Jul 112016
 

Abu Noim Ba’asyir, terpidana kasus terorisme yang merupakan adik kandung Abu Bakar Ba’asyir dipindahkan ke lapas kelas II B Kabupaten Tuban, Jawa timur, sabtu malam (9/7) setelah membuat  kegaduhan di Lapas  Pamekasan, Madura lantaran permintaannya untuk disediakan bilik asmara tidak terpenuhi.

Proses pemindahan terpidana teroris dikawal petugas kepolisian bersenjata lengkap.

Proses pemindahan terpidana teroris dikawal petugas kepolisian bersenjata lengkap. (Istimewa)

Prosesi pemindahan terpidana teroris, Noim Ba’asyir di lapas kelas II B Kabupaten Tuban, Jawa  Timur dari Lapas Kabupaten Pamekasan Madura, dilakukan dengan penjagaan ekstra ketat oleh 16 petugas kepolisian dari Polres Tuban, yang dilengkapi dengan persenjataan lengkap dan rompi anti peluru.

Adik kandung Abu Bakar Ba’asyir ini dipindahkan ke Lapas Tuban dengan menggunakan mobil ambulans pemasyarakatan berwarna putih dengan nopol B 1633 SHX, yang dikawal satu unit Toyota Kijang warna perak bernomor Polisi M 429 AP dan Suzuki Ertiga warna putih dengan nomor Polisi F 331 TI.

Iring-iringan rombongan tiba di Lembaga Pemasyarakatan Kabupaten Tuban, pada minggu dini hari (10/7)  sekitar  pk. 01.00. Kedua mata terpidana teroris ini ditutup lakban hitam serta kedua tangannya posisi dibelakang terborgol.

Tidak ada yang bisa dikonfirmasi terkait pemindahan ini, lantaran pihak kepolisian dan pihak lapas Kabupaten Tuban masih bungkam dengan alasan demi keamanan.

Pemindahan terpidana teroris menggunakan mobil ambulans.

Pemindahan terpidana teroris menggunakan mobil ambulans.

Namun menurut sumber di Kepolisian menyebutkan pemindahan itu dilakukan setelah pihak Lapas Pamekasan menerima ancaman dari terpidana Noim Ba’asyir. Ancaman tersebut dilontarkan terpidana karena pihak lapas tidak menyediakan ruang bilik asmara ketika terpidana dijenguk istrinya.

Saat itu, terpidana mengancam akan mengerahkan teman-temannya dan akan melakukan penyerangan. Akibat kericuhan ini, terpidana akhirnya dipindahkan dari lapas pamekasan ke Lapas Tuban. Adik Abu Bakar Ba’asyir ini ditangkap oleh tim Densus 88 anti terror pada tahun 2013 lalu di rumahnya di Solo Jawa Tengah setelah ia diduga terlibat aksi terorisme di sejumlah tempat. (marksman)

Bagikan:

  29 Responses to “Karena Mengamuk, Adik Abu Bakar Ba’asyir Terpaksa dipindah ke Lapas Tuban”

  1.  

    hehehe ada”wae…kl dia di kasih fasilitas lebih pasti yg lain akan ngiri,lg pula buat apa asrama paling cuman buat icik iwir doank xixixixi….

  2.  

    bedil aja kepalanya kalau gak mau diem,,,,, orang maling ko bikin rusuh dinegara orang,,,, kalau mau bikin ruauh tu di negara sendiri, jangan disini

  3.  

    Macan horny ngamuk!!

    Lapas telah melanggar HAM, Hak Asasi Me@%!^@$#.. :mrgreen:

  4.  

    Gk bisa dibayangin punya istri cmn bisa ngliatin sambil ngampet ngampet maksimal.. istri pergi pulang cm bisa salaman dan pelukan.. kegiatan yg inti dr pertemuan dgn istri tdk bisa dilakuin.. wkwkkk

  5.  

    Itu akibatnya Masuk Kandang Macan

  6.  

    Burungnya ditaruh di bilik asmara sementara badannya ditaruh bilik penyiksaan wkwkwk…

  7.  

    Udah ngebet banget dia… :v
    Kirain teroris gk punya nafsu..

  8.  

    Kok cm pake kolor…?? 😛 Saru…. 😀

  9.  

    Semoga BUMI WALI Tuban bisa meredam ambisi teror di jiwa2 para teroris…!!!

  10.  

    Kasihaaaan dech. Iman mungkin kuat, tapi imin ternyata gak kuat.

  11.  

    Pitnah

  12.  

    Dor aja pak polisi

  13.  

    Orang mahu berasmara. Berikan saja kamarnya. itukan tuntutan batin. Mengapa bikin kecoh.

  14.  

    Ada dwarf ngamuk….
    Wkwwkwkwwk 😀

  15.  

    weleh..weleh.. klo emang maw jihad knp tanggung2.. brani ngebom di mn sj mestinya klo mau tempur sma istrinya kn gk prlu bilik2kn.. masa tukang jihad mw tempur sma istri pke diumpetin.. y wis tinggal tancep aj p susahnya.. gk jantan ni org.. mw pke senapan sendiri tinggal tarik pelatuk j kog remopong..

  16.  

    Muak dengan ajaran dari sana yang bikin kacau .

  17.  

    😯

    Bener-bener deh… PARAH

 Leave a Reply