Nov 282018
 

dok. Peralatan 25th Infantry Division U.S. Army dibawa ke Korea Selatan. (U.S. Army photo by Spc. Steven Hitchcock)

Latihan militer tingkat tinggi Korea Selatan dan Amerika Serikat terus berlanjut di Semenanjung Korea meskipun telah mengurangi beberapa latihan militer bersama, sejak pertemuan bersejarah antara pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Donald Trump di Singapura pada bulan Juni. Seorang jenderal terkemuka AS mengatakan dalam wawancara baru-baru ini bahwa Washington dan Seoul sedang menjajaki cara-cara untuk mendukung diplomasi berkelanjutan untuk denuklirisasi Korea Utara.

“Apa yang kami lakukan adalah kami terus melakukan tingkat yang lebih tinggi (latihan) … Batalyon dan latihan di semenanjung baik-baik saja. Dan itu bekerja sangat baik pada tingkat unit yang kecil. Dan kemudian di atas itu, kami melakukan latihan tingkat tinggi di luar semenanjung,” kata kepala Komando Pasukan Angkatan Darat AS, Jenderal Robert Brown, kepada Defense News dalam sebuah wawancara.

“Kami hanya melakukan beberapa di Hawaii, (di) Pangkalan Bersama Lewis-McChord dan negara bagian Washington. Bahkan (di) Alaska kami bekerja beberapa skenario, dan kami mengundang ROK untuk itu. Jelas, tidak banyak yang bisa datang,” tambahnya, mengacu pada akronim untuk nama resmi Korea Selatan, Republik Korea.

Pekan lalu, Menteri Pertahanan AS James Mattis mengatakan bahwa latihan Foal Eagle musim semi dengan Korea Selatan akan “dikurangi dalam ruang lingkup” dan bahwa itu sedang “diatur kembali sedikit” untuk mempertahankannya pada tingkat yang tidak akan membahayakan diplomasi. Para sekutu juga memutuskan untuk menunda latihan udara Vigilant Ace, yang semula dijadwalkan pada bulan Desember.

Pada hari Senin, Brown juga mengatakan pembom AS tidak lagi melakukan penerbangan di atas Korea Selatan, keputusan yang dibuat dalam upaya untuk membantu melanjutkan dialog dengan Pyongyang dan menjaga negara bersenjata nuklir di jalur denuklirisasi.

“Karena kita akan melalui aspek diplomatik, kita tidak ingin benar-benar melakukan sesuatu yang akan menggagalkan negosiasi diplomatik,” kata Brown. “Jadi itu bagian dari alasan mengapa kita tidak melakukan (penerbangan) ke Korea.”

Sejak 2014, Angkatan Udara AS telah menyimpan B-1B, B-52, dan B-2 di wilayah AS di Guam sebagai bagian dari apa yang disebut “Misi Keberadaan Pembom Berkelanjutan”. Para pengebom secara rutin melakukan penerbangan di wilayah tersebut, seringkali dengan mitra yang meliputi Jepang, Korea Selatan dan Australia. Langkah itu merupakan bagian dari pelatihan dan menunjukkan kehadiran militer yang kuat terhadap Korea Utara.

Sementara AS dan Korea Selatan melakukan upaya untuk mengurangi latihan militernya, Korea Utara pekan lalu mengkritik Seoul karena melakukan latihan militer – seperti “latihan anti-infiltrasi” dan “latihan militer Hoguk” – dengan menyebut mereka “kejahatan anti-nasional.”

Dalam komentarnya, surat kabar milik pemerintah Korea Utara, Minju Joson, mengatakan bahwa berbagai latihan ini dengan serius melanggar deklarasi Panmunjom dan Deklarasi Bersama Pyongyang September. Dikatakan bahwa klaim militer Korea Selatan bahwa latihan itu “tidak ada hubungannya dengan perjanjian antar-Korea” dan bersifat “defensif”, komentar itu adalah cara untuk menyamarkan “niat jahatnya untuk konfrontasi.”

Selama wawancara hari Senin, Brown menekankan pentingnya latihan. Ia mengatakan: “Jika Anda tidak berolahraga, itu seperti menyiapkan tim untuk pergi ke Super Bowl dan Anda tidak pernah berlatih atau Anda tidak pernah memainkan permainan. Itu tidak akan terjadi.” “Bagus sekali … Anda ingin bermain melawan kompetisi terbaik. Anda ingin bekerja sama sehingga Anda adalah tim yang terorganisasi dengan baik, bersatu, dan akrab, dan itulah yang kami butuhkan.”

Pada bulan Juni, Kim setuju untuk bekerja menuju denuklirisasi dan perdamaian di semenanjung Korea jika AS dan Korea Selatan menangguhkan latihan dan latihan militer gabungan mereka.

Sumber: IBTimes

Bagikan:

  2 Responses to “Latihan Militer Tingkat Lanjut AS-Korea Selatan Tetap Dilaksanakan”

  1.  

    Wuih dianalogikan dgn olahraga latihan tempurnya!

  2.  

    kali ini latihan di tujukan langsung ke jantung pertahanan…… CHINA

 Leave a Reply