Dec 312014
 

Jenderal Purn. Riamizard Riachudu dengan Dirut Rosoboronexport

Demikian kalimat yang diucapkan oleh Nicholas Dimidyuk, Direktur Besar dan kepala delegasi Rosoboronexport di pameran Indo Defense 2014 di Jakarta

Pada pameran internasional senjata dan peralatan militer Indo Defense 2014, yang digelar 5-8 November di Jakarta (Indonesia), Rosoboronexport, bagian dari perusahaan negara “Rostec”.

Kepala delegasi Rosoboronexport Nicholas Dimidyuk diwawancarai oleh Michael Khodarenok , Khusus untuk media «VPK»

Pertanyaan Pemimpin Redaksi «VPK» setelah pameran Indo Defense 2014 dgn kepala delegasi Rosoboronexport Nicholas Dimidyuk.

Nikolai Mikhailovich, menunjukkan beberapa sampel peralatan militer dan senjata dibuatkan stan khusus promosi dipajang di pameran Rosoboronexport di Indonesia?

  • Pertama-tama, kami fokus pada orang-orang sampel yang memiliki prospek yang baik untuk promosi ke pasar Indonesia. Mi-8 ini / 17, pesawat tempur multirole Su-35, kendaraan infanteri BMP-3F, sistem artileri self-propelled otomatis, sistem rudal anti-tank “Kornet-EM”, rudal anti-pesawat dan sistem senjata “shell-C1″ dan  sistem rudal anti-pesawat “Buk-M2E”, kapal selam diesel-listrik proyek 636, kapal patroli, rudal anti-kapal. Saya terutama ingin menyoroti presentasi sistem keamanan terpadu unit utama administrasi, fasilitas kritis dan batas-batas negara, yang diselenggarakan ahli Rosoboronexport selama pameran. Proyek ini kami mulai aktif mempromosikan hanya tahun ini, tapi sekarang kita dapat mengatakan banyak kepentingan di dalamnya dengan mitra asing. Terutama karena ini bukan kata-kata hanya cantik di atas kertas, sistem tersebut telah dibentuk untuk menjamin keamanan Olimpiade di Sochi dan bekerja sebagai “sangat baik”. Hal ini dlm  presentasi kami, kami dapat dengan yakin mengatakan bahwa sistem ini adalah prospek ekspor yg sangat baik.

– Pameran di Indonesia adalah semacam platform untuk promosi pesawat Rusia ke negara-negara lain di kawasan Asia-Pasifik. Apakah Anda melakukan negosiasi dengan mitra kami dari Vietnam, Malaysia, India dan negara-negara lain? Berapa proporsi kawasan Asia-Pasifik total ekspor senjata Rusia?

  • Kawasan Asia-Pasifik secara tradisional menyumbang volume terbesar dari pengiriman. Selama sepuluh tahun terakhir adalah sekitar 60 persen. Hari ini negara-negara Asia melakukan modernisasi dan kembali melengkapi angkatan bersenjatanya, berusaha untuk mengembangkan industri pertahanan nasional. Jadi, tentu saja, kami mengambil keuntungan penuh dari Indo Defence untuk berkomunikasi dengan banyak mitra tradisional kami.

– Para ahli mengatakan bahwa penggantian fighter Amerika F-5 Tiger Angkatan Udara Indonesia sudah lama terlambat. Jika pihak Indonesia memutuskan untuk memperbarui armada pesawat tempur, fakta bahwa Rusia siap untuk menawarkan mitranya?

  • Pada tahun 2013, selama pertunjukan udara “MAX”, kami membuat presentasi dan demonstrasi dari Su-35 delegasi yang dipimpin oleh wakil komandan Angkatan Udara Indonesia Marsekal pertama Mawardi. Musim panas ini juga mengadakan sejumlah presentasi perwakilan dari Kementerian Pertahanan Indonesia. Mengingat bahwa Pesawat tempur di Indonesia sudah memiliki Su-27/30, mempunyai rencana membeli fighter terbaru Su-35, yang secara aktif dipasok ke Angkatan Udara Rusia, itu akan menjadi solusi yang cerdas. Kami siap untuk bekerja sama dalam arah ini.

– Bagaimana layanan purna jual pesawat tempur disediakan sebelumnya untuk merek Sukhoi, ada masalah dengan pasokan suku cadang?

  • Kami sedang bekerja sama untuk memberikan pusat layanan untuk perawatan pesawat tempur tersebut, serta jaminan sistem senjata pesawat mereka. Masalah ini diangkat dalam pertemuan antar pemerintah dan pihak Indonesia menegaskan kembali jaminan garansi. Sekarang kami sedang berkonsultasi.

– Rusia telah mengiirim ke Indonesia helikopter angkut militer Mi-17V-5 dan helikopter serang Mi-35P. Bagaimana hal yang terjadi dengan layanan teknologi? Apakah negosiasi untuk kontrak baru helikopter?

  • Awal tahun ini, delegasi Rusia mengunjungi Indonesia, di mana mereka membahas isu melengkapi fasilitas perbaikan di Semarang termasuk sistem checkout. Adapun dengan kontrak baru, kami mempromosikan transportasi militer Mi-8/17 militer Mi-35M dan Ka-52, serta helikopter angkut berat Mi-26T2. Sementara negosiasi tertentu pada pasokan tidak dilakukan, namun ketertarikan minat dalam pesawat sayap putar kita, kita akan terus melobi untuk itu

– Bagaimana Anda menilai kemungkinan promosi di Indonesia kapal selam diesel-listrik kami Proyek 636?

  • Untuk kebutuhan kapal selam dari kelas ini di angkatan laut Indonesia, karena kami ada negoisasi kapal selam Rusia proyek 636 yang sedang berlangsung. Untuk itu pihak delegasi Indonesia mendapatkan penjelasan produksi kapal selam tsb di Admiralty Shipyards. Menurut kriteria “efektivitas biaya” kami memiliki nilai yang sangat baik, saya tidak berbicara tentang karakteristik teknis dan kemampuan tempur. Rusia dengan sistem rudal terintegrasi Club-S di memiliki nilai tawar yang sangat tinggi dibandingkan dgn pesaing. Selain itu, kapal selam kami dibangun sebagai standar tidak hanya untuk mitra asing, tetapi juga untuk Angkatan Laut Rusia. Oleh karena itu, jaminan kualitas kita benar-benar baik.

– Hal ini diketahui bahwa sebelumnya menandatangani dua kontrak untuk pasokan ke Indonesia dari kendaraan tempur infanteri BMP-3F laut. Mereka telah terpenuhi atau tidak? Apakah negosiasi untuk pembelian batch tambahan BMP-3? Bagaimana layanan purna jual sebagaimana diatur dalam baju besi negeri ini?

  • Ya, pengiriman selesai pada akhir 2013. Layanan mereka dalam mode normal. Kami menawarkan beberapa pilihan untuk membuat pusat layanan, pertanyaan sekarang sedang aktif dibahas. Sehubungan dengan pembelian batch tambahan, kami berharap pada kesimpulan dari kontrak yang bersangkutan. Untuk Korps Marinir Indonesia BMP-3F – kendaraan tempur yang ideal. Ini adalah kendaraan tempur yang terbaik di kelasnya. Tahun depan akan menandai ulang tahun ke-70 sejak berdirinya Korps Marinir. Danini adalah kado atau hadiah terbaik untuk ulang tahun dengan teknologi terbaru

– Dilaporkan bahwa Rosoboronexport menawarkan Indonesia untuk membangun sistem pertahanan udara terpadu berbasis terutama SAM “Buk-M2E.” Ada presentasi kompleks ini untuk para ahli militer Indonesia. Bisakah kita berharap untuk menandatangani kontrak dengan Indonesia tentang masalah pertahanan, atau masalah dari agenda tsb?

  • Pertanyaannya tsb tidak dihapus dari agenda promosi kami. Kami menawarkan beberapa pilihan, termasuk penciptaan sistem pertahanan udara berdasarkan SAM “Buk-M2E” ZRPK «shell-C1″, serta radar produksi Rusia. Semua proposal tawaran sudah kami berikan, jadi tinggal kami menunggu keputusan dari pihak Indonesia.

– Pada hari terakhir pameran di Jakarta, diumumkan bahwa Rusia berencana untuk membantu Indonesia untuk membuat tank ringan. Apa yang telah dilakukan untuk menerapkan kerjasama tsb? Perusahaan apa yang akan ambil bagian dalam pekerjaan ini?

  • Sementara pihak Indonesia sedang menentukan tank ringan konsep masa depan. Untuk bagiannya, Rusia siap untuk memberikan semua bantuan yang diperlukan dalam desain dan konstruksi. Sebagai salah satu pilihan yang dianggap penggunaan sasis dan bagian bagian dari BMP-3. Bicara tentang beberapa rincian lainnya masih terlalu dini/ prematur.

– Baru-baru ini, kerjasama teknik militer antara Rusia dan negara-negara asing, penekanan semakin bergeser ke pengembangan bersama dan produksi lisensi. Apakah ada rencana untuk melaksanakan proyek-proyek serupa dengan Indonesia dan negara-negara lain di Asia Tenggara?

  • Tentu saja, kami siap untuk kemitraan industri dengan banyak negara di wilayah ini telah bekerja lama dan mmeraih sukses ke arah ini. Dengan Indonesia dalam hal produksi dan kerjasama teknologi bekerja sejumlah proyek yang menjanjikan di bidang desain kolaboratif dan produksi kendaraan lapis baja, produksi berlisensi dan perbaikan BMP-3F dan senjata 30-mm dan 100 mm kepada Indonesia, ditambah lainnya.

– Anda menyebutkan kemungkinan membangun pusat layanan untuk pemeliharaan pesawat Sukhoi?

  • Sementara ini kami pertimbangkan hanya khusus suku cadang untuk masa depan.

– Hal ini tidak lagi tentang perjanjian khusus?

  • Belum. Pada tahap ini dalam pameran kami mampu mendengar pendapat dari pihak memesan dan keinginannya.

– Dan contoh Malaysia, yang menciptakan pusat yang sama apakah mungkin  mengilhami Indonesia?

  • Saya tidak berpikir tentang  itu.

– Selama pameran, Anda mengatakan bahwa Rosoboronexport telah menandatangani kontrak untuk pemasaran senjata. Bisakah Anda memberitahu kami tentang hal itu secara lebih rinci.

  • Ya, itu adalah kontrak kecil untuk penyediaan senjata Kalashnikov. Pihak Indonesia akan memeriksa Kalashnikov dalam kondisi iklim yang sangat keras. Kami berharap bahwa senjata kami layak lulus semua tes yang dilakukan oleh angkatan bersenjata Indonesia.

– Kita berbicara tentang mesin 100 series?

  • Ya .

– Mari kita kembali ke kapal selam. Seberapa serius adalah pemain baru di pasar kapal selam di wilayah ini di luar Korea Selatan?

  • Kau tahu bahwa ini bukan murni sebuah proyek Korea Selatan. Mereka membuat kapal yang baik. Tetapi jika kita mengambil sistem keseluruhan dan kapal selam yang kami tawarkan, kami menang di vitalitas, otonomi, kebisingan, dan tentang senjata. Tapi kemudian – itu adalah masalah negosiasi. Agaknya, tender akan segera diumumkan.

– Korea mereka maju dalam hal transfer sebagian besar teknologi pihak Indonesia. Apakah anda siap untuk pergi untuk transfer teknologi?

  • Kami siap. Tapi sangat siap, masalah yang sangat sensitif. Untuk ini kita perlu mengeksplorasi kemungkinan industri dalam negeri Indonesia. Hal ini tergantung pada apa yang mereka benar-benar bisa melakukannya. Jika tidak, akan sulit untuk merumuskan, yang pada akhirnya akan bertanggung jawab atas kualitas produk secara keseluruhan.

– Bisakah saya memeriksa pemahaman penuh pada kapal selam – Rusia telah merumuskan proposal, pihak Indonesia telah membaca dan anda menjawab mereka sekarang?

  • Secara umum, mungkin bisa.

– Tentang berapa banyak kapal selam kita bisa bicara?

  • Saya yakin bahwa pihak Indonesia semakin percaya , keyakinan mereka semakin baik. Tapi saya tidak berpikir kita berbicara tentang banyak kapal selam. Dua, mungkin Tiga kapal selam. Dan mungkin saja Satu Kapal Selam.

– Kami tidak memiliki data ttg ini?

  • Jangan menebak. Tapi kita tidak menjual kapal selam yang sama, tentu saja.

– Kita berbicara tentang proyek namun hanya 636, bukan pada “Amur”?

  •  Indonesia berkenalan dengan kedua proyek. Kami melakukan presentasi proyek 636, serta “Amur”.

– “Buk-M2E” Dalam pameran ini, tentang SAM tsb. Memberikan saran terbaik untuk sistem tsb?

  • Seperti yang saya sebutkan, kami secara aktif mempromosikan sistem ini di Indonesia dan di beberapa negara lain di kawasan itu. Dan saya dapat memberitahu kepada Anda dan dengan pengetahuan tentang ini, bahwa sistem ini terbaik di dunia untuk pertahanan udara jarak menengah “Buk-M2E”. SAM ini mengejar target pada jarak 45 kilometer, pada ketinggian target dari lima meter sampai 25 kilometer. Sistem ini adalah semi-otomatis. Dan omong-omong, banyak pujian dikatakan tentang “Tor-M2E”, dan ” Pantsir-S1″. Ini adalah sistem pertahanan rudal terbaik.

– Apa yang bisa Anda katakan tentang pameran, menurut pendapat Anda, secara umum?

  • Lebih dari 16 tahun (sejak 1992) bekerja di Rosoboronexport saya menghadiri hampir semua pameran senjata dan peralatan militer di kawasan Asia-Pasifik. Dan saya harus memberitahu Anda bahwa pameran hari ini memberi saya beberapa konsep lainnya, pandangan yang berbeda dan visi yang berbeda dari pekerjaan di kawasan Asia Pasifik.

Hampir semua negara melakukan pesanan pembelian  persenjataan atau yang lainnya, mengajak produksi bersama senjata dan peralatan militer di negara mereka sendiri. Kami jauh lebih hati-hati pertanyaan senjata yang sangat komprehensif.

Siapapun kepala negara  dan kepala militer pasti berpikir tentang berapa banyak pekerjaan dapat dibuat dalam pengadaan senjata dan peralatan militer dari kami. Dan kami melakukannya harus selalu diingat. Sampel Senjata , spesifikasi, transfer teknologi terkait dgn  pusat pelayanan/perawatan dan sebagainya.

Dan menurut saya, dengan pendekatan kami, kami mampu untuk menarik pelanggan potensial jauh lebih baik daripada di masa sebelumnya. Secara khusus, dua hari pameran, saya bertemu dua kali dengan Menteri Pertahanan Indonesia. Dan di stan kami, dan di kantornya. Kami punya pemahaman yang jelas apa yang diinginkan pelanggan potensial kami. Oleh karena itu, kontrak baru dengan Indonesia tidak dikecualikan. Mitra Indonesia kami tertarik untuk membeli lebih alutsista dengan teknologi, dan model-model terbaru yang diproduksi di Rusia. (vpk-news.ru)

 

 Posted by on December 31, 2014