May 022017
 

Kepala Staf TNI Angkatan Udara (Kasau), Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, melakukan kunjungan kerja ke PT. Dirgantara Indonesia, Bandung, Selasa (2/5). (twitter/@_TNIAU)

Kepala Staf TNI Angkatan Udara (Kasau), Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, melakukan kunjungan kerja ke PT. Dirgantara Indonesia, Bandung, pada Selasa (2/5).

Kedatangan Kasau diterima oleh Direktur Utama PT. Dirgantara Indonesia, Budi Santoso.

Pada kunjungan ini, Marsekal Hadi melihat pembuatan pesawat yang dilakukan oleh PT. Dirgantara Indonesia, serta menerima penjelasan tentang peralatan Mission Sistem Radar Pesawat CN 235-220 MPA (Maritime Patrol Aircraft) yang merupakan pesawat pesanan TNI Angkatan Udara.

Selain itu, Kasau juga melihat langsung pesawat Cassa-212i, yang pembuatan sepenuhnya merupakan karya anak bangsa.

Sumber: tni-au.mil.id

  52 Responses to “Mission Sistem Radar Pesawat CN 235-220 MPA PT DI”

  1. Test…

  2. amankan

  3. Klo utk TNI AU, dari pada utk tugas MPA, mending d lengkapi utk tugas ELINT / SIGNT Dan Fungsi KODAL (komando pengendalian)

    • Nah itu yang nongol didahi pesawat, dibagian ekor pesawat dan diujung sayap ekor, apa namanya kalo bukanperangkat ESM (elint dan sigint)….hayo mau komplin apa lagi?

      Btw, sekarang display konsol radarnya lega ya mas boy….sambil patroli bisa puas menikmati liga inggris apa F1 gitu

    • Ada sedikit perbedaan yang unik antara pesawat patmar AU vs AL….punya AU yang baru flirnya terletak didepan roda depan alias selalu terekspos (dulu diletakkan dibodi. pesawat dan bisa dinaik turunkan), tapi kalo milik AL, flirnya ditempatkan pd rumahan roda belakang yang samping kiri, seperti milik AU turki

  4. Berita apa ya ini…ga ada yg menarik lg…mau komen apa dong klo artikel nya begini2 terus…males bingung mumet…

  5. Bos gimana cara biar komen saya dikomen jkgr masuk ke saya ,pliss admin!

  6. Kapan PT.DI berkembang pesat gak hanya jd tukang rakit, atau hy buat Body doang kenapa gak komponen lainnya dibuat PT.DI atau BUMN strategis lainnya agar bs benar2 mandiri!

    • Makane punya anak kuliahin di teknik apa masuk smk…jangan. kuliah disospol, tar kerjane protes mulu….kayak bung jadel, xixixi

    • kenapa kamu dulu gak sekolah yg pinter biar jd insinyur biar bisa buat pesawat spt pak habibie.. kecil sukanya bolos.. besar bisanya cuma ngeluh dan protes..

    • Asik nanya kapan2, ya kapan2 lah…
      sampai ada yang blg saya bisa bikin ini itu, seseorang tolong pekerjakan saya ahahahahaha

  7. Bos gimana cara biar komen saya dikomenin anggota jkgr bisa dibaca saya ,pliss admin!

  8. Ditunggu versi AWACS nya

  9. lalu heli pesanan tni au kabarnya sampai mana
    jadi apa tidak jadi
    lalu

    • Oooo…2 heli caracal lg sebenarnya sudah siap diserahkan dr kemarin2 tapi berhubung belum ada kesiapan dr AU, maka utk sementara dititipkan dipt.di (baca: untuk menjaga perasaan pejabat lama yang terlanjur mengutuk pt.di)

      • oooo begitu
        ada dua ya yang dah siap
        iya dah rapopo disimpan dulu
        kan tujuannya baik
        biarkan yang lalu jadi kisah dan yang ke depan jadi tujuan utama lebih baik lagi buat kemajuan ptdi

  10. ———Test———

  11. Beritanya simpel banget… padat berisi…. berharap dpt sedikit spesifikasi & kemampuannya jd hrs memendam rasa… hehehe

  12. Ini mbak nicky astrea kerja di pt DI..ya..??
    Apa nyang nulis ni artikel…
    Hehehe..

  13. semangat pt.DI
    sedikit demi sedikit kuasai dan kembangkan teknologi sendiri.. suatu saat pasti bisa jd andalan indonesia.. biarkan an*ing menggonggong pt.DI terus bekerja keras dan jaya..

  14. Pak Hadi mau diskusi bisa ga CN235 MPA dipasangi Jammer spt yg Sukhoi punya.

  15. PTDI sudah teramat welcome dengan pesawat turboprop … berandai andai bisa nda pesawat CN 235 MPA settingan propeler kayak Boeing V 22 OSPREY biar VTOL dan bisa ngetem di Kapal LHD ….

  16. Mudahan tni au banyak membeli heli dr leonardo seperti aw 101

  17. IKUT komen dikit… Orang Kita jorok.
    Itu nyimpen botol minum di keyboard dan konsol Radar ( ga tau apa ga ngerti alat apaan)
    Kalo tumpah dan bikin konslet gimana…….
    Saya kira SOP nya harus ditinjau lagi. Ato mungkin yang nyimpen Jendral nya. Jadi didiemin. Keponakan saya makan indomie sambil main komputer dan numpahin ke keyboard jadi ngehang ga fungsi.
    Lah ini kalo lagi oprasi keyboardnya mati gimana jadinya nanti.??? Belum kalo kena peralatan konsol radarnya berapa kerugiaannya. Belum lagi gagal dalam misinya.

  18. hmmm..sang komander..kayak lagi serius nonton Liga Inggris tuh…xixix

 Leave a Reply