Oct 082018
 

Jet tempur Dassault Rafale Angkatan Udara India © Bikash Das via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Kepala Staf Angkatan Udara India telah mendukung keputusan Perdana Menteri India Narendra Modi untuk membeli 36 jet tempur Dassault Rafale, setelah membatalkan program Medium Multi-Role Combat Aircraft (MMRCA), seperti dilansir dari laman Flight Global.

Kepala Staf Angkatan Udara India, Marshall B.S. Dhanoa menjelaskan keputusan tahun 2016 untuk mendapatkan 36 pesawat tempur sebagai “pembelian darurat” untuk bisa menopang jumlah skuadron tempur India yang merosot drastis. India hanya memiliki 33 skuadron tempur yang tersisa dari 42,5 skuadron yang seharusnya.

“MMRCA telah mencapai jalan buntu karena perbedaan yang tidak dapat disatukan antara Dassault dan Hindustan Aeronautics sehubungan dengan jam kerja tambahan untuk digunakan oleh HAL dalam produksi Rafale dan peningkatan biaya serta biaya non-recurring yang lebih tinggi untuk dapat membangun fasilitas produksi baru”, kata Dhanoa.

Yang juga menjadi masalah dalam akuisisi 126 jet tempur adalah pihak mana, Dassault atau HAL, yang akan bertanggung jawab terhadap jet tempur yang bakal diproduksi oleh HAL dibawah lisensi. Dassault telah dinobatkan sebagai pemenang pada kompetisi sebelumnya untuk membangun 126 jet tempur untuk Angkatan Udara India.

Rencana awal MMRCA adalah mengimpor 18 jet tempur Rafale untuk diproduksi dari Prancis, dan sisanya 108 unit jet tempur akan diproduksi oleh HAL.

Dhanoa, berbicara dalam konferensi pers baru-baru ini untuk menandai ulang tahun ke-86 Angkatan Udara India, mengatakan bahwa kebuntuan tersebut memberi kepada angkatan udara tiga pilihan. Ini harus menunggu HAL dan Dassault untuk menyetujui, menerbitkan kembali permintaan proposal dan menunda pengenalan jet tempur baru selama enam tahun atau lebih, atau membuat pembelian “darurat”.

“Jika kami melangkah untuk pesawat lain selain Rafale, itu akan menunda hal yang sama selama enam tahun lagi”, katanya. “Jadi, pemerintah telah mengambil langkah berani dan membeli 36 Rafale. Masalah pun langsung terpecahkan, dan kita akan memiliki jet tempur dengan teknologi tinggi, berperforma tinggi untuk mengimbangi kemampuan musuh yang telah diperoleh dari waktu ke waktu”.

Setelah pembatalan program MMRCA, New Delhi memiliki kebutuhan akan jet tempur bermesin tunggal yang kurang canggih sebanyak 110 unit, dengan opsi F-16V buatan Lockheed Martin dan JAS Gripen E buatan Saab. Seperti pada MMRCA, kesepakatan ini akan mengharuskan sebagian besar pesawat untuk diproduksi secara lokal.

Pada bulan April 2018, New Delhi pun membatalkan opsi tersebut, dan mengeluarkan RFI untuk 110 jet tempur kursi tunggal dan tandem, namun kali ini memungkinkan untuk jet tempur bermesin ganda.

Dalam pengarahannya, Dhanoa mengatakan bahwa enam pihak menjawab kepada RFI. Kemungkinan akan menjadi pesaing yang sama untuk kesepakatan MMRCA terdahulu : Boeing F/A-18E/F Blok III, Dassault Rafale F3R, Eurofighter Typhoon, Lockheed Martin F-16 Blok 70, United Aircraft Corp MiG-35 dan Saab Gripen E.

Dia menambahkan bahwa RFP akan dikeluarkan. Karena Angkatan Udara India butuh waktu lama dalam melakukan evaluasi ekstensif terhadap pesaing MMRCA, kompetisi terbaru akan membutuhkan waktu lebih sedikit.

  One Response to “KASAU India: 36 Rafale Merupakan Pembelian Darurat”

  1.  

    Amazing Rafale Aerobatic Duet at RNAS Yeovilton Air Day 2017

    https://www.youtube.com/watch?v=xcQiMjDG4nY

 Leave a Reply