Okt 032019
 

Desain komputer pesawat tempur KFX. (@ KAI – Korea)

Seoul, Jakartagreater.com  –  Proyek pengembangan senjata dalam negeri terbesar dalam sejarah Korea Selatan akan lepas landas saat Seoul memulai produksi untuk Jet tempur multi-peran mutakhir yang dikenal sebagai KFX.

Desain untuk pesawat tempur KFX (Korean Fighter Experimental) adalah hasil dari hampir dua dekade perencanaan yang menelan biaya pemerintah sekitar 8,6 triliun won ($ 7 miliar). Begitu produksi dimulai pada 120 unit jet baru, yang dijadwalkan akan dimulai pada 2026, tambahan 10 triliun won akan dibutuhkan, menempatkan tagihan untuk seluruh proyek sekitar 18,6 triliun won, dirilis situs Korea Joongang Daily, 2-10-2019.

Agen pengadaan senjata Korea Selatan DAPA menyimpulkan tinjauan kritis tiga hari atas desain Jet tempur pada minggu lalu, memberikan persetujuan terakhir pada hari Jumat 27-9-2019. Produksi model prototipe dimulai bulan ini.

Menurut Kepala manajer bisnis proyek KFX di Korea Aerospace Industries (KAI) Ryu Kwang-soo, sekitar 9.300 dari 12.000 cetak biru terperinci yang diperlukan untuk proyek KFX telah selesai – sekitar 78 persen dari proyek, termasuk komponen-komponen utama.

Sebagai proyek nasional utama, pengembangan untuk KFX dipimpin oleh Agency for Defence Development (ADD) dan KAI, tetapi sekitar 225 perusahaan swasta juga ikut serta dalam proses tersebut, termasuk semua kontraktor pertahanan utama negara tersebut.

Pemangku kepentingan asing dalam proyek ini termasuk Dirgantara Indonesia dan perusahaan AS Lockheed Martin, yang memberikan bantuan teknis dan beberapa bagian teknologi yang tidak terpisahkan dengan pengembangan Jet.

KFX, pesawat tempur bermesin ganda yang dinilai lebih unggul dari F-15 buatan AS, dirancang untuk menggantikan armada pesawat tempur F-4 dan F-5 milik AU yang pertama kali dibeli pada 1960-an. Pada saat unit-unit pertama Jet secara operasional dikerahkan pada tahun 2026, kapasitas militer Angkatan Udara Korea Selatan akan memiliki lompatan dan batasan yang maju.

Sementara KFX diklasifikasikan sebagai pesawat tempur 4,5-generasi dengan kemampuan avionik dan serangan yang ditingkatkan dari pesawat tempur generasi keempat yang dibangun sejak 1980-an, KFX sudah memiliki beberapa fitur tersembunyi dan kinerja superior yang bisa, dengan peningkatan, mungkin membuatnya setara dengan pesawat siluman generasi kelima terbaru.

KAI enggan mengungkapkan dengan tepat jenis mekanisme stealth yang dilengkapi Jet itu, tetapi radar cross section-nya (RCS) – ukuran utama stealth pada pesawat militer – hanya berukuran 0,5 meter persegi (5,4 kaki persegi). Semakin kecil RCS, pesawat akan semakin tersembunyi.

Menurut GlobalSecurity.org, situs web data militer, Jet tempur F/A-18E F Angkatan Laut AS dan Jet Dassault Rafale Perancis memiliki RCS 1 meter persegi, pesawat F-15 memiliki 25 meter persegi dan generasi kelima F-35 baru saja 0,005 meter persegi.

Untuk memungkinkan Jet untuk memegang peralatan seperti itu, KAI merancang badan pesawat tempur KFX menyerupai Jet siluman yang mirip dengan F-22 milik Lockheed Martin. Sebagian besar sensor terletak di dalam pesawat, sementara empat Rudal udara-ke-udara yang dipasang di KFX setengah terkubur di bagian tengah badan pesawat.

Ruang angkasa juga ditinggalkan di pesawat untuk instalasi masa depan sebuah teluk senjata internal – komponen karakteristik pesawat tempur siluman. Menurut salah satu juru bicara KAI, setelah kapasitas siluman KFX ditingkatkan, itu akan sebanding dengan F-117 – pesawat serangan siluman terkenal Lockheed Martin yang mengalahkan pesawat tempur F-35 dalam berbagai cara.

Mampu melakukan manuver tajam di tengah jalan, Jet tempur KFX sudah siap untuk dilengkapi dengan sejumlah peralatan canggih yang menjadikannya salah satu pesawat tempur non-stealth terbaik di dunia.

Ketika pengembangan dimulai pada Jet Dassault Rafale Prancis atau AS F-35, kebaruan teknologi meningkatkan biaya dan menyebabkan beberapa kesulitan, ”kata Jeong Gwang-seon, kepala proyek bisnis KFX di DAPA. “Kami memiliki keuntungan ketika mengembangkan KFX, karena kami dapat merujuk pada teknologi dan proses pengembangan negara-negara maju ini.”

Mengingat bahwa itu dirancang dengan mempertimbangkan ekspor, sekitar 65 persen komponen Jet tempur diproduksi di dalam negeri. Sementara satu unit Jet tempur saat ini diperkirakan menelan biaya sekitar 80 miliar won untuk dibangun, menghasilkan volume yang lebih besar dapat berarti biaya ini dapat lebih rendah dari waktu ke waktu.

Salah satu rintangan terbesar untuk proyek ini datang pada 2015, ketika pemerintah AS menolak untuk mengizinkan transfer 4 dari 25 teknologi penting yang Lockheed Martin setuju untuk memberikan Korea sebagai imbalan untuk pembelian Jet F-35 Seoul dari Seoul.

Di antaranya adalah sistem radar canggih yang dikenal sebagai Active Electronically Scaned Arays, atau ASEA, komponen pengubah permainan yang dilengkapi dengan hampir semua pesawat militer generasi terbaru.

Radar konvensional dengan antena berputar hanya dapat melakukan satu fungsi per unit, sehingga pesawat harus dilengkapi dengan beberapa unit radar untuk dapat melakukan berbagai tugas seperti pengawasan dan pelacakan.

Radar AESA, di sisi lain, terdiri dari matriks tebal modul pengiriman dan penerimaan kecil (TRM) yang memungkinkan mereka untuk mengeluarkan sinyal dengan bentuk berbeda yang dapat dengan cepat dan simultan mendeteksi dan melacak beberapa target di udara, di laut atau di darat.

Industri pertahanan Korea dengan demikian dipaksa untuk menjelajah ke terra incognita yang hampir buta untuk mengembangkan radar ASEA untuk pesawat tempur KFX. Model yang diproduksi di dalam negeri menghasilkan 1.088 TRM dibandingkan dengan sekitar 1.200 TRM pada radar AESA pesawat F-35.

“ADD memiliki teknologi tetapi perusahaan (Hanwha) tidak memiliki pengalaman dalam membuat radar, jadi kami khawatir,” ujar Shin Hyun-ik, direktur pengembangan radar di ADD. “Tapi kita sekarang telah menjadi negara ke-11 di dunia yang mengembangkan radar AESA.” Bahkan ELTA Systems Israel, pemimpin global dalam bidang elektronik pertahanan, menilai radar AESA Korea lebih unggul dari pada radar Israel.

Bagikan:

  5 Responses to “Jet Tempur KFX, Proyek Senjata Domestik Terbesar Korea Selatan”

  1.  

    Semoga lancar jaya biar dapat imbas positif dari rancang bangun IFX….

  2.  

    saya tertarik dengan pembahasan mengenai Biaya di artikel di atas.
    Biaya Development : USD 58 juta/unit (120 unit)
    Biaya Produksi : USD 67 juta/unit ,
    sehingga total biaya : USD 125 juta/unit

    Sebagai Pembanding Gripen Brasil USD 130 juta (inc TOT, single engine), Rafale India USD (90+45) juta , typhoon USD 100 juta

  3.  

    mmg mahal tapi kita dapat TOT nya , shg bisa swasembada pesawat tempur … setelahnya

  4.  

    KFK/IFK…………… SEMOGA NANTI JAYA DI ANGKASA