Feb 102019
 

JakartaGreater.com – Seorang yang mengaku sebagai pilot Sukhoi Su-35S dari Rusia telah memposting foto yang diklaimnya sebagai F-22A Raptor Angkatan Udara AS yang diduga tertangkap oleh sistem pelacak dan pencari infra-merah elektro-optik OLS-35 Flanker-E, seperti dilansir dari laman National Interest.

Memang tidak jelas, apakah foto tersebut adalah asli atau ini semacam usaha untuk menghilangkan informasi. Namun, tidak banyak yang dapat diperoleh dari informasi yang disajikan. Tanpa konteks dari mana gambar itu diambil, ini tidak mungkin untuk membuat penilaian yang nyata.

Namun, dalam jarak dekat, bahkan dengan tanda tangan infra-merah dari F-22 yang berkurang, memang mungkin bahwa Raptor akan terdeteksi pada sensor infra-merah elektro-optik Su-35 seperti yang terjadi di sini (dengan asumsi itu foto asli).

Bahkan sistem infra-merah elektro-optik sipil yang dibuat oleh FLIR Systems dapat mendeteksi F-22 di jarak dekat seperti yang dapat terlihat disini dalam video ini yang diambil selama Farnborough Air Show 2010. Fakta adalah bahwa F-22 dirancang guna mengalahkan pencarian infra-merah dan melacak dari luar jarak jangkauan visual bukan pada jarak titik kosong.

Citra jet tempur siluman F-22 tertangkap sistem OLS + TP milik Su-35S Rusia © monitoring via Twitter

Pada jarak dekat, F-22 Raptor akan muncul di sensor inframerah seperti halnya pesawat tempur lain. Pada tahun-tahun sebelumnya seperti saat latihan pada tahun 2009, Raptor telah ditangkap dalam bidikan rekaman udara-ke-udara dari jet tempur Rafale Prancis menggunakan sistem pencarian dan pelacakan elektro-optik/infra-merah Optronique Secteur Frontal mereka.

Sementara itu, selama latihan Red Flag Alaska di tahun 2012, pilot Luftwaffe Jerman yang menerbangkan Eurofighter Typhoon mencatat bahwa mereka pun dapat memperoleh jejak Raptor pada jarak sekitar 20 mil, juga menggunakan pencarian dan pelacakan inframerah EuroFIRST PIRATE mereka.

OLS-35 tak memiliki kemampuan seperti PIRATE, tetapi merupakan sensor yang layak. Menurut Sukhoi, sensor infra-merah OLS-35 pada Su-35 dapat melacak hingga empat target secara bersamaan pada jarak 50 km (27 mil laut – depan) dan jarak 90 km (49 mil laut – belakan). Jangkauan presisi sistem tergantung pada sudut aspek dan faktor lainnya seperti kondisi atmosfer. Sistem ini juga dilengkapi dengan laser yang dapat secara tepat mengukur jarak target pada 20 km atau sekitar (11 mil laut).

Pada akhirnya, gelombang panjang pencarian dan pelacakan inframerah – bisa melacak pesawat siluman dari jarak jauh – yang merupakan ancaman terbesar bagi pesawat terbang seperti F-22. Pod IRST Blok II Angkatan Laut AS yang digabungkan dengan jaringan data kecepatan tinggi dan algoritma fusi sensor tingkat lanjut – secara eksplisit dirancang untuk menjadi kemampuan kontra-stealth jarak jauh.

Jet tempur siluman F-22 Raptor © US Air Force via Wikimedia Commons

“Tak dapat berbicara tentang eksperimen khusus dan ancaman khusus, tetapi IRST ini dirancang untuk menjadi teknologi kontra-stealth jarak jauh”, menurut Kapten David ‘DW’ Kindley, Komando Sistem Udara Angkatan Laut (NAVAIR) F/A-18 dan Manajer program Kantor Program EA-18G (PMA-265), kepada para wartawan pada bulan Mei 2018.

Faktanya adalah bahwa pesawat udara yang bergerak melintasi atmosfer akan menghasilkan panas. “Jika pesawat musuh yang datang kepada Anda adalah dengan penampang radar rendah – low radar signature – masih memancarkan tanda tangan panas”, terang Bob Kornegay, pemimpin Capture Team di Boeing untuk program F/A-18E/F dan EA-18G domestik. “Jadi itu membantu kita ketika musuh mulai mengembangkan pesawat siluman mereka sendiri. Juga membantu kami untuk mengalahkan itu dengan bergerak diluar rentang X-band”

Walaupun teknologi infra-merah “secara tradisional” tidak memiliki kemampuan menghasilkan data jangkauan untuk jejak kualitas senjata, tapi jaringan data modern dan algoritma komputer telah mengubahnya.

“Jika Anda memiliki sebuah kapal IRST, dengan IRST Anda bisa mendapatkan sebuah pembatas – itu akan melihat titik panas diluar sana, ke arah mana ia berada, tetapi tidak memiliki jarak. Anda tidak memiliki jalur kualitas senjata”, kata Kornegay.

Tech. Sgt. Marcos Farias memasang Low-Altitude Navigation and Targeting Infrared (Sniper Pod) pada F-16 Fighting Falcon © USAF / Mike Arellano

“Sekarang jika Anda menggabungkan dua pesawat, algoritma fusi, maka Anda memiliki garis pembatas dari dua sumber yang berbeda. Di mana kedua sumber bersilangan, algoritme akan menghitung jejak kualitas senjata di pesawat itu. Jadi itu keuntungan besar bagi pejuang untuk melihat sejauh itu sebelum Anda berada dalam jangkauan radar musuh”, lanjutnya.

Pentagon kemungkinan harus mempertimbangkan infra-merah sebagai ancaman potensial terhadap pesawat siluman karena akan mengembangkan persyaratan untuk pesawat tempur masa depan.

  15 Responses to “Kejutan: Su-35 Rusia Telah Kuliti Jubah Siluman F-22 Raptor”

  1.  

    Berarti SU35 bisa deteksi f22 tanpa diketahui f22, eeh apa artinya SU35 adalah Siluman neh? perasaan ane kok pernah baca artikel kayak ini, dimana yah?

  2.  

    Artikel dimulai dengan kalimat: “Seorang yang mengaku sebagai pilot Sukhoi Su-35S …”
    Awal yang aneh untuk sebuah artikel tehnologi dan sangat sulit untuk dipercaya ke absahannya..

    Bagaimana “seandainya” jika kalimatnya dibalik?
    “Seorang yang mengaku sebagai pilot F-22 dari USA telah memposting foto yang diklaimnya sebagai SU-57..”

    Apakah kalian percaya?

  3.  

    gmn mau percaya lah foto f22 ngelock su35 juga ga ada.
    cb cari trs kasih tahu di forum

  4.  

    buktinya f22 kabur begitu di hampiri su 35 .

  5.  

    Buang ke laut aja f22, udah tua dan tidak moncer ini barang

    😎

  6.  

    cobalah mengertii :
    “melihat” sangat berbeda dengan “menargetkan”

    seperti kita melihat Lana Rhoades tapi tak mungkin untuk menembak nya….