Jet Loyal Wingman Tak Berawak Boeing Aset Udara Penentu di Masa Depan

Loyal Wingman Boeing

JakartaGreater – Boeing Australia telah memperluas program uji terbang Boeing Airpower Teaming System, dengan dua pesawat yang berhasil menyelesaikan misi penerbangan terpisah di Woomera Range Complex baru-baru ini.

Pesawat Loyal Wingman pertama yang dikembangkan bersama Royal Australian Air Force (RAAF) menunjukkan serangkaian karakteristik utama selama uji penerbangan, untuk terus memperluas cakupan penerbangan.

Pesawat kedua juga berhasil menyelesaikan misi penerbangan pertamanya.

Tes penerbangan pesawat pertama termasuk untuk pertama kali roda pendarat pesawat dinaikkan dan digunakan.

RUAG Australia memasok sistem roda pendarat ke pesawat, dan BAE Systems Australia merupakan bagian integral dalam desain, pasokan, dan dukungan kontrol penerbangan dan sistem navigasi yang diuji sebagai bagian dari penerbangan.

“Ini adalah pencapaian luar biasa untuk kemampuan otonom Australia yang tumbuh di dalam negeri,” kata CEO BAE Systems Australia, Gabby Costigan, dikutip laman Boeing.com.au, 4 November 2021.

“Kemitraan kami mendukung komitmen bersama untuk mengembangkan teknologi dan memberikan program mutakhir untuk pertahanan negara.”

Batch pertama pesawat Loyal Wingman berfungsi sebagai dasar untuk Boeing Airpower Teaming System yang sedang dikembangkan untuk berbagai pelanggan pertahanan global.

Pesawat Loyal Wingman ini akan terbang bersama platform lain, menggunakan kecerdasan buatan untuk bekerja sama dengan pesawat berawak dan tidak berawak untuk melengkapi kemampuan misi.

Boeing Airpower Teaming System (BATS) terdiri dari pesawat tanpa awak yang terbang bersama dengan pesawat berawak dalam berbagai misi seperti intelijen, pengawasan, dan pengintaian, dan peringatan dini taktis.

Dengan biaya rendah pesawat memungkinkan operator untuk percaya diri menggunakan pesawat di garis depan dengan lebih sedikit kekhawatiran tentang kehilangan aset dalam pertempuran.

Loyal Wingman boeing 2

Jet Loyal Wingman Tak Berawak Boeing. (@ Australian DoD)

“Sangat menyenangkan melihat dua pesawat di udara karena Loyal Wingman terus unggul dalam program uji terbang,” kata Wakil Marsekal Udara Cath Roberts, Kepala Kemampuan Angkatan Udara RAAF.

“Ini membuka kelincahan kemampuan yang signifikan untuk Angkatan Udara, terutama dengan fitur-fitur seperti hbagian depan pesawat (nose) yang dapat dikonfigurasi ulang.”

“Kami terlibat dalam pengembangan muatan dan elemen kejutan yang datang kepada kami di ruang pertempuran. Anda tidak pernah benar-benar tahu apa yang ada di depan,” kata AVM Roberts.

Sepanjang misi uji terbang, tim mengumpulkan data kinerja pesawat untuk menginformasikan dan menyempurnakan kembaran digital dari Boeing Airpower Teaming System, dengan tujuan untuk mempercepat pengembangan pesawat. Kembaran digital itu memodelkan seluruh siklus hidup sistem, mulai dari desain dan pengembangan hingga produksi dan keberlanjutan, dan berkontribusi pada kecepatan dan kualitas pertama kali.

“Kami berada dalam ritme pengujian penerbangan yang stabil dalam perjalanan menuju pengujian misi dan operasional, memungkinkan Boeing Australia, RAAF, dan tim industri Australia kami yang terdiri dari lebih dari 35 perusahaan untuk secara progresif memajukan karakteristik dan kemampuan penerbangan dari sistem tim tanpa awak,” kata Glen Ferguson, direktur Boeing Airpower Teaming System – Australia dan Internasional.

*Foto cover: Jet Loyal Wingman Tak Berawak Boeing. (@ Boeing Australia)

Leave a Reply