Aug 302014
 

Dua tank Leopard 2A4 dipajang di Monas, berikut beberapa penampakannya….

DSC_0102

DSC_0166

DSC_0176

DSC_0164

DSC_0142

DSC_0141

DSC_0139

DSC_0137

DSC_0158

DSC_0132

Sumber : JKGR

 Posted by on August 30, 2014

  158 Responses to “Leopard di Monas (Photo)”

  1. 1

  2. 2

    • waw ente sodaranya si kopret yach kok namanya ada pret2-nya, tlong dong dipanggil tuh si kopret bilangin ma dia aspal lapangan se-monas pada hancur sampe jadi papinblock gara2 leo nangkring disitu dan kalo perlu suruh mindahin sekalian, jangan2 kalo seminggu lagi masih nangkring disitu bisa2 tuh papinblock malah berubah jadi pasir

  3. itu apakah bendera jerman dispakbornya?

  4. Mantap !

  5. Conblok aja gak pecah..berarti..tehnologi jerman mantab..berarti gak salah tuh TNI beli…heee…

    • Kalo menurut saya sih tetep salah bung edo,salah nya kenapa gak dari dulu beli si leo….!!!!salam kenal bung edo…

      • Awalnya TNI berniat beli Leo sma Belanda,karena ditolak beralih ke Jerman.Di Jerman mungkin pertimbangan mereka karena pertumbuhan ekonomi dan jaminan HAM ,makanya kanselir menyetuji penjualan ke INA.

  6. Mantab

  7. wes tambah maneh ae,

    mantak Leo-nya

  8. nice camouflage..pakem baru ya di yonkav..keren..!

  9. keren……. lanjut kan

  10. nunggu komenya pk jk ma jokowi aj aku

  11. Dengan spek yang sama dengan jerman artinya tim negoisator TNI telah mampu mempersembahkan alutsista terbaik yang setara dengan pembuatnya. Dan memang harus begitu. Kita harus memberikan yang terbaik buat hulubalang kita demi keselamatan dan meningkatkan kepercayaan diri mereka.salut!!

  12. apakah tank ini dilengkapi flare atau chaft untuk mengecoh rudal yang datang….
    atau hanya bom asap saja

  13. Mana nih mazhab amblesiah…. tu leopard da di monas

  14. bung diego nh udah tanggal 30,ditunggu laporan si macan nyampe di tanjung priuk

  15. leo..leo..leo..

  16. Wah leo neh …
    Semoga diskusinya tetep ‘adem’ …
    Peace …

  17. Mantab..Saya sebagai Rakyat KeciL ikut BANGGA..jayalah TNI.

  18. Wah bantalan karetnya mulai ancur dan aus, mesti dapat tot bantalan karetnya supaya tdk merusak aspal dan jalan :mrgreen:

    • Santai aja bung, kita sudah bisa produksi sendiri kok.. teman saya anak pensiunan jenderal AD mengatakan ayahnya salah satu pemasoknya.. dan nanti juga untuk medium tank kita yg dibuat pindad,

  19. ondel2 aja pingin narsis sama leo berarti mereka bangga juga..he..

  20. Gahar Abis….!! Kapan Ada Di jalan Slamet Riyadi Solo..Ngarep.com…Koreksi dikit seharusnya panitia juga menampilkan MBT Dari tetangga (Replika Gambar)Biar ada perbandingan,Dan masyarakat awam biar tahu Fungsi Dari MBT Kita..Biar Gak Asal jeplakkkk..!!

    • Iya bung ibls.. aku yo wong solo.. gimana kalau kalau mas leo kita sandingkan dengan sepur kluthuk jaladara saja di jl slamet riyadi..pasti keren..he he

  21. Sayangnya tadi saya lihat ada 1 Tank yg kropos, tadi mau nanya kenapa kropos tapi gak ada anggota yg awaki…

  22. Bung jalo tadi leopard baru saja tiba di tanjung priok kok gak update bung..

  23. ayo leo,mana auman mu….

  24. Gila keren habis. Mantap

  25. sipppp kerennnnnnnn

  26. Halaaah…kaga moncer ni barang, jelek banget, kuno….

    • Ni jagoannya tank di seluruh dunia, serba elektronik, kal. 125mm…bakal jebol tuh barang yg di atas….

      • tank apaan tu…… dihantam pake roket aja udah klepar klepar..hahhahahaha

      • Bro…jgn ngambing hitamin malay lah…sdh cukup mereka malu dengan tank dogolnya tak usah di si dir lg dengan bilang tanknya jago…

        Cal 125 warisan T72 rusia? Iya sih gede lebih dari leopard…tp pelurunya mandul karena inti tungsten nya di buat dari 2 blok terpisah yg mudah patah saat mengenai target keras sedangkan peluru leo menggunakan tungsten monoblok utuh yg lebih kuat saat menembus target…

        Beratny yg “hanya” 48 Ton dgn meriam lebih besar dr leo menandakan proteksinya lemah karena lapisan bajanya tipis…penambahan lapisan ERA buat mendongkrak protwksi merupakan solusi lumayan tp mesinnya yg dr sononya sdh lemah makin kedodoran (sesuai triumvirat desain tank:daya gempur,proteksi dan kecepatan yg saling bertolak belakang)

        Satu lagi…ini buatan polandia yach? Buktinya polandia malah beli 2A4 bekas jerman juga dan diberikan ke brigade lapis baja terbaik polandia sedangkan twardy malah di geser ke brigade biasa…jd sdh jelas kan mana yg lebih baik?

      • tank koq pake taplak meja di depan?

  27. undang bpk jokowi biar lebih dalam pengetahuam ttg alutsista.katanya jalan hancur kalau leopar lewat…..tuuuuuuuuuuuu buktinya…..nyantai adem ayam sileo bobok. hehehehehe

  28. Berita gini kalo bisa gak usah dicampur politik, salam kenal buat para sesepuh mohon maaf bila kata kata saya kesannya menggurui tapi lebih elok rasanya bila diskusinya dijauhkan dari pilpres yang udah lewat walau bagaimanapun yang terpilih sekarang adalah pilihan sebagian besar rakyat Indonesia. Jangan sampai rakyat sipil jadi kurang respek sama tni hanya karena peristiwa politik. Saya tahu dan menyadari bahwa warjag disini mayoritas adalah anggota TNI atau fan boy militer tapi mohon supaya tidak membuat opini yang merendahkan presiden dan wakil presiden terpilih ini sama saja membuat gap antara rakyat sipil dan tni, seakan akan tni warga negara kelas satu sedangkan rakyat sipil kelas dua dan hanya jebolan tni yang layak jadi presiden. Saya jadi khawatir bila presidennya sipil tni merasa gengsi, moga moga Indonesia dijauhkan dari konflik politik yang berbahaya jangan sampai bangsa Indonesia seperti Thailand. Semoga kedatangan leopard ini benar benar untuk keamanan nasional Indonesia bukan jadi komoditas politik. Maaf ini hanya uneg uneg buruh pabrik yang cuma pengen Indonesia bersatu walaupun seharian saya dijajah investor asing penguasa Perekonomian Indonesia. Ayolah bersatu para elit negeri ini jangan kecewakan kami yang sehari-hari sudah hidup susah. Kami sudah cukup senang bila negara ini kuat walaupun susah untuk berdaulat secara penuh karena sudah terlalu lama negeri ini digadaikan oleh penguasa yang haus akan harta dan kekuasaan.

    • Serius amat om. Malem minggu ni. Nikmatin aja.

      Militer n politik saling berkaitan om

      Kl ga ada politik ga akan ada militer om. Krn ga ada perang.

      Follow twitternya Jomblo. Biar rilex sedikit.

    • Bung Sakera, saya tidak berpikir di negara ini ada warga kelas 1 atau kelas 2. Kalau ada yang menyukai sang mantan jenderal saya yakin bukan karena anggapan tentang kelas warga negara. Kalaupun ada, saya kira juga tak banyak. Jadi sebaiknya kita hilangkan perasaan itu. Itu akan lebih baik. Kalau bung Sakera punya perasaan semacam itu, mohon disampaikan dengan lebih cermat.

    • Jangan dikira warjager kebanyakan hanya tentara bung.. saya seorang medis, bahkan sahabat saya seorang ustadz juga pecinta setia jakarta greater.. ini hanya masalah nasionalisme karena kecintaan kita pada tanah air.. saya kira disini bisa berdiskusi yg sehat. Mau pemimpin negeri ini siapapun akan saya dukung selama berjalan di track yg lurus. Smoga Tuhan menganugerahi kita umur yg panjang agar bisa melihat kejayaan negeri kita yg mulai tumbuh..

    • Bung Tom, menurut saya, kita memang tak bisa menyamaratakan semua tempat di Indonesia. Tapi juga tak berarti analisis sekilas kemudian bisa menyimpulkan begitu saja. Logikanya begini saja, jangankan di tempat yang Bung Tom ceritakan, di Jakarta saja kalau si Leo mondar mandir seharian kayak bus antar kota di ruas jalan tertentu, ya bisa jadi akan mempercepat kerusakan jalan itu. Tapi si Leo lewat jalan raya dalam setahun bisa dihitung dengan jari. Jadi kalau lewat jalan di Sumatera seperti yang Bung Tom ceritakan, saya yakin tak kemudian jalan langsung jadi rusak. Atau kalau dibalik, katakanlah ada jalan yang secara teknis mampu dilewati bis, akhirnya juga akan rusak karena ia dilewati saban hari plus ada hujan, air tergenang, dll. Saya tahu betul jalan di sekitar markas Leo di Pasuruan. Tanpa dilewati Leo, jalan itu secara rutin juga harus dilapis ulang. Tapi ketika Leo lewat pakai truk, nggak lantas jalan jadi rusak. Jadi bukan sebatas hitungan statik.

      • saya setuju mas Ghi..tapi itu kan rekan2 di atas kan ngomong pakai ukuran PB di Monas atw aspal di Jakarta..itu yang saya sanggah…

      • saya mau tanya nie mas Ghi..kalau itu Leo lewat jembatan gmana ya?.{.tau kan kualitas jembatan kita? apalagi yg di luar P.Jawa }..secara begitu lewat. kan tuh jembatan menahan total tuh berat leo.. Ada yg bilang kalo perang tank gk lewat jmbtan tp nyebrang sungai lewat jembatan darurat yg dibuat Zeni..yang saya bingung di daerah . itu banyak sungai yg di bawah tebing yg tinggi mas..ada jembatan yang panjang dan sungainya jauuuhhh banget di bawahnya..kalau buat jembatan darurat dulu { itu pun kalau bisa } berapa lama selesainya?..keburu nyampe musuh kita mas..saya mohon pencerahannya mas Ghi…

        • Maaf sy coba jawab bung tom…

          Kalau gak salah kita beli leopard plus kendaraan pendukung sebanyak 10 unit dimana salah satunya adl.AVLB (armoured Vehicle Launched Bridge) yaitu kendaraan lapis baja pengangkut jembatan yg memiliki rentang jembatan hingga 20 m Untuk varian biber (pake sasis leo 1) atau rentang jembatan hingga 26 m untuk varian panzerscnellbrucke (pake sasis leo 2).blm jelas TNI boyong yg mana….

          Kalo kepepet leo bs nyebrang pake snorkel khusus dgn syarat ketinggian maksimum air dr dasar 4 m…

        • leopard juga bakal bersarang bung di sumatera, garasinya udah lama disiapkan

        • Selain bung wher jelaskan, poin saya sederhana, selama ini kan sering diskusi pakai “perkiraan”. Misalnya tentang jembatan yang panjang, anda bilang “tahu kan kualitas jembatan kita”. Ok, memang adakalanya kita lihat jembatan yang rusak karena tergerus air atau sebab lain. Tapi dalam konteks Leo ini kan serba terukur. Ketika bicara penerapan maka segala sesuatunya dengan perhitungan nyata di lapangan. TNI tentu bukan tak memikirkan itu. Bahkan di lapangan kemudian bisa menjadi sangat teknis, dan itu saya yakin TNI sudah menguasai betul. Jadi bukan lagi berdasarkan anggapan-anggapan. Misalnya Leo ditempatkan di Pasuruan tentu sudah didasarkan perhitungan teknis yang detil, misalnya semua jembatan yang dilewati sudah didata dan disurvei juga dihitung kesiapannya dilewati. Termasuk ketika melewati Pantura. Demikian pula Leo yang di sekitar Jakarta. Tak menutup kemungkinan TNI sudah mendata dan mensurvei jalan dan jembatan lintas Sumatera.
          Makanya saya katakan kita memang tidak menyamaratakan. Mungkin Bung Tom punya data-data teknis tentang jembatan-jembatan di jalan lintas Sumatera. Sangat menarik kalau ada, bisa menjadi bahan diskusi teman-teman semua. Saya bukan ahli teknik. Saya menggunakan logika dan kemudian fakta di lapangan. Jadi maaf kalau saya tidak bisa membuat perhitungan teknis.
          Dan menurut saya yang menjadi penting bagi kita semua bahwa keberadaan Leo dan alutsista berat lain seharusnya menjadi pendorong agar infrastruktur kita di manapun dituntut makin tinggi kualitasnya, sehingga makin luas lagi wilayah penempatan atau pengerahan alutsista yang kita miliki.

        • nah..itu maksud saya mas Ghi…jangan Leo nya yg di korbanin..tapi infrastrukturnya yg di beresin..Jalan Lintas Sumatra ada 3 mas..Jalur timur, barat, dan tengah..kalau melintas dari lampung sampai aceh itu jembatannya ratusan..yg bagus fisiknya hanya yg dekat2 kota saja..yg lain jika di lewati truk 40 ton saja sudah bergetar..terutama di lintas barat yg sering gempa .sehingga konstruksi jembatan sering bergesr atw rusak..dan jembatan seperti itu sy kira tidak di sumatra saja di kalimantan atw pulau lain jg infrastrukturnya pasti hampir sama ataw lebih parah..infrastruktur yg bagus hanya di P.Jawa Bali { di luar jembatan Comal ya}..sya ada saudara di YonKav Kodam 1/BB..soal jembatan itu saya pernah jg tanyakan..dia cuma nyengir saja..trus ngomong ” tidak usah ngomong teknis pakai saja logika kau..teknis jg harus pakai logika”..kalau jembatan tidak kuat ya lewat sungai..tp kalau sungainya di bawah tebing curam/jurang itu tank turun kesungainya lewat mana?..jalan putarnya bisa puluhan km,sementara musuh tambah dekat ..,jalan keluarnya ya jembatannya harus di perkokoh dari sekarang kan?..

        • oh meen… masalah klasik ini lagi … ini lagi…

    • saya gk nyamain pk SBY dan pk Jokowi..maksud saya cara kita merendahkan Presiden Kita om handal..dulu kan pk SBY pas baru naik di ejek2 trus..Jendral kantoranlah..Jendral gk pernah peranglah..gak akan bertahan 5 tahunlah..eh..ternyata…..10 th..di puji2 lg..Mana dulu yang menghina Beliau…sekarang hal ini terulang lagi sama pk Jokowi..makanya saya bilang kita hrs belajar dari sejarah..masa tiap ganti Presiden mau begitu?..kasih kesempatan dululah. kan belum kerja..btw .koq linknya soal Jokowi aja om?..Link yg Gugatan Prabowo di tolak PTTUN atw rencana partai Pendukung Koalisi Merah Putih membuat Pansus DPR soal KPU gk ada ya?…

    • waduh…
      xixixixi,,,,

    • santai aja…SBY dan Jokowi jg manusia…SBY punya kelebihan..Jokowi jg punya….sama2 jg punya kekurangan….gw timses SBY 2004.. dan Timses Jokowi 2014…he7x…

  29. yg jelas jalanya gak rusak, lanjutken

    • Pembelian leopard sudah tepat sesuai keinginan user dan kondisi keungan dan kemampuan industri alutsista dalam negri
      Kalau orang teknik, ga usah ditanya bung, titik berat sudah dibagi merata melalui roda rantai dan beban tersebut disalurkan kesetiap titik yang dipikul oleh rantai leopard apalagi disitu ada penggunaan bantalan karet tentunya ini sudah menjadi bukti nyata tanpa perlu diperdebatkan 😀

      Bpk Jokowi mungkin keliru, karena tidak mendapatkan info spesifik yang jelas tentang leopard ini

  30. Terima Kasih gambarnya Bung Jalo, Bung Jin Qorin

  31. Ngeri campur kagum banget kalo liat rencana strategisnya Malaysia dalam soal pertahanan darat…

    http://defense-studies.blogspot.com/2013/03/lebih-dekat-dengan-prototipe-av8.html

    • 😀 apanya yg ngeri koh? Beginian sih bikin geli NLAW kita aja…stryker yg buatan ASU aja melintir di Afghan dan irak kena IED (bom rakitan dr peluru mortir atau howitzer) apalagi nih gerobak kebal yg cm punya lapisan baja 10 mm?

      Jokowi jg ente…

      • Karena saya nggak pernah pegang kendaraan lapis baja, pas pegang bodi anoa yang tebalnya 10 mm saya sudah kagum. Waduh, buka pintunya kan agak miring naik, beratnya minta ampun. Maklum bodi saya ringan .. :). Makanya saya pikir, saya katrok, yang segitu sudah heran .. hehe

        • He he…armoured vehicle alias panser memang didesain ringan lapisan bajanya mas agar lincah larinya karena fungsinya memang scouting….cm tahan cal 7,62 mm….
          Kalau di hajar 12,7 mm keatas sih tembus…makanya senjata anti tankstandar TNI seperti RPG,Armbrust,cr dsb sdh cukup buat lawan panser…kalau Tank lain soal…maaf mas kalo sy sok tahu,kalau salah mohon sy dikoreksi…

          • Itulah Bung Wehr yang bikin saya kagum ternyata militer itu luar biasa. Baja setebal itu saja termasuk “biasa”. Lha namanya orang sipil, paliny banter tahunya bodi excavator atau mesin penggilas jalan .. heheh .. trims ..

          • Orang sipil maksudnya bukan tentara

    • Pergi malon… Saalah tempat

    • malon, ngapain loe dimari ???

  32. Kik kik. . . Kok masih ada yg komen pakek bawa2 nama presiden terpilih ama mantan jendral.bekas kader nya ya mas.atau waktu pilppes kemarin kalah taruan ya.kik kik.malu2in

  33. Abis liat2 si leo nih..jalananye pade tebelah semua,pas ane tanya ga taunye conblock.he.he.he..!!! Iseng mumpung deket rumah jalan kaki juga sampe…

    ….NKRI HARGA MATI…

  34. Pertanyaan saya, kok power mesinnya tertulis 600 hp? Yang saya tau selama ini leopard 2 mesinnya 1500 hp? Tolong yang di yonkav kasi konfirmasi

  35. wooo..leo ,,cakepp

    apakah org kelihatan sehat dari luar apa bisa dipastikan sehat??
    klu aku mukul org agar gak berbekas aku pake buku atw karter atw bantalan dijamin diluar gak lecet tapi didalam remuk..eheh
    klu kita mau menacapkan paku di permungkaan lunak atw di atas cat yg baru kita pake alas agar gak kegores.
    klu kita mau menancapkan paku pake palu di tambal kartet dipermukaan paku ,,niscaya paku terbenam tanpa merusak kepala atw permukaan paku.
    jika ada beban 100 menggimpit didadakita apakah tubuh didada kita lecet,,gak kan ??tapi sesak nafas ia..hehehe

    lapisan beton dan aspal yg tebal emg kelihatan baik2 saja ,,tapi kalau lapisan bawah remuh ,,dan klu beban diata melebih ketahahan beban g ditanggung di bawah retak di permukaan bawah akan makin melebar..dan apabila hujan turun dan di genangi air…maka terjadi penurunan tanah dan terliat kondisi permukaan masih bagus karna ketebalan beton itu tapi pada bagian bawah tanah udah bolong atw gembur….tinggal nunggu amblass…hehehe

    salam satu bendera,,,dari agen 1000 sunlight

  36. Boleh pinjem nggak ya utk jalan jalan

  37. mau tanya? boleh kan?
    ini kan leopard 2a4. nah kalo yang leopard revolution kira2 kpan yeh datangnya? ato jgn2 seratusan leopard entu 2a4 semua? dijawab yah abang2 suhu!!!! hehehe

  38. hduuh.. ga bisa tdur nungguin leo yg 52 ko blm nongol yaa. hehe

  39. Maaf, nambah pertanyaan keingintahuan:
    – Di foto terakhir itu ada sederet tabung2 kecil seperti tabung2 mortir di dinding luar turet, itu tabung apa ya? Fungsinya apa ya?

    Terima kasih. Selamat berhari Minggu semuanya. Salam.

  40. Mantap bung

  41. waaasit ? huahahaha…

    ibarat team sepakbola, SBY dan jokowi sama2 pemain bung…

  42. Bung Diego, ada fotonya leopard ini yang tampak dr depan sm belakang tank ndak? demen nih sama kamuflasenya hehehe 🙂

  43. Borong Habiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiis si Leo nya biar lebih serem ditaruh dekat perbatasan Kalbar ama Kaltim … he he

  44. Di negeri uncle hitler sono ni leopard udah buat mainan bundeswerh yg baru pendidikan,,,tank ini sdh gak di sonoo,,kunooo,,,,yg terbaru 2a7 sama pengganti marder adlah puma..

 Leave a Reply