Oct 152015
 

MH17

Hasil investigasi dari Badan Keselamatan Penerbangan Belanda menemukan beberapa kunci yang terkait insiden jatuhnya pesawat Malaysia Airlines dengan jenis penerbangan MH17. Pada 13 Oktober 2015, Badan Keselamatan Penerbangan Belanda mengumumkan hasil penyelidikan mereka.

Pesawat MH17 menewas 298 orang itu jatuh pada Juli 2014. Kebanyakan korban dari tewas di pesawat ini adalah warga Belanda, sebanyak 196 orang. Dan di bawah ini akan dijabarkan apa saja yang ditemukan dari penyelidikan Badan Keselamatan Penerbangan Belanda, dilansir dari BBC, Kamis (15/10/2015) ;

1. Pesawat MH17 ditembak jatuh oleh hulu ledak misil. Pesawat tersebut ditembak jatuh hulu ledak yang meledak tepat diluar dan atas dari posisi kiri kokpit, menyebabkan kerusakan bagian depan pesawat.

2. Indikasi penggunaan misil dengan sistem BUK. Hulu ledak yang menghantam pesawat MH17, memiliki jenis misil yang dibuat oleh Rusia dengan sistem BUK (Pelontar misil dari darat menuju udara). Kesimpulan ini diambil dari pola kerusakan yang ditemukan dalam puing-puing MH17, selain itu misil yang meledak tersebut memiliki model 9N314M sesuai dengan misil yang dimiliki sistem BUK.

3. Penumpang tidak menyadari serangan tersebut. Ledakan tersebut hanya terasa di kokpit, dari hasil penyelidikan ditemukan indikasi bahwa penumpang tidak menyadari ledakan dari misil, sehingga mereka tidak siap ketika insiden tersebut sudah terjadi.

4. Belum ditemukannya area yang spesifik dari pelontar misil. Dari hasil penyidakan masih belum ditemukan spesifik lokasi dari pelontar misil yang menembakan hulu ledak tersebut. Kalkulasi sementara sumber tembakan misil tersebut,berasal dari area seluas 320 kilometer persegi di timur Ukraina.

5. Kurangnya penilaian terhadap risiko. Maksudnya adalah tidak adanya persiapan dari Ukraina atau Malaysia, terhadap risiko kecelakaan di wilayah udara tersebut. Karena secara umum sudah diketahui bahwa wilayah tersebut sedang dalam konflik. Ukraina seharusnya menutup wilayah udara tersebut terhadap penerbangan jenis komersial. Sedangkan Malaysia dan Organisasi Penerbangan Sipil Internasional, tidak memikirkan resiko untuk terbang di wilayah udara yang sedang mengalami konflik.

  40 Responses to “Lima Fakta Menarik soal MH17”

  1. trus yg MH satu lg gimana nasibnya?

  2. 1

  3. Masih teka-teki

  4. Memang kualitas penerbangan malonte sangaþ memprihatinkan, masa pesawat segitu besar dan canggih tidak mempunyai radar yg bs mendeteksi rudal yg datang,,

    • Ane ga bela Malaysia tapi lu kalo ngomong logis dikit kenapa bos? Lu pikir radar pesawat komersil sama kek pesawat tempur? Lu pikir kalopun ke detect bisa ngeles pake manuver? Lu ikut kejar paket A dulu baru komen disini

    • Hehehehhehehehhehe…salam sehat bung Keripik Dan Penjelajah.. Ya karo sedulur warjag gak usah sampe mencela lah bung.. Saya kira bung SpE juga sdh mengerti..Cukup informasikan saja bahwa pesawat komersial tdk spt pespur yg memang diperuntukkan utk bertempur..kecuali pesawat kepresidenan biasanya sedikit lebih lengkap termasuk peluru pengecoh rudal.. Mungkin bisa ditambahkan..?So kita ga perlu memaki dan mencaci bukan..? Salam sehat selalu warjag…

    • @bung SPE

      tetep semangat !!…… heeeeee…

      sama malon ga perlu logis…. toh malon ga bakalan paham !!… wkwkwkwkwk…

  5. MH yang 1nya lagi masih blom mnemukan tikus hitam….heheheh

  6. nunggu komenya om putin aja dech

  7. Malon jangan menuding pihak2 asing, sebab salah sendiri, Pilot malon tidak bisa konsen, ………. , karena kelaparan, belum makan pisang, ………. kah kah kah !!!

  8. Sedangkan malasia dan opsi tidak memikirkan resiko untuk terbang di wilayah udara yang sedang mengalami konflik..emang malasia bisa mikir???

  9. INDONESIA : Kementerian Hukum dan HAM
    MALesya : Kementerian Tuduh Menuduh

    INDONESIA : Angkatan Darat
    MALesya : Laskar Hentak-Hentak Bumi (gak capek ya nyet ?)

    INDONESIA : Angkatan Laut
    MALINGSIA : Angkatan Basah Kuyup (dingin gak tuh ?)

    INDONESIA : Angkatan Udara
    MALingsia : Laskar Angin-Angin (apa gunanya nih pasukan)

    INDONESIA : Pasukan bubar jalan !!!
    MALingsia : Pasukan cerai berai !!!

    INDONESIA : Merayap
    MALINGSIA : Bersetubuh dengan bumi (ati-ati entar “AnU” nya kena bakteri)

    INDONESIA : Purnawirawan militer
    MALingsia : Pasukan tak berguna (adduh kasian :()

    INDONESIA:rumah sakit bersalin
    MALAYSIA: hospital korban lelaki (gkgk,, biadab lelaki MALon mah ya)

    INDONESIA : menteri kehutanan
    MALon:menteri semak belukar

    INDONESIA : telepon selular
    MALon: talipon bimbit

    INDONESIA: toilet
    MALon:bilik bermenung (disamakan dg rumah Ibadah)

    INDONESIA : belok kiri, belok kanan
    MALon : pusing kiri, pusing kanan (pantesan gak merdeka-merdeka, toh di perjalanan ajah udah PUSING)

    INDONESIA : buldozer
    MALINGSIA : setrika bumi (wadduh.. Dr mana Listriknya ya ?)

    INDONESIA : penghapus
    MALINGSIA : pemadam (hello,, ini bukan kebakaran Api)

    Bahasa Indonesia : Departemen Pertanian
    MALon : Departemen Cucuk Tanam

    INDONESIA: gratis ngobrol 30menit
    MALINGSIA: percuma berbual 30minit (mubazir kan ?)

    INDONESIA : Biji Pelir
    MALAYSIA : Buah manggut2 geleng2

    INDONESIA :Nyepong
    MALAYSIA : Teguk kelamin (kalau di teguk habis dong ??)

    INDONESIA: Satpam
    MALAYSIA: Penunggu Maling (kenapa di tungguin, seperti teman aja, pantesan tukang maling)

    INDONESIA : Mil/per-jam (MPH)
    MALAYSIA : Batu-sejam (Bsj) (Masih di Zaman Batu)

    INDONESIA: Di aduk hingga merata
    MALAYSIA : kacaukan tuk datar

    INDONESIA : 7 putaran
    MALAYSIA : 7 pusingan (jauh amat)

    INDONESIA : Imut-imut
    MALAYSIA : Comel benar (bagaimana merayunya ya ?)

    INDONESIA : pejabat negara
    Bahasa Malaysia : kaki tangan negara

    INDONESIA :bertengkar
    MALAYSIA:bertumbuk (hancur deh badannya)

    INDONESIA: joystick
    MALAYSIA: batang senang (@??#??)

    INDONESIA : Tidur siang
    MALAYSIA: Petang telentang (kalau udah telentang mending di “AnU”)

    INDONESIA : ONANI
    MALAYSIA : Tarik – Dorong Kelamin (melar deh tuh kelamin)

    INDONESIA: cuci mobil
    MALAYSIA: cuci kereta (cuci kereta ?? Apa enggak capek ?)

    INDONESIA : Tahun Lalu
    MALINGSIA : Tahun Lepas (emangnya tahun bisa lepas ??)

    INDONESIA : Pengacara
    MALAYSIA : Penguam (B. Indo: Pembohong xixi..)

    INDONESIA : kulkas
    MALAYSIA : peti sejuk (peti mayat saja sekalian)

    INDONESIA : sabuk pengaman di pesawat
    MALAYSIA :tali keledar (ketahuan deh org kampunya)

    INDONESIA : keliling kota
    MALAYSIA : pusing pusing ke bandar

    INDONESIA: aqua= air mineral
    MALAYSIA: aqua= perek (beneran gak ya)

    INDONESIA : Tank
    MALAYSIA : Kereta kebal

    INDONESIA : Jalan-jalan
    MALAYSIA : Makan angin (kaya balon ajah)

    INDONESIA : Helm
    MALAYSIA : Topi Keledar

    INDONESIA : Kedatangan
    MALAYSIA : ketibaan

    INDONESIA : bersenang-senang
    MALAYSIA : berseronok (ketahuan hANnSIp mati deh loh)

    INDONESIA : Penjudi
    MALAYSIA : Kaki Judi (jauh amat ya ?)

    INDONESIA : dokter ahli jiwa
    malaysia : DoKter gila (pantesan org Malingsial dongo2 semua ya, dokternya aja GILA.)

    Bahasa Indonesia: narkoba
    vs
    bahasa malaysia : dadah (kaya perpisahan aza)

  10. sudah tahu wilayah udara konflik kog masih ambil jalur tsb

  11. baru pada kasus ini orang Maley berani, malah super nekat, hingga jatuh banyak korban

  12. Hehehhehehehe… Mohon Ijin mengucapkan Turut berduka utk para penumpang yg menjadi korban MH17.. Kasian mereka berada di tempat dan waktu yg salah.. Suatu pelajran yg berharga juga bisa kita ambil dari MH370… Pesawat jet berbadan besar bisa hilang begitu saja tanpa jejak…?pencarian awal yg hingar bingar dan tanpa arah menunjukan kualitas manajemen negara dalam menangani bencana sgt rendah..kegagapan dan kepanikan sgt terlihat dari statement pejabat dan petinggi negeri tsb yg saling bertentangan dan tumpang tindih..dan yg plg lucu adalah titik kordinat pencarian yg berubah ditengah2 pencarian..? Why..?apakah ini konspirasi..? Mari membahasnya….xixiixixixixiixi…

  13. nekan rusky koq pake cara begituan su asuuu, diserang balik baru nyahoo, british baru dilontarin statemen tentang “smurf” aja lngsung hyper aktif disuriah, n baru2 ini ada pernyataan utk hancurkan pesawat rusky klo pas ketemu di suriah

  14. tlg deh sekali lg yg mengaku msh mencintai NKRI, yg msh mengaku sbg manusia cobalah empati, ini pesawat sipil, korban sipil, ada lansia, ada anak balita, yg saat berangkat melambaikan tangan kpd keluarga tersayangnya, yg pergi ada dengan tujuan silaturahmi, kerja, piknik….kemudian mereka tanpa tahu apa2 pesawat kena sambar rudal, bahkan ada yg mgkn sempat menyaksikan selama 1,5 menit saat pesawat mereka terbelah di udara (ada jasad memakai oksigen darurat) kemudian mereka jatuh bebas dan berakhir dgn tubuh yg hancur lebur….1,5 menit bung!!!!!andai waktu itu bs utk mengucapkan selamat tinggal utk org2 tersayangnya, sekali lg tlg gunakan nurani kita sebagai manusia….ini tragedi yg sgt menyedihkan. Klo Rusia yg selama ini kita banggakan saja mengelak, karena apa mengelak??karena semua yg mengaku manusia akan mengelak dgn perbuatan biadab itu walaupun tdk disengaja….pliss tlg, di artikel yg lain aja kita mengejek Malaysia

    • Setuju…. memang kalau sudah masalah malaysia banyak yg buta mata dan buta hati nurani. Padahal ada orang indonesianya juga di dalam pesawat itu.

    • Bener bung kenapa harus mentertawakan tragedi kemanusiaan apalagi ada saudara2 kt yg jadi korban…malaysia sedang sial dgn tragedi ini dan saya pikir mereka juga gak mau mengalaminya…

  15. Biasa kan malon suka nylonog2, kena deh di geBUK ama rudal..

  16. Berikan empati untuk korban meski pemerintah mereka (malaysia) sering berantem dg kita..

  17. Masih saat ini pemerintah belanda masih menganalisa tragedi MH70 itu ya bung, hingga sedikit demi sedikit terkuak penyebabnya.

  18. wkwkwkwkwkwk wkwkwkwkwkwk wkwkwkwkwkwk

  19. Dipingpong kesana sini malon plonga plongo kayak kebo… what can I do ceunah !!… wkwkwkwkwkwk…

  20. Putra Wapres AS Joe Biden, Hunter Bidan, ditunjuk sebagai anggota Dewan Direktur perusahaan migas terbesar Ukraina, Burisma Holdings.

    http://theglobal-review.com/content_detail.php?lang=id&id=15435&type=6#.ViByBPntmko

 Leave a Reply