Agu 272019
 

Kementerian Pertahanan India sedang bernegosiasi dengan pabrikan Hindustan Aeronautics Limited (HAL) untuk memesan 83 jet tempur Tejas dengan perkiraan harga sekitar US$ 3 miliar ( 22.000 crore), turun dari harga yang dikutip HAL sebesar US$ 5 miliar (37.350 crore).

“HAL mengutip 450 crore per pesawat sebagai harga dasar. Kementerian Pertahanan dan Angkatan Udara India (IAF) tegas mengatakan harga itu tidak kompetitif dan sedang bernegosiasi untuk harga yang kurang dari 300 crore per pesawat. Negosiasi harga hampir lengkap dan final kemungkinan berada dalam kisaran 250-275 crore, “kata seorang sumber perundingan sebagaimana dikutip oleh TOI pada hari Minggu.

Jika setiap unit berharga 450 crore (US$ 62,5 juta), nilai kontrak untuk 83 jet adalah 37.350 crore (US$ 5 miliar). Jika satu jet Tejas berharga 275 crore (US$ 38,2 juta), maka pesanan akan bernilai 22,825 crore (US$ 3,17 miliar).

Mantan menteri pertahanan Nirmala Sitharaman telah mematok nilai total pesanan Light Combat Aircraft (LCA) pada 50.000 crore (US$ 6,9 miliar) pada Januari, laporan itu menyatakan.

“Gripen fighter, yang diproduksi oleh perusahaan Swedia SAAB memiliki fitur yang mirip dengan LCA. Harganya kurang dari 300 crore (US$ 41,7 juta) per pesawat. Mengapa ada orang yang membayar sebesar 450 crore (US$ 62,5 juta) untuk Tejas jika mereka dapat membeli Gripen dengan harga lebih murah? HAL harus menjadi kompetitif dan dapat menawarkan harga yang sama, “kata sumber lain.

Defenseworld

Bagikan:
 Posted by on Agustus 27, 2019