jauh di atas dan diluar kemampuan Mirage 2000 dan armada F-16A RoCAF yang lebih tua dalam inventaris Taiwan akan dimodernisasi dengan standar F-16V.

Mirage 2000 bukan hanya tertinggal di belakang pejuang F-16, bahkan dari F-5E Tiger era Perang Vietnam juga diatur untuk hidup lebih lama dari pesawat tempur buatan Eropa itu dalam hal kegunaannya. Terlepas dari usianya, F-5 mempertahankan sejumlah keunggulan dibandingkan Mirage 2000 untuk Angkatan Udara Taiwan.

Pesawat tempur F-5E itu diproduksi dalam jumlah besar di Taiwan sendiri, dan kebutuhan pemeliharaannya tetap rendah serta menggunakan suku cadang yang diproduksi di dalam negeri. Kurangnya kompleksitas dan keandalan Tiger adalah aset utama yang tak dimiliki oleh Mirage 2000, misalnya kemampuan mereka untuk mengintegrasikan amunisi udara-ke-udara jarak jauh canggih seperti AIM-120 dan Sky Sword II.

Meski sensor pesawat tempur relatif dibawah pesawat tempur Prancis, namun pada saat itu diterjunkan sebagai peran pendukung di samping Airborne Warning and Control System (AWACS) E-2 Hawkeye yang dapat memandu amunisi F-5 Tiger menuju target mereka dan mengkompensasi radar mereka yang relatif lemah, mereka bahkan tetap menjadi aset yang berpotensi sangat mematikan.

Pesawat Airborne Warning and Control System (AWACS) E-2T Hawkeye Taiwan © Toshiro Aoki via Wikimedia Commons

AWACS E-2 Hawkeye RoCAF

Pada akhirnya terus berlanjutnya armada pejuang F-5 dan F-16A, sedangkan Mirage 2000 diatur pensiun dini, menunjukkan pentingnya versatilitas, reliabilitas serta kemampuan upgrade, semua ciri yang membuat pesawat tempur Amerika dihargai secara luas dimana pejuang Prancis sering gagal.

Dengan Mirage 2000 yang tidak dapat mengintegrasikan amunisi udara-ke-udara buatan Amerika yang canggih seperti AIM-120C, Prancis belum membuat platform sendiri yang sebanding sebab tidak mungkin melakukannya mengingat investasi yang jauh lebih kecil dalam penelitian dan pengembangan, petarung buatannya tak akan dapat bersaing dalam pertempuran diluar jangkauan visual (BVR) melawan pesawat tempur daratan China.

Jet-jet tempur Angkatan Udara PLA sendiri mampu mengirimkan amunisi udara-ke-udara canggih seperti PL-12 dan PL-15 yang akan sangat melampaui kemampuan Mirage 2000 yang hanya dipersenjatai MICA.

Kegagalan Prancis untuk menawarkan program modernisasi yang sebanding untuk Mirage 2000, dimana AS sejak tahun 2015 telah menawarkan F-16V yang diatur untuk menambah kemampuan varian F-16 tua, semakin membatasi kegunaan Mirage 2000.

Bagikan:

  3 Responses to “Jet Eropa Tak Praktis, F-5 Tiger Bisa Ungguli Mirage 2000”

  1.  

    F-5 Tiger – Freedom Fighter
    Sejak tahun 1960an, Northrop merancang dan memproduksi F-5A/B Freedom Fighter dan F-5E/F Tiger II sebagai pesawat tempur supersonik ringan, dan juga menjadi dasar untuk pengembangan beberapa pesawat lainnnya. Sampai abad ke-21 sekitar ratusan pesawat ini masih dioperasikan oleh berbagai angkatan udara di dunia.
    Generasi kedua, keluarga F-5E Tiger II, juga banyak digunakan oleh negara sekutu Amerika Serikat, dan Amerika Serikat sendiri memakainya sebagai pesawat latih tempur….https://militerhebatdunia.blogspot.com/2016/09/northrop-grumman-f-5-tiger-freedom.html

    Dassault Mirage 2000 – Multirole Combat Fighter
    Dassault Mirage 2000 adalah sebuah pesawat tempur multirole supersonik bermesin tunggal, bersayap delta, sebuah jet tempur generasi keempat yang diproduksi oleh Dassault Aviation, Perancis. Dassault Mirage 2000 sejak awal didesain sebagai pesawat tempur ringan berbasis Dassault Mirage III pada akhir tahun 1970 untuk Angkatan Udara Perancis. Kemudian Mirage 2000 berkembang menjadi pesawat multirole yang sukses dengan beberapa varian yang dikembangkan….https://militerhebatdunia.blogspot.com/2016/09/dassault-mirage-2000-multirole-combat.html

  2.  

    Banyak juga ya jet tempur Taiwan

  3.  

    Tetap jet tempur buatan AS lbh mendominasi populasinya diseluruh dunia sepertinya.