Apr 152019
 

File:USS Wasp (LHD 1) Expeditionary Strike Group ships underway From Wikimedia Commons, the free media repository.

Jakartagreater.com   –   Kapal militer Amerika itu sebelumnya terlihat melewati perairan yang disengketakan di Laut Cina Selatan meski telah banyak permintaan dari Cina, yang memiliki kehadiran militer yang signifikan di wilayah tersebut, yang menyerukan agar AS menghentikan “provokasi”.

Korps Marinir AS telah menguji konsep yang disebut “Lightning Carrier”  selama latihan bersama dengan militer Filipina, Business Insider melaporkan, dirilis Sputniknews.com pada Sabtu 13-4-2019. Ide dari konsep ini adalah untuk memuat kapal serbu Amfibi seperti USS Wasp yang  berpartisipasi dalam latihan ini, muat dengan 10 atau bahkan lebih banyak Jet F-35 Lightning II  –2 kali jumlah yang biasanya bisa dimuat pada kapal tersebut.

“Eksperimen mengarah pada kesadaran bahwa ini adalah pilihan. Saya pikir Korps Marinir mungkin menyadari bahwa ini adalah penggunaan terbaik dari kapal serbu Amfibi besar mereka. Saya pikir Anda akan melihat semakin banyak penyebaran seperti itu” , Bryan Clark, seorang pakar urusan Angkatan Laut mengatakan kepada outlet media.

F-35B Lightning II dengan Marine Fighter Attack Squadron 211, 13th Marine Expeditionary Unit (MEU), diluncurkan dari dek penerbangan kapal serbu Amfibi kelas Wasp. Marinir AS berencana untuk menggunakan “Pengangkut Petir” seperti itu sebagai suplemen untuk kapal induk besar.

Menurut juru bicara Korps Marinir, mereka akan mengambil keuntungan penuh dari kapal serbu Amfibi sebagai pangkalan laut, tetapi pada saat yang sama akan memberikan Angkatan Udara yang signifikan dengan kemampuan menyerang.

Dibandingkan dengan operator reguler, “Lightning Carriers” memiliki jangkauan efektif yang jauh lebih kecil, ketika mereka melawan agresi Angkatan Laut dan udara atau melakukan serangan. Kelemahan ini disebabkan oleh kebutuhan untuk menggunakan modifikasi F-35B, cocok untuk take-off pendek dan pendaratan vertikal yang diperlukan di geladak kapal amfibi. Modifikasi “B” memiliki jangkauan operasional yang lebih kecil dan muatan efektif daripada F-35C – modifikasi yang digunakan pada kapal induk Angkatan Laut AS.

Kelemahan lain dari “Lightning Carriers” adalah bahwa mereka dapat membawa Jet tempur yang jauh lebih sedikit dari pada Supercarrier. Meskipun secara teoritis dapat dipasang untuk menampung hingga 16-20 F-35, jumlah itu artinya jika dibandingkan dengan lebih dari 75 Jet yang dapat dibawa oleh operator kelas Gerald R. Ford.

Latihan bagian dari latihan AS-Filipina, yang dilaporkan melakukan latihan mengenai kemungkinan merebut kembali pulau kecil dengan pasukan gabungan. Filipina mengendalikan beberapa pulau di Laut Cina Selatan, yang perairannya diperebutkan oleh beberapa negara, termasuk Cina.

Sebelumnya pada 6 April 2019, kapal penyerang Amfibi, USS Wasp, terlihat di perairan laut, meskipun Beijing terus bersikeras bahwa Washington harus berhenti mengirim kapal militer ke wilayah itu, menyebut tindakan seperti itu “provokasi”.

  One Response to “Latihan dengan Filipina, Kapal Amfibi AS Uji Konsep Baru”

  1.  

    Provokasi China saja…lanjutkan