Agu 202018
 

Selain pesawat Cassa 212, Lanud Supadio juga terus membantu mengurangi dampak bencana kabut asap, dengan berbagai cara. Termasuk mensiapkan Posko darurat di Baseops, dengan personel yang siap siaga.

Pontianak, Jakartagreater.com – Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) di Kalimantan Barat (Kalbar) semakin mengkhawatirkan. Titik api sebagai penyebab utama bencana tahunan yang belum juga ditemukan cara terbaik mengatasinya, jadi ancaman tersendiri bagi kesehatan masyarakat di Bumi Khatulistiwa.

Untuk membantu mengatasi masalah ini, Pangkalan TNI AU (Lanud) Supadio, telah mensiagakan dan mengoperasikan pesawat Cassa 212. Pesawat angkut ini digunakan untuk mendukung program Teknik Modifikasi Cuaca (TMC).

TMC adalah program membuat hujan buatan, yang merupakan kerja sama TNI AU, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dan Unit Pelaksana Teknis (UPT) Hujan Buatan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT). Kegiatan ini berlangsung pada Minggu 19-8-201 di Lanud Supadio.

“TNI AU, sesuai dari permintaan BNPB, mensiapkan pesawat angkut. Untuk sementara ini mendukung dengan pesawat Casa 212, untuk menebarkan garam di langit Kalbar,” kata Danlanud Supadio, Marsekal Pertama (Marsma) TNI Minggit Tribowo, S.IP.

Selain pesawat Cassa 212, Lanud Supadio juga terus membantu mengurangi dampak bencana kabut asap, dengan berbagai cara. Termasuk mensiapkan Posko darurat di baseops, dengan personel yang siap siaga.

“Ini sesuai dengan tugas pokok TNI AU, dengan tambahan armada ini tentunya jangkauan jelajah untuk mengurangi dampak bencana kabut asap ini akan semakin luas, bahkan jangkauan bisa sampai ke Provinsi lain,” ujarnya.

Upaya mengatasi dampak kabut asap ini dilakukan dengan mengurangi titik api yang tersebar di wilayah Kalbar. Personel Lanud Supadio bersama dengan pihak-pihak terkait, di antaranya Kodam XII/Tanjungpura, Lantamal XII Pontianak, Polda Kalbar, Badan Penangggulangan Bencana Daerah (BPBD), dan stakeholder yang lainnya.

“Kami siap siaga membantu upaya mengatasi bencana kabut asap ini. Ini salah satu bentuk kerjasama, misalnya memantau kondisi titik api melalui udara di atas 8.000 kaki,” jelas Danlanud.

Disebutkan Marsma TNI Minggit, hingga Minggu 19-8-2018 siang, cuaca Kalbar pada ketinggian 8.000 kaki, masih tertutup kabut pekat. Cuaca berkabut tebal tersebut, cukup mengganggu aktivitas penerbangan. Sehingga dengan bantuan Pesawat Cassa 212 tersebut, dilakukan lah TMC.

“Kita juga membantu dengan hujan buatan melalui water bombing maupun rekayasa hujan buatan. Sekarang kita terus pantau titik api di titik-titik mana, baru lakukan rekayasa cuaca,” tambahnya. (tni-au.mil.id).

Bagikan:

 Leave a Reply