Okt 152019
 

Desain jet tempur KF-X. (foto: @ DAPA, Korea Selatan)

Jakartagreater.com – Lebih dari 100 insinyur dari perusahaan dirgantara PT Dirgantara Indonesia (PTDI) tetap terlibat dalam proyek dengan Korea Selatan untuk mengembangkan pesawat tempur generasi berikutnya Korea Fighter eXperimental (KF-X) meskipun ada kekhawatiran tentang keterlibatan keuangan negara Asia Tenggara ini dalam program tersebut, dirilis Janes.com, 15-10-2019.

Pejabat industri mengatakan kepada Janes.com di Pameran Aerospace dan Pertahanan Internasional Seoul (2019) Seoul tahun 2019 bahwa hubungan antara PTDI di Korea Aerospace Industries (KAI), yang memimpin program KF-X, tetap kuat bahkan jika pemerintah Korea Selatan dan Indonesia belum mencapai kesepakatan tentang bagaimana – dan berapa banyak – Jakarta akan membayar untuk proyek pembangunan.

“Kami memiliki 114 insinyur yang bekerja pada KF-X di Korea,” kata seorang pejabat dari KAI. “Mereka terutama bekerja pada desain pesawat tetapi juga pada proses pembuatan.” PTDI memberi tahu Janes.com bahwa keterlibatan para insinyurnya dalam program ini dimaksudkan untuk mendukung pengembangan jangka panjang perusahaan dan kemampuannya untuk menerapkan keterampilan yang diperoleh di berbagai platform.

Pejabat industri tidak akan berkomentar langsung pada pembicaraan tingkat pemerintah yang dimaksudkan untuk memungkinkan Jakarta untuk mendanai keterlibatannya dalam program, yang disebut sebagai IF-X.

Pembicaraan ini dimulai pada Oktober 2018 setelah Indonesia mengatakan bahwa karena kurangnya dana, ia ingin menegosiasikan kembali pengaturan keuangan yang disepakati pada tahun 2015. Renegosiasi awalnya diharapkan akan selesai dalam waktu 12 bulan tetapi belum diselesaikan.

Berdasarkan perjanjian keuangan asli KF-X, Indonesia berkomitmen untuk membayar 20% dari total biaya pengembangan pesawat, yang diperkirakan sekitar USD8 miliar. Pemerintah Korea Selatan berkomitmen untuk membayar 60% dari biaya, dengan KAI mencakup 20% sisanya.

  8 Responses to “Keterlibatan Insinyur Indonesia di Proyek Jet Tempur KFX”

  1.  

    Yg penting cepat dijadikan, langsung pesana 2 Squadron utk tahap awal.
    Tp kemampuan produksi PT. DI bisa gak memenuhi kebutuhan TNI dlm waktu segera sebanyak 2 Squadron.?

  2.  

    Nah bener kan yg ane katakan, indonesia nunggak karena korea selatan belum memberi jawaban pasti atas negoisasi yg dilakukan indonesia,,,100% aku yakin bahwa pt.di telah menyimpan desain ifx blok II yg sesuai dengan spesifikasi pespur duble engine yg diinginkan TNI AU.

  3.  

    Lanjutkan

  4.  

    bartekan.

  5.  

    terrrr barterrr

  6.  

    Kalaupun jadi, biarlah PT Di yang ambil untung, tetapi saya ndak yakin bakal bisa bersaing, karena AS ndak mau berikan teknologi radar & mesin yang akan menjadi pesaing utama, meskipun di bawah kelas F35. Lebih baik mengambil langkah seperti India, cepat mengakuisisi jetpur canggih Prancis maupun SU 30 MKI dan langsung masuk dalam skuadron tempur mereka.

  7.  

    AYO KITA MAMPU….

  8.  

    Huh masih lama….5-10 tahun lagi mungkin jadi………………itupun kalau gak ada kendala,semoga.