Aug 132019
 

doc. USS Abraham Lincoln. (@ US Navy)

Jakartagreater.com,聽 Amerika Serikat mengerahkan kelompok serangan kapal induk USS Abraham Lincoln dan satu gugus tugas pembom ke Teluk Persia pada bulan Mei 2019, dalam apa yang Penasihat Keamanan Nasional John Bolton gambarkan sebagai pesan “jelas dan tidak salah” kepada Iran bahwa setiap serangan terhadap kepentingan Amerika atau mereka dari sekutunya akan bertemu dengan “kekuatan yang tak henti-hentinya”, dirilis Sputniknews.com, Senin 12-8-2019.

Perwira AS di kapal induk USS Abraham Lincoln, yang dikerahkan di pangkalan angkatan laut Amerika di Bahrain bersama dengan beberapa kapal yang lebih kecil, menyatakan dalam sebuah wawancara dengan Sky News bahwa misi mereka adalah untuk mencegah Iran dari menyerang target AS, tetapi menambahkan bahwa mereka juga siap untuk meluncurkan serangan ofensif jika dipesan.

“Sebagian besar dari pencegahan adalah kesiapan yang mendukung pencegahan itu. Kami siap untuk membela AS dan juga kepentingan AS jika dipanggil. Pekerjaan saya adalah berada di sini, untuk siap, untuk mencegah dan mempertahankan jika diperlukan “, Laksamana Muda Michael Boyle, komandan Carrier Strike Group 12, berkata.

USS Abraham Lincoln dikirim ke Timur Tengah pada bulan Mei 2019 karena apa yang diklaim Washington adalah “sejumlah indikasi dan peringatan yang menyulitkan dan meningkat” dari Iran. Meskipun penyebaran sangat dipublikasikan, kapal induk belum melewati Selat Hormuz, jalur air strategis yang menghubungkan produsen minyak mentah Timur Tengah ke pasar dunia yang penting.

“Untuk misi kami di sini, yang merupakan pencegahan, kami berada di tempat yang kami inginkan. Orang-orang yang tahu di Iran tahu bahwa kami lebih jera di sini daripada di Teluk Arab karena dari posisi ini kami dapat mencapai mereka dan mereka tidak dapat menghubungi kami. Dalam analogi seorang petinju, kami telah mendapat penjangkauan dari tempat di mana kami berada sekarang “, Boyle menambahkan.

Menurut Sky News, pesawat pada kapal induk itu seharusnya menyerang beberapa sasaran Iran pada Juni 2019 ketika Teheran menjatuhkan pesawat pengintai AS, yang diklaimnya telah melanggar wilayah udaranya dan mengabaikan banyak peringatan untuk meninggalkan daerah itu.

Pada saat itu, Presiden Donald Trump membatalkan serangan balasan hanya 10 menit sebelum ditetapkan untuk diluncurkan, menjelaskan bahwa kematian sekitar 150 orang Iran tidak sebanding dengan hilangnya kendaraan udara tak berawak.

Insiden Drone adalah salah satu dari banyak episode yang berkontribusi terhadap lonjakan ketegangan AS-Iran: Washington juga menuduh Teheran berada di belakang “serangan sabotase” pada kapal tanker minyak di lepas pantai UEA pada pertengahan Mei 2019 dan di Teluk Oman di awal Juni 2019, sementara Iran membantah tuduhan itu dan mendesak AS untuk menghentikan operasi “perang gila” dan “false flag”.

Sebagai akibatnya, Amerika Serikat telah mengusulkan untuk membentuk coaliton maritim internasional dan mengundang beberapa negara Eropa, termasuk Jerman, Prancis, dan Inggris, bersama dengan negara-negara lain, seperti Jepang, Korea Selatan, dan Australia, untuk bergabung. Sementara beberapa dari mereka telah menyatakan keengganan untuk mengambil bagian dalam inisiatif ini, Inggris telah mendaftar.