Jan 082015
 
Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu. (ANTARA FOTO/Feny Selly)

Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu. (ANTARA FOTO/Feny Selly)

 

Jakarta (ANTARA News) – Kementerian Pertahanan menyiapkan 120 orang untuk memperkuat pasukan siber guna mengelola isu-isu terkait dengan informasi teknologi termasuk upaya perlindungan dari kemungkinan serangan siber terhadap Indonesia.

“Rencananya (jumlah) 120 orang. Masih ada sedikit, kita lagi didik. Kita tinggal menunggu pelatihan. Sekarang baru melatih 50 pasukan siber. Satu tahun kita bisa mendapatkan yang terbaik kira-kira 15 orang maka empat kali latihan bisa 60 per tahun. Kuotanya 120 orang,” kata Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu di Kompleks Istana Presiden, Jakarta, Rabu.

Menurut Menhan, pasukan itu nantinya akan mengamankan kepentingan nasional dan menangkis serangan. Sebelumnya, Selasa (6/1), Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan bahwa pemerintah menyiapkan pembentukan badan siber nasional.

“(Selama ini-red) dalam bentuk masih desk, masih kantor dan sifatnya belum koordinatif. Nah, mengingatkan kebutuhan negara akan isu bagaimana kita meng-adres isu siber, kita mengajukan untuk membentuk badan siber nasional, karena sekarang ini boleh dikatakan dari sisi siber, kita ini rentan, hanya untuk bertahan. kalau di negara lain bukan hanya untuk bertahan, bahkan untuk menyerang,” katanya.

Ia mengatakan dengan kompleksitas dan kemajuan penggunaan informasi teknologi saat ini maka Indonesia dirasa perlu mengelola secara khusus isu terkait siber.

“Nanti kita bicarakan mengenai badan, yang lebih penting bukan badan itu berada di mana, tapi fungsi ini berjalan dulu. Proses bisnis yang ada sekarang yang masih sifatnya sektoral, berjalan dulu, sambil nanti kita bicarakan mengenai badan karena kan di pemerintahan banyak badan lain,” katanya.

Sementara itu Menko Polhukam Tedjo Edhy Purdijatno mengatakan selama ini belum ada koordinasi secara nasional untuk isu-isu terkait teknologi informasi.

“Jadi begini, Kominfo itu punya pengaman sendiri, Bank punya sendiri, PLN punya sendiri, tapi secara nasional itu belum ada. Badan siber nasional ini akan memagari seluruhnya, walaupun di dalamnya ada masing-masing bekerja, tapi terintegrasi,” tegasnya. (ANTARA News)

Bagikan :

  19 Responses to “Kemhan siapkan 120 pakar siber antisipasi serangan luar”

  1.  

    1

  2.  

    2

  3.  

    wah 2

  4.  

    Ciber army.. Mantap, semoga jdi ciber unggul yg bisa mempertahankan negara dr kejahatan US dan konco2

  5.  

    waduh , jd kemari yg aq klik treat laksamana pur marsetio .. wah cyber , army/pasukan cyber indonesia aq sdh menunggu 7 thn .. alhamdulillah pemerintah sekarang mengerti apa itu cyber , mg cyber terpilih di bagi 2 = security dn intelijen semua data badan dn lsm luar dn dlm termasuk yg di awasi .. termasuk partai baru musti di awasi dn di gunakan t kemajuan teknologi,ekonomi .. biarkan sj para cyber terpilih mengambil apa yg bisa diambil tuk Nkri

  6.  

    Daftar jadi pasukan cyber gimna yaa caraa nyaa ,, mohon info nya dong agan agaan ……

  7.  

    Masih kalah banyak sama tiongkok Pak & sudah betle proven . pendapat saya 120 itu 1/3 dari yang ideal. Kedepan cyber bisa menentukan kemenangan
    .

  8.  

    Buka lowongan ga itu Kemhan???
    Daftar ah…
    xixixixixi…. 😀

  9.  

    gimana kalo dibikin lomba ngebobol sebuah situs/target yg dibuat tim siber tni, jadi bisa kuat2an attack/defence tim siber tni maupun umum

  10.  

    Selain untuk menangkis berbagai serangan cyber juga dipersiapkan untuk kegiatan intelegent dan kontra intelegent, spt RRT bisa juga untuk sepanyolan teknologi sensitif (pesawat/kaprang/radar de el el) 🙂

  11.  

    Nah. . . .ini dieh nyang buat maknyus. . . .top markotop. . . . . . .bungkus. . . . . . . . . . . . . . .

  12.  

    Nah ini baru pasukan ghoib..

  13.  

    kalau negara kita dah di bentuk siber.. tp kalau orng tau yg bikin sistemnya aseng asing.asu.. tetep aja bohong… kalu asli pemuda pemudi indonesia.. saya bangga…

 Leave a Reply