Nov 242018
 

Desain konseptual kapal selam nuklir kelas Virgina Β© US Navy via Wikimedia Commons

Rusia sedang mengerjakan trik baru untuk melacak kapal selam Amerika Serikat yaitu dengan robot yang dilengkapi sonar. Sebelumnya, Amerika Serikat telah mengembangkan robot berukuran yacht yang dirancang untuk menguntit kapal selam diesel.

Rusia telah mulai menguji kendaraan bawah laut tanpa awak (UUV) yang dilengkapi dengan array sonar yang ditarik. Memiliki badan panjang, fleksibel tether lebih dari satu mil, pemancar sonar dan penerima derek cukup jauh dari kapal permukaan sebagai penarik menyebabkan UVV kerap mengalami gangguan.

“Selama manuver, antena dibengkokkan, yang berarti bahwa sinyal hilang atau terdistorsi,” isi laporan harian Izvestia. β€œJuga, ‘ekor’ antena yang panjang membatasi manuver dan kecepatan kapal, mencegah mereka menyerang.”

Pejabat Angkatan Laut Rusia menjelaskan bahwa robot penarik menyerupai kapal selam kecil dengan keel dan beberapa kemudi kedalaman, yang terletak di ujung antena dan menyesuaikan kedalaman imersi, serta jika perlu, melakukan taxi selama manuver.

Pakar angkatan laut Alexander Mozgovoy mengatakan kepada Izvestia bahwa Angkatan Laut Rusia telah lama ingin membuat array sonar yang digandeng. β€œKeuntungan dari antena derek adalah sensitivitas yang tinggi, terutama dalam mode pasif, karena panjangnya itu kurang dipengaruhi oleh kebisingan dan getaran dari pembangkit listrik dari kapal induk itu sendiri. Sebelumnya, ada kapal khusus, semacam AWACS (Airborne Warning and Control System) hidrokuustik, dengan antena ditarik . Mereka dimaksudkan untuk mencari kapal selam atom dan menargetkan pasukan penerbangan dan anti-kapal selam. Tetapi karena ukurannya yang besar, antena yang diderek dapat digunakan hanya di laut terbuka dengan ruang untuk manuver. Oleh karena itu, kapal anti-kapal selam sering bekerja berpasangan atau kelompok.

Kapal perang Rusia yang dilengkapi dengan deretan yang ditarik dapat mendeteksi kapal selam bergerak pada jarak 9,3 hingga 12,4 mil, kapal permukaan pada jarak 30 hingga 100 kilometer (18,6 hingga 62,1 mil) dan torpedo pada 15 hingga 30 kilometer (9,3 hingga 18,6 km). mil), menurut Izvestia.

Sementara itu, sensor derek juga telah diuji pada Sea Hunter Angkatan Laut AS (sebelumnya adalah proyek ACTUV DARPA), kapal permukaan robot sepanjang 130 kaki yang dirancang untuk secara mandiri berpatroli di lautan untuk mencari kapal selam diesel yang tenang. Tapi untuk Sea Hunter, itu lebih seperti parasailing sebagai peluncur dilengkapi sensor ditambatkan di atas kapal.

Angkatan Laut AS tertarik pada sonar yang ditarik robot sejak tahun 2005, Boeing dan Lockheed Martin sedang mengembangkan desain Orca Extra Large Unmanned Underwater Vehicle (XLUUV), yang pada dasarnya adalah kapal selam diesel tanpa awak.

Saat ini, kapal selam adalah kapal militer yang paling tersembunyi, berada dalam dan diam di kedalaman samudra yang luas. Namun di masa depan di mana lautan diselimuti oleh banyak sekali robot sonar-towing bawah air, yang murah dibandingkan dengan kapal berawak dan pesawat.

Sumber: National Interest

Bagikan:

  6 Responses to “Lacak Kapal Selam AS, Rusia Coba “Trik” Baru”

  1.  

    Mungkin baiknya menggunakan kabel tenggelam sepanjang perbatasan laut russia utk menghidupkan sonar didasar laut sepanjang perbatasan laut russia yg terhubung & dikendalikan dari daratan kemudian diinformasikan ke kapal tempur
    πŸ˜† πŸ˜†

    •  

      Itu berarti cuman biar dipake buat pertahanan. Kalo digunting atau dirusak pake robot bawah laut macam ROV ya kelar udah tuh kabel. Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh

      •  

        Lah segitunya loe broo merusaknya, tapi sih itu kabel ditempatkn posisi tenggelam, klu pun mau dirusak sulit juga mencari kabel trsebut, jk pun dirusak? Maka kabel trsebut mmbunyikn alrm sehingga kapal patroli bisa menuju ke lokasi kabel & orang nya tertangkap
        πŸ˜† πŸ˜†

        •  

          Itu robot bro, jadi gak ada orang yg ditangkap. Emangnya Rusia bisa nangkep robot yg lagi nyelam ratusan meter dibawah laut??? Emangnya Rusia punya alatnya???

          Nyelametin awak kesel Kursk yg tenggelam aja kagak bisa, padahal USA dan UK dah mau bantuin Nyelametin pake ROV loh. Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh Hhhhhhhhhhh

          •  

            Maksud loe orangnya yg ditangkap berubah jadi robot, yg penting bukan loe saja yg ketangkap kemudian berubah jd robot broo πŸ˜† , krna f35 blm laku, mau bayar pakai apa loe klu sudah ketangkap
            πŸ˜† πŸ˜†

            Tapi ROV itu tdk bisa menyelamati korban, karana ROV hanya difungsikan melacak & melihat kondisi objek,

            Klu utk menangkap orang nyelam ngapaian pula loe nyelam bro, tunggu saja dipermukaan, kly tdk muncul berarti itu orang nyelam gaya batu
            πŸ˜† πŸ˜†

  2.  

    Sebegitu getol antara Rusia-AS untuk saling intip!he3.

 Leave a Reply