Des 092018
 

Jet tempur F-16i “Sufa” Angkatan Udara Israel © Tomás Del Coro via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Untuk segera menemukan dalam akuisisi jet tempur F-16A/B tua mereka, Angkatan Udara Israel berani untuk menawarkan hadiah khusus kepada para mitranya, seperti dilansir dari laman Arutz Sheva 7.

Pada bulan Desember 2016, Angkatan Udara Israel (IAF) telah menhentikan seluruh skuadron tempur F-16A/B Fighting Falcon buatan AS, yang telah beroperasi secara berkelanjutan selama lebih dari tiga dekade.

Meski sudah lama beroperasi, kondisi F-16A/B masih terjaga dengan baik. Jika mereka diperbaiki, maka mereka pun masih akan mampu untuk beroperasi hingga 2.000 jam terbang lagi, yang setara dengan jet tempur Su-27 baru.

Jadi setelah memilah-milah, IAF pun dengan cepat mencari pelanggan potensial untuk membeli jet tempur bekas mereka dan Tel Aviv berhasil pada awalnya ketika Angkatan Udara Kroasia menawarkan untuk membeli satu skuadron senilai $ 485,6 juta untuk mengganti 12 unit jet tempur MiG-21 yang akan pensiun pada tahun 2020.

Jet tempur MiG-21 Lancer milik Angkatan Udara Rumania © MAPN via Wikimedia Commons

Namun, jika Israel ingin masuk ke pasar dengan jet tempur F-16 yang pernah mereka gunakan, mereka harus bersaing langsung dengan jet tempur buatan AS sendiri, ketika ratusan armada jet tempur F-16 Angkatan Udara Amerika Serikat tetap di pangkalan Davis-Monthan dalam kondisi teknis yang lebih baik daripada milik IAF.

Dengan demikian, Angkatan Udara Israel berjanji bahwa pesawat akan diberi prioritas dengan memasang avionik ke dalam armada terbarunya, membuat fitur taktis dari jet tempur F-16A/B Blok 15/20 Israel lebih unggul dari jet tempur F-16 Blok 52 AS.

Tetapi tampaknya skema ini tidak cukup menarik sehingga IAF pun lebih agresif dalam mengumumkan transfer sejumlah F-16C/D melayani di skuadron kekuatan. Sejumlah pesawat tempur lama rencananya akan diupgrade jika pelanggan memutuskan untuk “mengunci” pesanan.

Sedangkan armada jet tempur F-16C/D yang digunakan Angkatan Udara Israel, walau tidak dirombak, mereka juga dikatakan dapat terbang dengan baik selama lebih dari 3.000 jam, jumlah ini akan meroket jika dikoreksi dengan “doping” yang bagus.

Kinerja F-16C/D di IAF lebih lanjut dicontohkan oleh banyak F-16 yang dijual Amerika Serikat ke negara lain karena integrasi peralatan dengan kinerja tinggi buatan Israel. Ini dianggap sebagai “hadiah promosi” yang sangat berharga.

Sayangnya bagi Israel, kesepakatan dengan Kroasia tidak berjalan dengan baik, karena Amerika Serikat telah “bersiul”, karena bagaimanapun itu masih merupakan produksi dan bantuan untuk Angkatan Udara Israel. Jika Angkatan Udara Kroasia terus mengejar kesepakatan ini karena “bonus” itu terlalu menarik, maka Israel harus bernegosiasi dengan AS untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Bagikan:

  5 Responses to “Jual F-16 Bekas ke Kroasia, Israel Harus Izin AS?”

  1.  

    pengalaman atas penjualan teknologi jet Lavi dulu ke china

  2.  

    Sahabat paling setia nya juga tetap juga dikhianati ..oleh Israel…
    Kelihatan nya ini …sudah ber kali2..

  3.  

    F-16I Sufa (Storm) is a Multirole Jet Fighter two-seat variant of the Block 52 developed for the Israeli Defense Force – Air Force (IDF/AF).

    https://www.youtube.com/watch?v=gvlJysPInKo

  4.  

    kata TN beli F-16 bekas upil hrs izin AS dulu

  5.  

    Tidak enaknya punya produk amer ya gini, hati2 ifx nya jangan ada produk amer nya

    😎

 Leave a Reply