Apr 122017
 

CN235-220M mendarat di Dakkar, Senegal (photo : PT Dirgantara Indonesia)


Kementerian Perindustrian (Kemenperin) Indonesia mendorong pelaku industri nasional untuk memperluas pasar ekspor ke Angola, terutama alat transportasi dan pertahanan serta elektronika. Tujuannya memacu kontribusi sektor nonmigas terhadap nilai perdagangan kedua negara yang berkisar 292,8 juta dolar AS tahun lalu.

“Angola bisa menjadi negara pusat untuk promosi produk-produk industri Indonesia ke pesisir barat Afrika,” ujar Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto usai menerima Menteri Luar Negeri Angola Georges Rebelo Pinto Chikoti beserta delegasi di Jakarta, Rabu.

Airlangga, melalui keterangan tertulis, menjelaskan bahwa dalam pertemuan bilateral itu kedua belah pihak saling memberikan informasi mengenai regulasi teknis serta mendalami sektor-sektor potensial di bidang investasi industri.

“Nantinya, kami berharap adanya komitmen kerja sama yang komprehensif dalam rangka mendukung pertumbuhan ekonomi masing-masing negara,” ujarnya.

Pemerintah Indonesia telah menawarkan beberapa produk industri strategis nasional, antara lain pesawat buatan PT Dirgantara Indonesia (DI), kendaraan angkut militer buatan PT Pindad, kapal laut buatan PT PAL dan gerbong kereta dari PT INKA.

Bahkan, Menlu Angola berencana mengunjungi secara langsung PT DI dan PT Pindad untuk menjajaki peluang kerja sama yang dapat dikembangkan. “Mereka sempat menanyakan cara pembelian pesawat dari Indonesia,” tutur Airlangga.

Di samping itu, Angola tengah memerlukan bantuan pelatihan di bidang industri seperti yang dilakukan Indonesia kepada Nigeria dan Mozambique. Misalnya, pelatihan untuk peningkatan kapasitas produksi sektor tekstil dan makanan.

Selanjutnya, Indonesia membuka peluang kerja sama di sektor industri kecil dan menengah (IKM). Apalagi, Kemenperin sedang mendongkrak pasar ekspor bagi produk IKM dalam negeri, salah satunya dengan memanfaatkan program e-smart IKM.

Hubungan diplomatik kedua negara telah dibuka sejak 2001 dan Angola merupakan mitra dagang Indonesia terbesar ke-3 di kawasan Afrika sub-Sahara setelah Afrika Selatan dan Nigeria.

Komoditas impor Indonesia dari Angola adalah minyak dan gas bumi, sementara produk ekspor Indonesia adalah pipa besi, sabun, seng, korek api, kendaraan, margarin, ikan olahan, obat, kertas dan minyak sawit.

Sumber: Antara

https://twitter.com/suparjorohman

  12 Responses to “Kemenperin Dorong Ekspor Alat Pertahanan dan Transportasi ke Angola”

  1. Ayo buka pasar baru utk pt DI

  2. Jgn di dorong pak! Paksa aja pak!

  3. bagus kita bs bersaing di afrika.. setelah mie instan saatnya industri pertahanan merajai afrika..

    • Bener bung..angola dan mozambiq adalah konsumen berharga kita.. Mungkin bisa lebih hebat lagi jika kita bisa ekpor elektronik dan otomotif.

      Industri otomotif lokal kita apa ya????

  4. nah gitu dong kasih semangat jualanya..biar makin pede. .jangan dikit dikit aku oleh apa komisinya berapa….duh duh duh

  5. Lanjutkan!

  6. Sayangnya hasil penjualan kendaraan masih dibagi ke jepang..

    • Rantai makanan , kita sales jepang majikan , is ok ,indonesia pasti bisa menjadi yg terbaik dikawasan , angola borong yg banyak

  7. PT DI wajib berinovasi dengan membuat Pesawat agnkut berat , pesawat amfipi dan kalo bisa jet tempur…hmmm jet tempur lagi proses [???a??], (IFX).

    Bismillah..semoga terwujud. Kami rakyat indonesia akan selalu mendukung selagi itu positif…

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)