Oct 152018
 

Manuver dalam latihan militer Vostok 2018 © Kemenhan Rusia via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Latihan Vostok 2018 Rusia, China dan Mongolia sangat penting baik dari sudut pandang militer maupun taktis, karena signifikansi geopolitik mereka, seperti dilansir dari laman Israel Defense.

Vostok 2018 (istilah Rusia yang secara umum diterjemahkan sebagai “Timur”) adalah operasi yang menegaskan kembali persatuan strategis terbaru antara Rusia dan China. Oleh karena itu, latihan tersebut menyampaikan pesan yang sangat jelas kepada Barat bahwa alangkah baiknya bagi aliansi Pakta Pertahanan Atlantik Utara untuk tidak terus mengabaikan atau melalaikan.

Pesannya adalah sebagai berikut: jika NATO ingin menyerang mereka atau, dalam hal apa pun, memasuki wilayah kepentingan Rusia-China, respon poros Sino-Slavia akan sangat keras, sampai menaikkan batas dari kemungkinan serangan Barat ke tingkat yang tak tertahankan. Oleh karena itu, ada tanggapan yang tidak dapat dihindari dari “Vostok” atau “Timur” akan menjadi tak tertahankan pada tingkatan teknis, keuangan, dan politik bagi penyerangnya.

Dengan operasi militer yang sangat mengesankan ini Rusia tentu ingin menunjukkan bahwa Amerika Serikat tidak dapat menyerang tanpa mengharapkan tanggapan yang parah dari Federasi Rusia untuk memblokir AS, mengingat bahwa, dalam hal ini, akan segera terjadi reunifikasi antara pasukan China dengan Angkatan Bersenjata Mongolia dan mungkin juga dengan kekuatan lainnya di kawasan Asia Tengah, yang tentu saja merupakan fakta yang tidak boleh diabaikan.

Dalam hal ini, apakah Turki menerima tindakan NATO terhadap poros Rusia-China? Itu tidak mungkin. Dan bagaimana dengan Rumania sendiri?

Tank tempur utama M1 Abrams Angkatan Darat AS © US Army via Wikimedia Commons

Sementara itu, teori dan doktrin AS yang dikembangkan oleh Komando saat ini bekerja pada asumsi perang simultan melawan Federasi Rusia dan China, dengan pengerahan infanteri dan kekuatan maritim yang besar melawan Rusia sedangkan angkatan udara melawan Republik Rakyat China.

Perang di dua front, bagaimanapun, tidak pernah membawa keberuntungan bagi siapa pun dan tentu saja penyebaran pasukan Vostok 2018 menyampaikan pesan yang jelas ke Amerika Serikat, di mana China pun sudah melakukan pembalasan terhadap perang dagang yang dilancarkan terhadapnya oleh Presiden Trump.

Secara khusus, balas dendam China diambil melalui komitmen rahasia dan media yang kuat terhadap Presiden, sementara itu China mengetahui jalan lain ketika mengambil tindakan di wilayah Suriah, tentu dalam kesepakatan dengan Federasi Rusia.

Latihan Vostok 2018 berada di atas semua operasi militer antar-angkatan dalam skala besar yang diadakan pada 11 – 17 September, yang melibatkan distrik militer pusat (Volga dan Urals) dan distrik militer timur (Siberia) dimana setidaknya 29 wilayah dari seluruh Federasi, serta armada Utara dan Pasifik Rusia termasuk angkatan udara.

Tahap pertama dari latihan Vostok 2018, yang berlangsung selama dua hari, Komando Operasi Strategis Bersama Distrik Timur dan Pusat serta Armada Utara dikerahkan di seluruh teater operasi Timur untuk persiapan dan pelatihan tempur, termasuk untuk menyebarkan sepenuhnya Angkatan Laut di Wilayah Utara dan Timur Jauh Rusia.

Peluncuran rudal dari sistem S-300 Rusia dalam latihan Vostok 2018 © Kemenhan Rusia via Youtube

Tahap kedua berlangsung selama tiga hari, didedikasikan untuk organisasi kelompok-kelompok antar-kekuatan dalam melatih dan mempersiapkan pasukan tersebut untuk meningkatkan bentrokan dan pertempuran di seluruh teater operasi yang ditetapkan.

Ada penggunaan sistematis dari banyak rentang tembak di Distrik Timur, dengan aksi-aksi defensif dan kontra-ofensif khususnya dalam arah Trans-Baikal, serta operasi laut serupa di wilayah Pasifik.

Idenya adalah untuk mendukung penetrasi mendalam oleh infanteri angkatan laut dan brigade khusus darat, dengan perlindungan yang kuat dari udara dalam penyangkalan udara secara nyata.

Enam tempat latihan tembak hanya digunakan untuk mengelola operasi militer darat, empat Angkatan Udara dan Pertahanan Anti-Udara, juga dengan tindakan untuk Laut Jepang, Laut Bering, Laut Okhotsk dan kemudian Teluk Avacinsky dan Teluk Kronotsky.

Kedua Teluk tersebut terletak di semenanjung Kamchatka.

Mempertimbangkan kepada peran militer Rusia dan China, serta militer Mongolia yang mengkhususkan diri dalam tindakan darat dan serangan balik, sekitar 297.000 personel ikut serta dalam latihan Vostok 2018, dengan 1.000 unit pesawat dan helikopter, 7.000 kendaraan tempur darat, termasuk 110 tank, 36.000 senjata dan artileri, dan lebih dari 80 kapal perang. Angka-angka yang dicatat setelah operasi, ternyata jauh lebih besar dari apa yang awalnya diharapkan secara resmi oleh Kementerian Pertahanan Rusia.

Peluncuran rudal Iskander-M dalam latihan Zapad 2017 © Kemenhan Rusia via Wikimedia Commons

Perlu diingat bahwa dalam latihan sebelumnya, yaitu Zapad 2017, berfokus pada Barat (Zapad dalam bahasa Rusia berarti Barat), melibatkan “hanya” 12.700 personel militer Rusia dan Belarusia.

Dalam rangka latihan tahun ini, China mengikutsertakan sekitar 3.500 tentara, 1.100 unit kendaraan, 30 unit pesawat tempur dan 24 helikopter.

Satu brigade Rusia yang bertanggung jawab atas komunikasi, ditempatkan di Samara dan mencatat 1.000 tentara dipindahkan ke daerah Trans-Baikal, atau 5.500 kilometer jauhnya dari Samara. Juga, 200 tentara Rusia dipindahkan dari Orenburg sejauh 5.000 kilometer ke arah timur.

Ini adalah implementasi operasional dari doktrin militer terbaru Rusia mengenai teori Dukungan Material dan Dukungan Layanan Tempur (MTO) sejak tahun 2010, tetapi baru diberlakukan dalam jumlah besar dan pada jarak yang jauh dalam operasi ini.

Selain itu, berbagai operasi gabungan antara China dan Federasi Rusia pada Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO) terutama operasi kontra-teroris, kontra-gerilya serta dalam hal apapun, ancaman asimetris dan non-konvensional, Vostok 2018 hanya berurusan dengan tindakan konvensional dan perang antar Negara.

Namun, mengapa Rusia saat ini berfokus pada sisi Timurnya?

Rusia selalu dan sering lemah di wilayah Timur.

Sejak perang Rusia-Jepang tahun 1904-1905 telah menempatkan seluruh Siberia dan Mongolia Timur keluar dari kerangka Rusia, sehingga mendorong Rusia ke Barat yang kurang menarik, ke arah yang sebagian besar penduduknya sudah mengendap.

Kepemimpinan Rusia saat ini tahu betul, bagaimana pada awal abad ke-20, dokumen rahasia Inggris menganggap Rusia sebagai wilayah yang tepat untuk pengujian dan eksperimen Sosialis. Untuk beberapa tingkatan, Sosialisme Bolshevik sendiri merupakan adaptasi yang sebagian besar tak menguntungkan bagi ekonomi dan sistem ekonomi Barat dan Amerika Serikat.

Ketika Uni Soviet menghabiskan semua yang mungkin dalam paritas strategis Perang Dingin, Mao Zedong yakin dia harus melakukan dengan “musuh-musuh Utara,” yaitu Rusia, mempertahankan bahwa Perang Dingin adalah “macan kertas”. Namun begitu, sekarang keseimbangan global telah berubah, dan akan ada seratus Perang Dingin, seratus “perdamaian” yang berbeda.

Selama revolusi Bolshevik, baik Jepang, Inggris, Italia, Amerika Serikat, Kanada dan juga China telah menduduki seluruh Siberia dan oleh karenanya, mendorong Tentara Merah Trotsky ke perbatasan Barat, sehingga menempatkan dalam kesulitan strategis yang cukup serius. Tentara Merah sangat mungkin mendapatkan kejutan dari belakang oleh negara-negara Eropa.

Fakta bahwa Bolshevik Rusia mengalahkan China pada tahun 1929 adalah pada awal kedatangan Jepang ke Manchuria, yang menjadi Manchu-kuo, poros pertama dalam penetrasi Jepang ke Asia Tengah.

Manchukuo lama adalah sebuah poros yang mampu sepenuhnya mendestabilisasikan pengaturan China, serta menghentikan ekspansi ekonomi dan politik Rusia ke Siberia dan Mongolia, dan saat ini masih mampu melakukannya.

Faktanya, banyak pemimpin China memandang Republik Taiwan sebagai “kekaisaran Jepang” yang baru.

Oleh karena itu, dalam tahapan ketegangan yang kuat dengan NATO dan akhir yang substansial dari keseimbangan pasca-Perang Dingin antara Amerika Serikat dan Rusia, yang terakhir pada awalnya mengamankan area Timur, sehingga untuk menghindari semacam “langkah ksatria” Barat yang dapat menyebabkan bagi regionalisasi Federasi Rusia dan menjadi impian AS sejak jatuhnya Uni Soviet.

Di sisi lain, China perlu mengendalikan ruang terestrial pusatnya dengan baik, dengan maksud untuk mengamankan Inisiatif Sabuk dan Jalan termasuk menghindari banyak manuver yang melingkupi bahwa AS sejauh ini telah mencoba antara India, Pakistan, dan Iran sendiri, yang Amerika Serikat cenderung sering naif untuk mengguncangnya dari dalam.

Juga patut diingat tentang masalah bahan mentah di Siberia, misalnya, pipa sepanjang 2.750 km yang membawa minyak Rusia-Siberia ke China sudah mulai beroperasi, itu tanda nyata otonomi Rusia dari penjualan minyak dan gas ke Barat.

Menurut perkiraan Rusia, Siberia memiliki 80% cadangan minyak Rusia.

Selain itu, meskipun China mengimpor banyak mineral dari Brasil atau Afrika, tetapi Siberia kaya akan emas, besi, mangan, tembaga, pirit, aluminium, batu mulia dan juga merkuri.

Oleh karena itu, mempertahankan poros Asia, Rusia dan China sendiri tentunya berarti mengamankan pengembangan otonomi masa depan daratan.

Pada rencana operasional, Rusia membutuhkan latihan Vostok 2018 untuk memeriksa persiapan teknologi pasukannya, serta untuk menguji kontrol komando antar-matra yang disebut C2 dan untuk memastikan serta memverifikasi koordinasi kuat antara Angkatan Darat , Angkatan Laut dan Angkatan Udara Rusia.

  2 Responses to “Latihan Vostok 2018 dan Signifikansi Strategis”

  1.  

    yes Pertamax nyey

  2.  

    Semenjak china pulang dr vostok? China sangat brsemangat menggantikan posisi amerika & sekutu di afghanistan yg blm juga beres
    😆 😆

 Leave a Reply