JakartaGreater.com - Forum Militer
Jul 212018
 

Inggris Perkenalkan Model Jet Tempur Baru: The Tempest. (photo: BAE Systems)

Paris – Eksekutif puncak produsen pesawat tempur Prancis Dassault Aviation menyambut baik rencana Inggris untuk membangun Jet tempur The Tempest, pengganti untuk Eurofighter Typhoon.

“Ini adalah berita baik,” Chairman dan CEO Eric Trappier mengatakan pada 19 Juli 2018 di sebuah konferensi pers tentang hasil keuangan perusahaan untuk semester pertama tahun 2018, dirilis situs Defensenews.com, 20 Juli 2018. Pada awal tahun 2000 an, Inggris tidak melihat kebutuhan untuk membangun pesawatnya sendiri dan alih-alih memesan F-35 Joint Strike Fighter, katanya.

“Saya melihat orang Inggris telah bangun,” katanya.

Proyek Inggris berarti akan ada dua inisiatif Eropa untuk membangun pesawat tempur generasi baru, seperti Perancis dan Jerman bersama-sama mengejar proyek untuk pesawat baru, yang akan terbang pada tahun 2040.

“Ada dua jalan yang diikuti,” katanya.

Pemerintah Inggris meluncurkan model konsep The Tempest, 16 Juli 2018 pada pembukaan Farnborough Airshow, elemen kunci dalam strategi pertempuran udara masa depan Inggris.

“Model hanyalah sebuah model,” kata Trappier, ketika Defense News bertanya kepadanya tentang model pesawat tempur bermesin ganda yang ditampilkan dalam klip video perusahaan yang berjudul Next Generation European Aircraft. “Pada kenyataannya apa yang akan menjadi pesawat Franco-Jerman, persyaratan operasional dan spesifikasi saat ini sedang ditulis, sehingga tidak ada model yang relatif akurat untuk ditampilkan,” katanya.

Bahkan jika ada model seperti itu, itu akan dirahasiakan, tambahnya.

Inggris Perkenalkan Model Jet Tempur Baru : The Tempest. (photo: BAE Systems)

Jet Tempur The Tempest

Sebuah model Jet tempur baru yang direncanakan Inggris, The Tempest, telah diresmikan di Farnborough Air Show. Menteri Pertahanan Inggris, Gavin Williamson, mengatakan Jet itu bisa digunakan dengan pilot atau sebagai drone, dirilis BBC.com, 16-7-2018.

Pesawat ini akhirnya akan menggantikan Jet tempur Typhoon yang ada. Ini akan dikembangkan dan dibangun oleh BAE Systems, pembuat mesin Rolls-Royce, Leonardo Italia dan ahli rudal MBDA. Mr Williamson mengatakan Inggris akan menginvestasikan £ 2 milyar dalam proyek baru. Harapannya adalah melihatnya terbang pada 2035.

Mr Williamson mengatakan program ini bertujuan untuk memastikan kepemimpinan Inggris yang terus dalam teknologi tempur dan kontrol ruang udara di pertempuran masa depan: “Kami telah menjadi pemimpin dunia dalam sektor udara tempur selama satu abad, dengan berbagai keterampilan dan teknologi yang patut ditiru, dan strategi ini memperjelas bahwa kami bertekad untuk memastikannya tetap seperti itu. ”

Dia menambahkan bahwa Inggris, saat ini dikeluarkan dari program tempur terbaru yang berlangsung antara Perancis dan Jerman, dan tidak ditujukan untuk menentang pembentukan kemitraan dengan negara lain: “Ini menunjukkan sekutu kita bahwa kita terbuka untuk bekerja sama untuk melindungi langit di masa depan yang semakin mengancam. – dan model konsep ini hanya sekilas tentang seperti apa masa depan. ”

Menurut koresponden pertahanan BBC Jonathan Beale, the Tempest terlihat sangat mirip dengan generasi stealth Jet saat ini, termasuk yang dikembangkan AS, pesawat F-35. Garis-garisnya yang ramping dirancang untuk sulit dideteksi oleh radar, tetapi tidak seperti generasi Jet saat ini, ia juga bisa beroperasi sebagai pesawat tanpa pilot.

Itu juga akan menjadi pesawat Jet Inggris pertama yang dirancang untuk membawa senjata energi yang diarahkan laser yang mampu menembak jatuh pesawat dan Rudal. Aeropace raksasa Airbus menyambut program Jet baru: “Airbus menyambut baik komitmen pendanaan Inggris untuk proyek tempur masa depan. Kami berharap dapat melanjutkan diskusi kolaboratif dengan semua pemain Eropa yang relevan.”

Sebelumnya, kepala eksekutif BAE Systems, Charles Woodburn, mengatakan kepada program BBC’s Today bahwa Jet baru akan datang beberapa waktu lagi. “Kami sudah memiliki platform Typhoon yang membentuk landasan mutlak pertahanan udara Eropa dan itu akan beroperasi selama beberapa dekade ke depan,” ujarnya.

Dia menambahkan bahwa pekerjaan jeroan dari pesawat baru akan memulai hidupnya di dalam pesawat Typhoon. “Yang penting tentang konsep baru adalah bahwa ini akan menggambarkan arah perjalanan dan banyak dari teknologi yang akan diwujudkan dalam yang pertama akan melihat layanan mereka melalui Typhoon.

“Sebagai contoh, upgrade pada Avionik, upgrade dalam sistem persenjataan, peningkatan radar akan dikerahkan melalui Topan dan akan dikerahkan di sana dan kemudian.”

Berbagi

  3 Responses to “Kebangkitan Dirgantara Inggris Melalui The Tempest”

  1.  

    Indonesia Menawarkan Jasa Insinyur2 Utk Tempest & FCAS Karena Berpengalaman Mengoprek F-35 di Korsel

  2.  

    Baguslah eropa py 2 pespur siluman dimasa depan agar tdk tergantung dgn buatan AS. He3

  3.  

    Tidak maju nya industry militer nya inggris itu karena terlalu Menuruti mau nya USA …Akhir nya Susah sendiri…
    Akhir nya tidak punya pesawat tempur tersendiri ….
    Bahkan mereka itu Tidak mau pakai pesawat tempur Hawk yang seperti dibeli TNI AU …

 Leave a Reply