Kapal Selam Waspada ! : Kini Hadir Robot Pemburu dengan Torpedo

14
7664

The Seagull, perahu tanpa awak Israel, berhasil menembakkan torpedo. Hal ini mungkin tampak seperti sebuah langkah kecil, tetapi perang di laut mungkin tidak akan pernah sama.

Diluncurkan awal tahun ini oleh Elbit Systems, Seagull remote control adalah kapal serbaguna dengan panjang 40 kaki yang dapat melakukan perjalanan sampai dengan 35 mph, dan memiliki pendorong yang memungkinkan untuk berputar di tempat. The Seagull juga dapat dilengkapi dengan berbagai sensor seperti radar, dan peralatan termasuk senapan mesin remote control cal .50.

Seagull dibangun untuk berbagai peran angkatan laut. Memiliki bridge yang bisa dilepas sehingga awak on-board bisa mengoperasikannya. Namun, misi pertama Seagull adalah untuk melawan ranjau laut, yang akan dilakukan oleh kapal tanpa awak Seagull. Kapal kontra-Ranjau adalah versi modern dari kapal penyapu ranjau Perang Dunia II yang sudah tua. Dalam peran ini, Seagull dapat menyebarkan sonar scan untuk menemukan ranjau dan meluncurkan robot kapal selam untuk menyelidikinya. Setelah ranjau diidentifikasi secara positif, kapal Seagul bisa menghancurkannya. Pada dasarnya, ini adalah miniatur kapal selam robot kamikaze yang mengorbankan diri untuk meledakkan ranjau. Namun Seagul diciptakan, agar menjauhkan manusia untuk mengurus ladang ranjau.

Pada intinya, meluncurkan drone pemburu ranjau tidak terlalu jauh berbeda dari peluncuran torpedo. Sebuah torpedo adalah kendaraan bawah air tak berawak self-guided. kendaraan bawah air tanpa awak ini menjadi senjata pilihan terhadap kapal yang paling kuat di angkatan laut yang modern: kapal selam.

Berburu kapal selam membutuhkan sumber daya yang besar. AS Navy, misalnya, menyebarkan kapal perusak kelas Arleigh Burke, untuk menarik array sonar besar dan membawa helikopter spesialis anti-kapal selam MH-60R Seahawk, didukung oleh armada pesawat intai jarak jauh Boeing P-8 Poseidon. Tapi dunia akan terus berubah. Elektronik modern seperti kapal selam sekarang dapat dideteksi oleh jaringan kapal kecil tak berawak. The Seagull, yang dapat dilengkapi dengan sonar celup serta tabung torpedo, menambahkan ancaman baru untuk keberadaan kapal selam ini.

“Seagull mengubah dinamika operasi anti-kapal selam dengan menciptakan ancaman bagi kapal selam dengan alat yang hemat biaya dan mengganti aset berawak dengan ancaman minimal dari kapal selam,” kata Elad Aharonson dari Elbit. Dengan kata lain, Seagull murah, dan itu mematikan.

Sebuah Control System Mission, yang dapat dipasang pada kapal lain, memungkinkan operator untuk mengontrol dua Seagulls secara bersamaan dari jarak 60 mil jauhnya di misi yang berlangsung selama empat hari. Meskipun ukurannya yang kecil, Seagul dapat beroperasi dalam kondisi Sea State 4 (gelombang delapan kaki) dan dapat bertahan Sea State 7- gelombang 20 sampai 30 kaki. Kapal ini dapat bergerak secara otonom. Bahkan dengan tidak ada link komunikasi, Seagull dapat menghindari tabrakan dan mematuhi aturan pelayaran internasional.

Elbit Ben Dov mengklaim bahwa sepasang Seagulls dapat melaksanakan misi anti-kapal selam sebanding dengan apa yang dilakukan kapal dengan awak 40 orang. Dan Dov mengatakan bahwa dua kapal Seagulls ditambah peralatan kontrol yang terkait, akan memakan biaya “puluhan juta dolar” dibandingkan $ 220.000.000 atau lebih untuk fregat. Selain itu, Seagull jauh stealthier. Sebuah kapal selam yang tahu ia sedang diburu dapat mengambil langkah-langkah defensif. Pemburu tak terlihat seperti Seagull bisa jauh lebih mematikan.

14 KOMENTAR

  1. 40 feet = 12 meter
    35 mph. Kalau itu mile yg dimaksud adalah nautical mile berarti 35 knot. Tapi kalau milenya mile darat berarti 35 x 1,6 km / 1,85 km = 30 knot.

    Bagus nih.

    Tapi harganya itu lho.

    Tadi dibilang 2 boat dgn system lengkap seharga puluhan juta dolar.

    Jika puluhan juta dolar itu adalah USD 20 juta maka 20 juta x 13.300 = 266 milyar.

    2 boat berikut sistem lengkap harga minimal 266 milyar (lebih mahal dari KRI Bintuni yang 150 milyar).

    Hanya saja selain 2 boat itu pasti ada kapal lain yg di dalamnya ada ditaruh pengendali robot boat itu mengingat boat itu dioperasikan dari jarak 60 mile.

    Nah kapal lain itu harganya berapa ?

  2. sy menyakini ini kapal dibuat bukan tujuannya dipakai sendiri sama israel, mereka miliki cuma bberapa ekor kecebong, tujuan utama digembor2in biar dibeli dipasaran..tujuannya dagang hehe..jangan jadi main set bahwa israel itu negara yg dinash cerdik, lebih pandai dari bangsa lainnya. itu propaganda cebong yg miskin optimis…hehe #gregeten jg sama cebong israel