Jun 192019
 

Moskow, Jakartagreater. com – Kremlin meminta semua pihak untuk menahan diri di tengah rencana Washington untuk meningkatkan kehadiran militernya di Timur Tengah, kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov pada hari Selasa 18-6-2019. Dirilis Sputniknews.com.

“Kami telah mempelajari ini dari laporan media. Kami tentu saja meminta semua pihak untuk menahan diri. Kami tentu saja lebih suka untuk tidak melihat langkah apa pun yang dapat menyebabkan eskalasi tambahan ke wilayah yang sudah tidak tenang,” kata Peskov kepada wartawan.

Sementara itu, Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Ryabkov mengatakan pada hari Selasa bahwa rencana Washington untuk membangun kehadiran militernya di Timur Tengah sebagai cara untuk menekan Iran hanya dapat dilihat sebagai niat untuk memprovokasi perang di wilayah tersebut.

“Sekarang, ketika kita menyaksikan upaya AS untuk meningkatkan tekanan politik, psikologis, ekonomi, dan militer terhadap Iran, tindakan semacam itu cukup provokatif, saya pikir.

Mereka tidak dapat dipandang sebaliknya daripada kebijakan untuk memprovokasi perang,” kata Ryabkov kepada wartawan.

Menurut diplomat itu, Moskow berasumsi bahwa Washington belum membuat keputusan akhir untuk mengirim pasukan tambahan ke wilayah itu, tetapi jika itu dilakukan, langkah itu akan meningkatkan risiko ketegangan regional.

“Pertama, kami mengira bahwa keputusan akhir tentang format kemungkinan penempatan tambahan pasukan AS ke wilayah itu belum dibuat, karena hanya ada kebocoran awal dan beberapa sinyal publik.

Ini adalah masalah keprihatinan serius bagi kami “Bukan hanya karena konsentrasi pasukan dan peralatan besar meningkatkan risiko bentrokan dan beberapa kejengkelan yang tidak diinginkan, tetapi juga dari sudut pandang kami kurangnya pemahaman yang jelas tentang apa yang sedang menuju Washington,” kata wakil menteri.

Ryabkov juga mencatat bahwa jika Washington tidak ingin melepaskan perang dengan Iran, ia harus meninggalkan rencananya untuk meningkatkan kehadiran militer di Timur Tengah.

Penjabat Menteri Pertahanan AS Patrick Shanahan mengumumkan pada hari Senin 17-6-2019 bahwa Amerika Serikat akan mengerahkan 1.000 pasukan tambahan ke Timur Tengah setelah serangan baru-baru ini terhadap kapal-kapal tanker minyak di Teluk Oman, yang telah dipersalahkan oleh Washington atas Iran.

AS dan Iran telah mengalami penurunan dramatis dalam hubungan setelah Presiden Trump menarik Amerika Serikat dari Rencana Aksi Gabungan 2015 pada Mei 2018, dalam sebuah langkah yang dibanting oleh para penandatangan perjanjian lainnya.

Washington kemudian melanjutkan untuk menjatuhkan sanksi terhadap Iran. Setahun setelah penarikan AS, Iran mengumumkan bahwa mereka akan menangguhkan sebagian kewajibannya berdasarkan perjanjian.

  3 Responses to “Kehadiran Militer AS di Timur Tengah, Rusia Serukan Menahan Diri”

  1.  

    si pendengki itu mau nya merusak negara timur tengah.itu sdh keliatan dr semua tindakannya.

  2.  

    Asu pentas lagi di timteng