Mar 232018
 

Kapal induk USS Ronald Reagen (CVN-76) © US Navy via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Ketika sekretaris angkatan bersenjata Amerika Serikat berkumpul di Capitol Hill untuk membicarakan tentang reformasi yang berhubungan pada akuisisi, penting untuk mengurutkan fakta berdasarkan fiksi.

Ada serangkaian mitos yang dianggap sebagai pertunjukan mitologis di Washington tentang pengembangan, pengujian dan produksi senjata mutakhir Amerika. Berikut adalah lima contohnya:

Mitos 1: Sistem Akuisisi Pertahanan Rusak

Amerika Serikat memiliki peralatan militer terbaik di dunia selama beberapa dekade dan kinerja superior dari sistem akuisisi pertahanannya membantu untuk mengalahkan Uni Soviet dan memungkinkan Amerika untuk menghadapi musuh dalam medan perang konvensional dengan keunggulan yang menentukan.

Sektor pertahanan dalam ekonomi AS memiliki neraca perdagangan positif yang kuat terutama karena senjata buatan AS lebih unggul daripada buatan para pesaing.

Mempertahankan posisi superioritas AS dalam teknologi militer dari waktu ke waktu mensyaratkan bahwa sistem akuisisi harus mengambil risiko dan kadang risiko tersebut mengakibatkan pembengkakan biaya, meundurnya jadwal dan bahkan program yang dibatalkan.

Ini bagaimanapun tidak menyiratkan bahwa sistem itu rusak. Membuat sistem senjata yang kompleks yang merupakan generasi yang lebih maju dari apapun yang ada tidak pernah merupakan usaha berisiko rendah. Risiko itu bisa dikelola dan dikurangi, tetapi tidak bisa dihilangkan.

Sistem akuisisi pertahanan jauh dari sempurna. Ada banyak sekali peluang untuk dapat meningkatkan efisiensi dan kadang-kadang program dramatis yang dikuasai atau gagal menarik perhatian yang signifikan, tapi untuk mengatakan sistem rusak tidak didukung oleh keseluruhan sejarah keberhasilannya.

Mitos 2: Birokrasi Yang Berlebihan Adalah Masalah Utama Akuisisi Pertahanan

Tentunya ada terlalu banyak birokrasi dalam sistem akuisisi pertahanan. Namun semua birokrasi bukanlah alasan bahwa beberapa program mengalami pembengkakan biaya, jadwal yang meleset dan terkadang pembatalan.

Permasalahan tersebut muncul karena ada kesalahan dalam substansi perencanaan dan atau pada pelaksanaan program. Birokrasi adalah biaya overhead yang dilapisi pada sistem. Kegagalan signifikan birokrasi adalah bahwa hal itu tidak selalu berhasil dalam tujuannya mencegah masalah besar.

Masalah F-35 yang dihadapi misalnya, berat berlebihan, penundaan pengembangan perangkat lunak dan banyak cacat desain yang memerlukan koreksi, semua tidak ada hubungannya dengan birokrasi namun semua itu berkaitan dengan perencanaan dan pelaksanaan program.

Kasus serupa adalah program kapal induk CVN-78 Ford, dimana pemasalahan dengan mengintegrasikan beberapa subsistem yang masih belum teruji tentu menyebabkan pembengkakan biaya secara besar-besaran.

Birokrasi yang terkait dengan keputusan pemberian kontrak dan program besar juga bukan merupakan penggerak jadwal utama, karena alasan sederhananya adalah bahwa proses-proses ini direncanakan untuk mengakomodasi jadwal yang dapat diprediksi dan lebih nyata terkait ketersediaan dana yang sesuai.

Proses-proses birokrasi pada umumnya dimulai sehingga bisa diselesaikan tepat waktu untuk mendukung acara-acara besar yang direncanakan misalnya tanggal pemberian kontrak, yang pada gilirannya dikendalikan oleh ketersediaan dana. Terus berulangnya Resolusi Berkelanjutan dan ancaman sita jaminan adalah masalah yang jauh lebih besar untuk pelaksanaan jadwal dan stabilitas program.

Mengurangi bengkaknya biaya yang terkait dengan birokrasi adalah tujuan yang layak, dan pekerjaan itu harus dilanjutkan, namun ada dua hal yang harus diingat. Pertama, bahwa sumber birokrasi sebagian besar adalah Kongres AS, yang setiap tahun bahkan meloloskan Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional yang selalu meningkatkan birokrasi dengan menambahkan persyaratan yang harus dilaksanakan

Kedua, penting pula untuk disadari bahwa birokrasi tidak sepenuhnya biaya yang tidak menambah nilai. Banyak mekanisme yang diterapkan untuk melaksanakan dan untuk meninjau perencanaan program, memantau kinerja dan untuk mendukung keputusan program juga memiliki nilai serta mengarah pada perencanaan dan pelaksanaan yang lebih baik.

Menghapus mekanisme tersebut bisa mengurangi overhead secara sedikit, tetapi tidak akan meningkatkan perencanaan atau pelaksanaan dan mungkin saja mengarah pada keputusan yang lebih buruk.

Mitos 3: Inovasi Terhambat Oleh Sistem Akuisisi

Kecepatan sebuah inovasi bergerak melalui sistem bisa dipercepat, tanpa kekurangan kreativitas atau ide-ide baru, atau akses ke teknologi mutakhir di perusahaan akuisisi pertahanan.

Upaya gabungan dari laboratorium Departemen Pertahanan, industri pertahanan, dan organisasi seperti Badan Proyek Penelitian Pertahanan Lanjutan semuanya di fokuskan untuk menciptakan opsi baru dan menarik bagi pasukan AS.

Penjangkauan teknologi komersial selalu dilakukan oleh teknolog pemerintah dan juga industri pertahanan. Tekanan kompetitif terus menerus untuk memotivasi perusahaan pertahanan dalam mengembangkan dan memperoleh teknologi terbaik yang tersedia.

Ada dua kendala mendasar yang menghambat transfer teknologi inovatif kepada para pasukan kita, seringkali dengan memasukkan ide-ide baru ke “lembah kematian” yang terkenal di antara teknologi yang ditunjukkan dan kemampuan untuk menerjunkan.

Hambatan tersebut terkait erat dengan kurangnya dana dan kurangnya persyaratan operasional formal. Tahap eksperimental awal pematangan teknologi dan juga prototipe eksperimental berharga murah serta tidak memerlukan komitmen anggaran jangka panjang yang besar atau persyaratan formal dari pimpinan operasional.

Pada pemerintahan sebelumnya, sejumlah besar proyek percobaan didanai. Akan tetapi memulai program utama yang akan mengarah pada kemampuan lapangan yang secara signifikan juga membutuhkan kesediaan untuk memprioritaskan sumber daya untuk tujuan itu dan keputusan oleh komunitas operasional militer mendukung “persyaratan” untuk kapabilitas baru.

Ini adalah kumpulan dimana pendiri ide baru, bukan akses Departemen terhadap suatu inovasi teknologi. Perusahaan akuisisi pertahanan tidak mengendalikan anggaran atau persyaratan operasional, itu tanggapan mereka.

Inovasi sejati, yang mencakup konsep operasional terbaru, harus melalui kepemimpinan yang kuat di luar komunitas akuisisi, dan yang terpenting lagi dengan mengorbankan prioritas anggaran militer tradisional lainnya yang lebih akrab dan lebih tradisional.

Mitos 4: Hukuman Atas Pembengkakan Biaya dan Jadwal Karet Akan Menghasilkan Kinerja Yang Lebih Baik

Asumsi dibalik mitos ini adalah bahwa baik manajemen industri maupun program dari pemerintah tidaklah cukup termotivasi untuk melakukannya dengan baik dan bahwa kelebihan biaya dan jadwal karet dapat dikurangi ataupun dihilangkan melalui insentif keuangan yang lebih kuat untuk industri dan tindakan disipliner yang lebih kuat untuk manajer program yang programnya mengalami masalah besar.

Sebenarnya, kebanyakan pengaturan kontrak memang memberikan motivasi finansial yang efektif. Misalnya, kontrak pembangunan yang mengarah pada produksi memberi rata-rata margin keuntungan sekitar 6 persen.

Kontrak produksi akan mampu menyediakan margin dua kali lipat dari harga tersebut. Menggandakan profitabilitas adalah motivator yang kuat bagi perusahaan komersial manapun.

Serupa dengan itu, ratusan manajer program pemerintah yang pernah saya kenal telah sangat termotivasi untuk menjaga program mereka dari masalah sepele atau juga dari pembatalan.

Adalah sebuah angan-angan untuk membayangkan bahwa kita akan bisa memperoleh hasil yang lebih baik jika kita memaksa perusahaan pertahanan untuk mengambil risiko kebangkrutan melalui mekanisme kontrak seperti harga tetap perusahaan atau jika kita mengancam manajer program dengan pemecatan.

Hasil yang lebih mungkin dari penggunaan “tongkat” motivasi yang lebih agresif adalah lebih sedikit perusahaan yang bersedia bekerja untuk Departemen Pertahanan yang menghadapkan mereka pada risiko finansial yang tak terbatas dan lebih sedikit orang berkualifikasi yang bersedia melayani sebagai manajer program pemerintah yang dapat dipecat secara sewenang-wenang untuk kinerja program yang buruk yang tidak dapat mereka kendalikan.

Mitos 5: Ada Beberapa Wujud Baru Dari “Sihir Akuisisi” Yang Secara Fundamental Akan Meningkatkan Hasil

Pencarian Holy Grail yang sulit dipahami ini telah mengambil banyak wujud, dengan nama seperti “manajemen kualitas total” atau “menciptakan kembali pemerintah” atau “transformasi” atau “kinerja sistem total” atau “sistem integrator memimpin”.

Beberapa inisiatif ini tentunya mengandung ide-ide yang bagus dan sebagian lain akan menyebabkan perbaikan marjinal. Sebagian besar memiliki sedikit efek atau sebenarnya cukup kontra-produktif.

Bentuk sihir akuisisi terbaru ini tampaknya merupakan sesuatu yang disebut sebagai “akuisisi cepat”, yang umumnya dipahami sebagai akuisisi yang efisien namun berisiko tinggi yang menerima produk dengan kualitas lebih rendah.

Akuisisi yang cepat memiliki tempatnya, terutama ketika urgensi operasional mendikte kebutuhan untuk menerima risiko, menerima limbah, dan mendapatkan kemampuan dasar yang tidak memiliki fitur yang diinginkan namun tidak mengutamakan penerapan ke lapangan secepat mungkin.

Ini adalah contoh kasus pada program kendaraan Mine Resistant Ambush Protected (MRAP) yang sangat sukses untuk melawan alat peledak rakitan. Namun, orang harus ingat bahwa kira-kira 30.000 kendaraan diproduksi dengan biaya puluhan miliar dolar, namun hanya beberapa ribu yang masih berada dalam persediaan Departemen sedang sisanya telah dihapus atau dibuang.

Bandingkan program tersebut dengan Joint Light Tactical Vehicle atau JLTV, yang butuh waktu lebih lama di lapangan, namun akan bisa melayani Departemen selama beberapa dekade. Tergesa memang sia-sia dan kecepatan bukanlah satu-satunya kebajikan.

Setelah puluhan tahun mencari bentuk baru sihir akuisisi, mungkin sudah tiba saatnya untuk menerima bahwa dasar-dasar membina profesionalisme dalam pemerintah dan industri, mengembangkan persyaratan melalui kerjasama operator dan pengakuisisi yang erat, insentif yang dibuat dengan baik.

Artikel ini pertama kali diangkat oleh Defense One, dan ditulis oleh Frank Kendall yang pernah menjabat sebagai Wakil Menteri Pertahanan AS untuk Akuisisi, Teknologi dan Logistik dari 2012 hingga 2017.

Berbagi

  21 Responses to “Lima Mitos Tentang Program Senjata Pentagon”

  1.  

    f35 is the best

  2.  

    Embohlah, pokoke AS merasa jumawa dgn teknologi militernya dan sekarang terhenyak dgn kemajuan negara2 pesaingnya didunia!he3

  3.  

    USA,NATO adalah jantung dan hati bung agato,,tidak berlebihan jika us menganggap produknya yg terbaik karna memang begitu keadaanya,,tapi jangan anggap remeh negara 2 benua turki atau rusia di bidang lain mereka mungkin lebih hebat.karna diatas langit masih ada lngit ada cewek cantik pasti ad yg lebih cantik

  4.  

    Tidak perlu menjunjung negara lain, yg perlu d jungjung tinggi hanya panca sila.d sni perlu berbicara fakta bukan opini,klo pendapat yg lo koar2kan jgn menyalahkan koaran orang lain.dr perang dunia 1 sampe k 2 terbukti amerika pemenang utama. Soal cara dan akal itu bukan urusan kita, namanya perang.

  5.  

    ini orang ngoceh apa sih? kebanyakan makan micin ya?

  6.  

    bung agato mana yah,..? masih cape kali….xixi

  7.  

    Mitosnya buta gempur negara orang biar ambitadullllll

 Leave a Reply