JakartaGreater.com - Forum Militer
Feb 262018
 

Kepala Dinas Pertanian Provinsi Maluku, Ir. Diana Padang melaksanakan kunjungan ke kebun jagung Pos Wailey Satgas Yonif Raider 515 Kostrad di Desa Tala, Kecamatan Amalatu, Kabupaten Seram Bagian Barat.

Weiley, Kab Seram Barat, Maluku, Jakartagreater.com – Kepala Dinas Pertanian Provinsi Maluku, Ir. Diana Padang melaksanakan kunjungan ke kebun jagung Pos Wailey Satgas Yonif Raider 515 Kostrad di Desa Tala, Kecamatan Amalatu, Kabupaten Seram Bagian Barat (SBB).

Berawal dari kegiatan anjangsana yang dilaksanakan oleh anggota Pos Wailey Satgas Yonif Raider 515 Kostrad di Desa Tala yang merupakan salah satu Desa binaannya, Danpos Wailey Serka Junali melihat adanya lahan kosong seluas 2 hektar yang potensial untuk ditanami jagung.

Melihat peluang tersebut, Serka Junali mulai melakukan koordinasi dengan Raja (Kepala Desa) Tala dan kelompok tani Waitala. Pada bulan Oktober 2017 dimulai proses penggarapan lahan dan tanggal 23 November 2017 penanaman benih jagung jenis Hybrida tongkol 2. Dalam satu hektare hasilnya diperkirakan lebih kurang 7 ton.

Kegiatan pertanian dan perkebunan merupakan salah satu program Satgas Yonif Raider 515 Kostrad untuk meningkatkan kesejahteraan hidup masyarakat di sekitar pos. Diharapkan dengan adanya kegiatan di bidang ini dapat membuka wawasan masyarakat tentang potensi yang luar biasa yang dimiliki Maluku di sektor pertanian dan perkebunan.

” Meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan merupakan salah satu cara yang efektif untuk meminimalisir konflik antar warga. Pertama, warga memiliki kesibukan yang positif berupa pekerjaan. Kedua, warga merasa tenang dengan memiliki penghasilan dari pekerjaan untuk kebutuhan hidup, ” tutur Serka Junali.

Menurut ketua kelompok tani Waitala, Bapak Alo Madapung, anggota Pos Wailey sangat membantu dalam seluruh proses penggarapan kebun jagung. Besar harapan akan adanya perhatian pemerintah untuk dapat mengembangkan perkebunan jagung di wilayah mereka karena hasilnya sangat memuaskan.

Dengan harga jagung di tingkat petani Rp 4.100/Kg (Rp 4,1 juta/ton), hasil yang diperoleh Kelompok Tani Waitala dalam menggarap lahan seluas 2 hektare, adalah Rp 57,4 juta (14 ton x Rp 4,1 juta). Sedangkan biaya yang dikeluarkan untuk mengelola lahan yang luasnya 2 hektare dari masa tanam sampai dipanen (110 hari), dengan biaya produksi lebih kurang 10 juta, ” jelas Alo Madapung.

Pada kunjungan tersebut, Kepala Dinas Pertanian Propinsi Maluku, Ir. Diana Padang sangat gembira menyaksikan kebun jagung di Desa Tala. ” Saya sampaikan terima kasih atas keterlibatan bapak-bapak dari Satgas Yonif Raider 515 Kostrad yang telah bekerjasama dengan kelompok tani disini mengolah tanaman jagung. Saya berkeinginan untuk menjadikan Negeri Tala sebagai lumbung jagung, ” ujar Ir. Diana Padang.

Menurut Ir. Diana Padang, apabila pengelolaan lahan perkebunan jagung di Desa Tala dan sekitarnya ditangani secara serius, maka ini akan menjadi langkah awal untuk menjadi Maluku sebagai salah satu lumbung jagung di Indonesia seperti halnya yang sudah dicapai oleh Propinsi Gorontalo yang telah sukses dalam pengembangan perkebunan jagung. (Penkostrad).

Bagikan:

  7 Responses to “Kadis Pertanian Maluku Kunjungi Satgas Yonif R 515 Kostrad”

  1.  

    nah..ini…sangat bagus sekali.

  2.  

    jd inget jaman jadul..hehehe.. beburuh ngupas jagung sehabis pulang sekolah lumayan seember 500 rupiah.. walo jepol sampe melepuh teuteup senang dpt jajan tambahan…

 Leave a Reply