Korps Garda Revolusi Iran Janji Lanjutkan Uji Misil

2
19
Peluncuran rudal Salamcheh dari sistem pertahanan udara jarak menengah Mersad © Kemhan Iran via Iran Project

JakartaGreater.com – Setiap upaya oleh negara asing menghentikan Korps Garda Revolusi Islam dari pengujian rudal akan sia-sia belaka selama Iran ada, menurut seorang pejabat senior IRGC mengatakan pada hari Jumat, seperti dilansir dari laman Sputnik.

Iran itu menguji coba misil sama seperti tubuh yang menghirup udara, menurut analogi yang diapungkan oleh Jenderal Ali Fadavi dari Brigade IRGC.

“Apakah mungkin bagi seseorang untuk berhenti bernapas?” kata Fadavi kepada kantor berita resmi Iran, IRNA hari Jumat, dan mencatat bahwa persiapan rudal adalah salah satu tugas permanen Korps Garda Revolusi.

Jenderal Fadavi mencatat bahwa tekanan AS dalam bentuk sanksi telah memaksa Iran jadi lebih mandiri, sebut laporan itu. “Semakin keras sanksi yang didapatnya, semakin banyak kemampuan defensif yang akan dicapai Iran”.

Baru 10 hari yang lalu, Garda Revolusi melakukan tes rudal balistik di Iran, meskipun jenis rudal balistik yang diuji tidak dijelaskan. Menurut komandan Dirgantara IRGC, Brigjend Amir Ali Hajizadeh, militer Iran biasanya melakukan sekitar 50 tes rudal setiap tahun.

Sistem rudal pertahanan udara Mersad buatan Iran © Tasnim News Agency

Sanksi AS meningkatkan level lain pada awal November. Sanksi yang telah dibekukan sejak kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan negara-negara P5+1 – Prancis, Inggris, Rusia, China, Jerman dan AS – diterapkan lagi menyusul keputusan Presiden AS Donald Trump Mei 2018 untuk menarik diri dari kesepakatan. AS juga bergerak untuk menerapkan sanksi terhadap 18 orang dan entitas pada Juli 2017 yang menurut AS terlibat dalam program rudal balistik Iran.

Kepala “Kelompok Aksi Iran” yang baru-baru ini dibentuk di Departemen Luar Negeri AS, Perwakilan Khusus untuk Iran Brian Hook, memberikan pandangan sekilas tentang senjata terbaru Iran pada akhir November.

“Kami meluncurkan rudal darat-ke-udara Sayyad 2C Iran, yang Anda lihat di belakang saya. Rudal ini dirancang dan diproduksi di Iran dan tulisan di Farsi di pihaknya diterjemahkan sebagai ‘rudal pemburu’. Tanda-tanda yang mencolok adalah cara Iran untuk mengatakan mereka tak keberatan tertangkap melanggar resolusi PBB”, kata Hook kepada wartawan di Pangkalan Bersama Anacostia-Bolling.

Teheran menyatakan bahwa semua aktivitas rudal balistiknya konsisten dengan ketetapan yang relevan dalam Resolusi 2231 Dewan Keamanan PBB.

Utusan AS itu sebelumnya adalah deputi Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih John Bolton, salah satu dari ultra-hawk yang paling tak tahu malu di Washington. Menurut Hook, Iran memiliki “kekuatan rudal balistik terbesar di kawasan itu, dengan lebih dari 10 sistem rudal balistik baik dalam inventarisnya atau dalam pengembangan, dengan beberapa sistem ini dipersenjatai dengan rudal balistik jarak menengah yang menempatkan “Eropa dalam jangkauan”.