Des 142018
 

ilustrasi: Multiple rocket launcher (LRSVM) Serbia. (Srdan Popovic via commons.wikimedia.org)

Jakarta, Jakartagreater.com – Rancangan Undang Undang (RUU) tentang Pengesahan Nota Kesepahaman antara Kementerian Pertahanan Republik Indonesia (Kemhan RI) dan Kemhan Kerajaan Spanyol tentang Kegiatan Kerjasama di Bidang Pertahanan mendapatkan persetujuan dari Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI untuk disahkan menjadi Undang Undang.

Persetujuan Pengesahan RUU tersebut diputuskan dalam Sidang Paripurna Ke – 10 DPR RI yang dipimpin oleh Wakil Ketua DPR RI Utut Adianto dan dihadiri oleh pihak Pemerintah RI dalam hal ini diwakili Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu, pada Kamis, 13-12-2018 di Ruang Rapat Paripurna Gedung DPR RI , Senayan, Jakarta, dirilis Kemhan RI.

Selain menyetujui RUU tentang Pengesahan Nota Kesepahaman antara Kemhan RI dan Kemhan Kerajaan Spanyol tentang Kegiatan Kerjasama di Bidang Pertahanan, pada kesempatan tersebut DPR RI juga menyetujui RUU tentang Pengesahan Nota Kesepahaman antara Pemerintah RI dan Pemerintah Republik Serbia tentang Kerjasama di Bidang Pertahanan untuk disahkan menjadi Undang Undang.

“Dengan disetujuinya Rancangan Undang-Undang ini menjadi Undang-Undang oleh Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia, maka terbentuklah payung hukum bagi upaya kerjasama di bidang pertahanan antara Pemerintah Republik Indonesia dengan Pemerintah Kerajaan Spanyol”, ungkap Menhan dalam sambutannya mewakili Presiden RI.

Menhan lebih lanjut mengatakan kerjasama antara Indonesia dan Spanyol di bidang pertahanan telah dimulai sejak tahun 1976. Pada tahun 1980, telah dilakukan kerjasama pada bidang industri strategis seperti pesawat terbang, yaitu memproduksi pesawat angkut CN-235.

DPR RI Setujui RUU Kerjasama Pertahanan RI – Spanyol dan RI – Serbia, 13-12-2018. (@ Kemhan RI)

“Pada bulan Desember 2012, dilakukan kerjasama antara PT Dirgantara Indonesia dengan Airbus Military (Spanyol), berupa pembuatan Sembilan unit pesawat CN-295 untuk TNI AU”, tambah Menhan.

Sementara itu, dengan disetujuinya RUU tentang Pengesahan Nota Kesepahaman antara Pemerintah RI dan Pemerintah Republik Serbia tentang Kerjasama di Bidang Pertahanan diharapkan akan meningkatkan dan mempererat kerjasama yang sudah terjalin baik selama ini.

Saat ini, kerjasama antara Indonesia dengan Serbia dalam konteks di bidang pertahanan masih terbatas di bidang pembelian alat utama sistem senjata serta pertukaran pendidikan dan pelatihan.

Dikatakan Menhan, perkembangan dunia yang ditandai dengan pesatnya kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi telah meningkatkan intensitas hubungan dan interpendensi antarnegara. Sejalan dengan peningkatan hubungan tersebut, semakin meningkat pula kerja sama internasional dalam berbagai bidang termasuk kerjasama di bidang pertahanan.