Laptop Bekas Yang Berisi Rahasia Senjata Militer Jerman Dijual Bebas di eBay

Jakartagreater.com – Laptop bekas milik Angkatan Darat Jerman terjual seharga US$100 di eBay, yang dibeli oleh seorang pakar keamanan, lansir DW.com.

Di dalam laptop itu ternyata masih ada dokumen rahasia yang berisi tentang sistem rudal mobile yang masih digunakan oleh angkatan bersenjata Jerman.

Peneliti keamanan G Data Jerman menemukan informasi militer rahasia yang mudah diakses di laptop yang dijual di eBay tersebut.

Di komputer ada serangkaian dokumen, termasuk instruksi tentang cara menghancurkan sistem pertahanan udara jarak pendek LeFlaSys Ozelot.

LeFlaSys Ozelot adalah sistem rudal pertahanan udara mobile yang pertama kali digunakan pada tahun 2001 dan masih digunakan sampai sekarang. Sistem permukaan-ke-udara digunakan untuk bereaksi dengan cepat terhadap ancaman udara, melindungi pusat komando dan pasukan saat bergerak.

File-file itu ditandai “VS-Nur für den Dienstgebrauch” – yang berarti level terendah dari klasifikasi rahasia.

Pakar keamanan data G, Tim Berghoff mengatakan kepada media DW bahwa komputer yang tahan percikan air itu berbobot 5 kilogram (11 pon) dan dirancang untuk digunakan di lapangan. Berghoff mengatakan perangkat itu mungkin dibuat pada awal 2000-an dan masih berjalan dengan baik.

“PC notebook yang kami peroleh berisi informasi teknis yang luas tentang sistem LeFlaSys, termasuk petunjuk langkah demi langkah untuk mengoperasikan serta pemeliharaan. Informasi tentang cara mengoperasikan sistem akuisisi target, serta platform senjata itu sendiri, dapat ditemukan di sana, dan, tentu saja, instruksi tentang cara menghancurkan seluruh sistem untuk mencegah penggunaannya oleh pasukan musuh, “kata Berghoff kepada DW.

Dia dan Alexandra Stehr, pengembang di tim analisis ancaman G Data, membuat salinan hard drive sedikit demi sedikit.

“Itu mudah untuk mengakses informasi. Login Windows tidak memerlukan kata sandi. Login untuk program yang berisi dokumentasi sistem senjata dilindungi dengan kata sandi yang sangat mudah ditebak. Sejak saat itu, Anda dapat dengan bebas menelusuri berbagai dokumentasi. ”

Perangkat itu dijual oleh perusahaan daur ulang dari Bingen. Kementerian Pertahanan mengatakan kepada majalah berita Jerman Der Spiegel, yang pertama kali melaporkan kasus ini, bahwa perusahaan daur ulang bertanggung jawab atas penghancuran data militer.

“Komputer lama yang digunakan untuk LeFlaSys semuanya telah dinonaktifkan dan dikirim untuk didaur ulang dengan perintah untuk menghapus atau merusak media penyimpanan supaya tidak dapat digunakan,” kata seorang juru bicara kepada majalah berita.

“Dapat diasumsikan bahwa kesalahan terjadi selama daur ulang komputer yang bersangkutan.” Dikatakan informasi yang dipulihkan bukan pelanggaran data serius dan tidak memberikan informasi penting kepada musuh potensial.

Militer secara hukum berkewajiban untuk menghancurkan semua data sebelum menjual peralatan IT.

Pada tahun 2019, seorang penjaga hutan dari Upper Bavaria menemukan instruksi rahasia untuk artileri roket bergerak Mars ketika ia membeli empat laptop dari pelelangan yang dijalankan oleh otoritas federal.

Tinggalkan komentar