Jan 142019
 

Su-57 Rusia. (@ Zvezda)

Moskow , Jakartagreater.com    –    Bahan komposit baru dengan sifat penyerap gelombang radar yang ditingkatkan digunakan untuk membuat kanopi kokpit dari Jet tempur multi-guna Sukhoi Su-57 yang paling canggih dan bomber pembawa Rudal strategis Tupolev Tu-160, kata perusahaan teknologi tinggi Rusia, Rostec kepada TASS, Jumat, 11-1-2019.

Lapisan kaca yang inovatif telah dikembangkan oleh para spesialis dari Perusahaan Litbang Technologiya yang berbasis di Obninsk (bagian dari RT Chemcomposite Group di dalam Rostec).

“Ini menggandakan penyerapan gelombang radar dan mengurangi jejak radar kokpit pesawat hingga 30%. Saat ini, lapisan diterapkan pada kanopi T-50 (pesawat Su-57 sejak Agustus 2017), Su-30, Su-34, Su-35 , Pesawat MiG-29K dan Tu-160, “kata Rostec.

Pelapisannya terbuat dari lapisan oksida logam setebal 70-90 nm. Selain mengurangi visibilitas ke radar musuh, itu melindungi pilot selama penerbangan dari dampak ultraviolet, faktor termal dan faktor negatif lainnya, Rostec menekankan.

“Lapisan itu melemahkan komponen termal dari radiasi matahari lebih dari tiga kali sementara indeks transmitansi integral dalam rentang yang terlihat mencapai tidak kurang dari 65% dan dampak dari komponen ultraviolet turun lebih dari 4-6 kali,” kata korporasi -tech.

Seperti yang dikatakan Direktur Industri Rostec untuk Cluster of Armament Konvensional, Amunisi dan Kimia Khusus Sergei Abramov sebelumnya, inovasi ini sebenarnya tidak memiliki titik lemah: penerapannya membantu mengurangi setengah dari kanopi kaca kokpit dan meningkatkan resistensi dampak dan penyerapan gelombang radar dari 40% hingga 80%

Su-57 adalah pesawat tempur multirole generasi kelima yang dirancang untuk menghancurkan semua jenis target udara pada jarak jauh dan pendek dan mengenai target darat dan laut musuh, mengatasi kemampuan pertahanan udara.

Su-57 terbang untuk pertama kalinya pada 29 Januari 2010. Dibandingkan dengan pendahulunya, Su-57 menggabungkan fungsi pesawat serang dan Jet tempur sementara penggunaan bahan komposit dan teknologi inovasi serta pesawat tempur. Konfigurasi aerodinamis memastikan tingkat rendah tanda tangan radar dan inframerah.

Tu-160 adalah pesawat terbesar dengan sayap variabel dan salah satu pesawat tempur paling kuat di dunia. Pada 2015, sebuah keputusan diumumkan untuk memulai kembali produksi pembom strategis yang ditingkatkan di Kazan Aircraft Enterprise.

Pada 16 November 2017, pesawat baru dikirim dari bengkel perakitan terakhir ke stasiun pengujian penerbangan. Berkat upgrade-nya, efisiensi pembom Tu-160 diperkirakan akan meningkat sebesar 60%

  8 Responses to “Jet Tempur Su-57 Mendapatkan Lapisan Siluman Canggih”

  1.  

    slaman slumun, mana kok masih kelihatan…..
    contoh dong project kat drum halimun malaysia….

    https://youtu.be/Zi_kSVhi63g

    suaranya ada tpi drumnya halimun 😆 😆

  2.  

    semakin canggih

  3.  

    sukhoi 57 memang oye.kyk oskadon.
    harap para warjag segera order su 57.

  4.  

    wakakakak .. HALIMUN LIMUN .. malaysia memang gendeng ndeso

  5.  

    Hanya menantikan mesin baru su 57
    😆 😆

  6.  

    Itu kalau dipakai pria yang dirahasiakan aming dan huha bakalan lebih rahasia lagi … 😀