Jul 212014
 
PT PAL Indonesia, Surabaya

PT PAL Indonesia, Surabaya

Galangan kapal PT PAL berencana meningkatkan kapasitas produksinya dengan bekerja sama dengan galangan kapal asing, termasuk di Jeddah – Arab Saudi dan Hong Kong.

Menurut direktur produksi PAL, Edi Widarto, langkah ini sebagai respons terhadap meningkatnya permintaan untuk kapal dari klien domestik dan asing, baik untuk tujuan komersial dan militer.

“Dewan PAL direksi akan melakukan perjalanan ke Jeddah untuk menyelesaikan kolaborasi yang direncanakan. Sampai sekarang, rencana tersebut masih dalam pembahasan, “kata Edy, menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut.

Selain kesepakatan produksi, PAL juga mencari kesepakatan pendanaan dari galangan kapal mitranya, termasuk di Hong Kong.

“Jika Departemen Pertahanan mengalokasikan tiga proyek kapal untuk Angkatan Laut setiap tahun, kapasitas produksi maksimum PAL akan tercapai. Oleh karena itu, PAL perlu bekerja sama dengan galangan kapal lain di luar negeri untuk mempertahankan produksi kapal dan memenuhi permintaan yang terus naik, “tambah Edy 19/07/2014.

Pembangunan LPD oleh PT PAL Indonesia, Surabaya

Pembangunan LPD oleh PT PAL Indonesia, Surabaya

Wakil Menteri Pertahanan Syafrie Sjamsoeddin mengatakan bahwa Angkatan Laut membutuhkan hingga 40 kapal cepat rudal (KCR), masing-masing berukuran 40 dengan 60 meter, untuk memenuhi kebutuhan minimal di tahun 2024.

PT PAL Indonesia baru saja menyerahkan salah satu dari tiga Kapal KCR-60 Angkatan Laut. Total biaya seluruh proyek diperkirakan sekitar Rp 370 miliar (US $ 35 juta).

PAL juga tengah membangun dua landing platform dock (LPD) untuk angkatan laut Filipina, dengan banderol harga hingga $ 90 juta.

Edy juga mengatakan bahwa PAL berencana membangun kapal untuk Myanmar dan Turki. Dia menjelaskan bahwa kerjasama dengan Myanmar ini akan dimulai bulan ini, tetapi perusahaan belum menerima perintah formal.

“Kami belum menerima informasi apa yang dibutuhkan negara tersebut. Baik Myanmar dan Turki sejauh ini hanya menyatakan minat mereka dalam produksi kami, “katanya.

Sementara itu, untuk pasar domestik, PAL bekerja sama dengan beberapa pemerintah daerah untuk membangun fasilitas pemeliharaan kapal. Fasilitas akan dibangun di Cilegon, Banten dan Lamongan- Jawa Timur.

Untuk mengakomodasi proyek tersebut, pemerintah Cilegon telah menawarkan 50 hektar lahan untuk pembangunan salah satu fasilitas.

“Membangun fasilitas relatif mudah. Namun untuk melakukannya, kita perlu mereklamasi 400 meter tanah dari laut. Material yang dibutuhkan untuk membangun fasilitas lebih sedikit dari material yang dibutuhkan untuk membangun kapal baru, “katanya.

Cilegon adalah alternatif bagi pelabuhan internasional yang sibuk dan padat, seperti Pelabuhan Merak Banten.

PAL juga telah diminta oleh pemerintah untuk memperluas operasinya dengan cara mengakomodasi proyek pengembangan minyak dan gas di Lamongan.

Selain dari proyek kapal militer dan komersial, PT PAL juga berkaitan dengan konstruksi teknik umum yang fokus pada pengembangan platform lepas pantai. (the Jakarta Post).

 Posted by on July 21, 2014