Nov 032018
 

Medium Tank karya anak bangsa di Pusat Pendidikan Infanteri (Pusdikif) TNI AD, Cipatat, Kabupaten Bandung Barat © PT Pindad (Persero)

JakartaGreater.com – Dalam Peringatan Aktivasi ke-12 dari Divisi Infanteri Mekanik (MID) Angkatan Darat Filipina tanggal 20 September 2018 lalu, Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengumumkan dalam pidatonya bahwa MID pasti akan mendapat manfaat dari 5 proyek modernisasi senilai Php 13 miliar di bawah fase Horizon 2 dari Program Modernisasi AFP yang telah direvisi (RAFPMP), seperti dilansir dari laman Max Defense.

MID adalah unit utama yang membutuhkan modernisasi besar-besaran, karena kurangnya aset dan kemampuan modern dibandingkan dengan unit infantri yang dapat ditangani lebih cepat karena pertimbangan biaya.

Sebagai unit yang bergantung kepada bahan/material, MID tertinggal di belakang karena anggaran modernisasi dari beberapa dekade yang lalu tidak cukup untuk memungkinkan untuk memperoleh dan mempertahankan aset lapis baja dan mekanik yang mahal, yang mengakibatkan armada MID tetap kurang mampu daripada armada sejenis yang berada di wilayah tersebut.

Fase Horizon 1 dan 2 RAFPMP benar-benar mengatasi kekurangan MID, dengan rencana peningkatan sederhana yang akan memungkinkan MID dan Angkatan Darat Filipina pada umumnya untuk bertransisi ke pasukan yang lebih mekanis dimasa depan.

Proyek-Proyek MID di Bawah Proyek Utama Horizon 2:

Presiden Duterte menyebutkan bahwa ada 5 proyek Horizon 2 yang akan menguntungkan bagi MID. Dan berikut ini adalah proyek yang dia maksud, dan bertentangan dengan klaim oleh halaman berita pertahanan palsu:

1. Proyek Akuisisi Tank Ringan / Tank Medium

Ini melibatkan perolehan satu batalyon (sedikitnya 44 unit) tank atau tank perusak dengan Anggaran Disetujui untuk Kontrak (ABC) sebesar Php 9,48 miliar. Menurut Max Defense, disebutkan bahwa proyek akan dibagi menjadi akuisisi dua platform berbeda yang berbagi senjata dan menara yang sama.

Satu platform akan menggunakan beroda rantai serta dapat dianggap sebagai tank ringan atau tank medium, sementara platform lainnya adalah kendaraan lapis baja 8×8 dengan persenjataan sama seperti tank perusak. Senapan tank setidaknya akan memiliki kaliber 105 mm yang bisa digunakan melawan tank dan kendaraan lapis baja lainnya, struktur lunak dan diperkeras, termasuk bunker.

Uji daya gempur Medium Tank karya anak bangsa di Pusat Pendidikan Infanteri (Pusdikif) TNI AD, Cipatat, Kabupaten Bandung Barat © PT Pindad (Persero)

MaxDefense memperkirakan bahwa dari 44 unit yang akan diperoleh secara total nantinya, sekitar 28 hingga 30 unit (setara dengan 2 kompi tank) akan menggunakan platform roda rantai, sementara sekitar 14 unit (setara dengan 1 kompi tank) dengan varian beroda.

Medium Tank K21-105 buatan Korea Selatan © Hanhwa Defense System

Disebutkan juga bahwa di antara mereka yang dipertimbangkan untuk tank yang berroda rantai adalah Hanwha Defense Systems K21-105 dari Korea Selatan, tank medium Harimau Hitam hasil kerjasama FNSS dan PT Pindad berbasis Kaplan MT, Otokar Tulpar dari Turki, dan model Eropa yang ditawarkan oleh Elbit Systems Israel.

Medium Tank Otokar Tulpar buatan Turki © Otokar

Ternyata RosOboronExport (ROE) Rusia juga menawarkan IFV BMP-3 dan tank tempur utama T-90 mereka, sementara Ukraina juga mencoba menawarkan tank tempur utama T-84 Yatagan.

Untuk perusak tank beroda, di antara yang memenuhi persyaratan adalah Hyundai Rotem K808 dari Korea Selatan, FNSS Pars III 8×8 dan Otokar Arma 8×8 dari Turki, serta model Eropa lain yang ditawarkan oleh Elbit Systems Israel.

Menurut informasi yang diperoleh Max Defense akhir-akhir ini bahwa sudah ada keputusan yang dibuat oleh Pemimpin Senior tentang proses pengadaan, dan itu tidak akan dilakukan melalui penawaran publik tetapi akan diperoleh melalui kesepakatan antar pemerintah atau (G2G).

2. Proyek Kendaraan Angkut Personil Lapis Baja Beroda

Ini adalah proyek lain yang telah didiskusikan sebelumnya yang diposting pada Maret 2018 lalu, dan melibatkan akuisisi sekitar 28 unit pengangkut personel lapis baja beroda terbaru, kemungkinan platform 6×6, dengan anggaran sebesar Php 2,26 miliar, dan akan menjadi awal akuisisi APC roda baru di masa depan.

Awalnya direncanakan untuk dilengkapi dengan menara berawak atau menara tanpa awak yang dipersenjatai dengan autocannon kaliber 30 mm, anggaran awal tampaknya tak cukup dan spesifikasi diubah menjadi hanya menggunakan menara berawak untuk senapan mesin berat 12,7 mm dan peluncur granat.

Hyundai Rotem K806 6×6 dari Korea Selatan © Military Today

Rencana awal adalah untuk meningkatkan senjata dan sistem mekanis/elektrik dari APC beroda yang ada di MID termasuk armada V-150 dan Simba. Namun rencana itu berubah karena masalah ketersediaan, dan mungkin karena kenyataan bahwa armada V-150 serta Simba sudah usang dan perlu segera diganti.

Panser Anoa 6×6 buatan Indonesia © PT PINDAD

Penawaran yang masuk antara lain Hyundai Rotem K806 6×6 dari Korea Selatan, Pars III 6×6 buatan FNSS dan Arma 6×6 buatan Otokar, dan tawaran berdasarkan kendaraan lapis baja 6×6 buatan Eropa oleh Elbit Systems Israel. Tawaran lainnya yang diketahui adalah termasuk Panser Anoa 6×6 dari PT Pindad, Indonesia, Pandur II 6×6 buatan Cekoslowakia, Nexter Titus 6×6 dari Republik Ceko, Amir 4×4 Gaia Otomotif dan 6×6 MRAP buatan Israel, dan Kamaz Typhoon-K 6×6 dari RosOboronExport Rusia, dan BTR-4 8×8 Ukraina.

Proyek ini masih dalam tahap pra-pengadaan, dan masih ditentukan bagaimana proyek ini akan dilanjutkan dan proses pengadaan apa yang akan digunakan nantinya.

3. Upgrade M113 ke Armored Mortar Carrier

Ini adalah proyek mendatang yang diharapkan akan segera diberikan. Proyek ini melibatkan pasokan 15 unit kendaraan lapis baja M113A2+ yang dipasang dengan sistem mortir kaliber 120 mm, untuk menyediakan pasukan mekanik dan infanteri dengan menembakkan secara cepat bantuan tembak tidak langsung di medan perang.

Anggaran proyek ini adalah sebesar Php 1,1 miliar dan akan diperoleh melalui kesepakatan antar pemerintah (G2G) yang dinegosiasikan dengan Israel, melalui Elbit Systems Land & C4I, yang menawarkan untuk memasok M113A2 yang akan terinstal Sistem Mortir Soltam Cardom 120 mm buatan mereka.

Proyek ini masih dalam tahap Pra-Penghargaan dan Pasca Kualifikasi Inspeksi, jika semua berjalan dengan baik, maka diharapkan proyek itu akan diberikan kepada Elbit Systems sebelum akhir tahun ini.

4. Proyek Peningkatan Daya Tembak APC M113

Proyek modernisasi lainnya yang melibatkan armada M113 milik Angkatan Darat Filipina, adalah proyek yang melibatkan akuisisi dan pemasangan menara berawak 25 mm untuk sekitar 32 unit kendaraan lapis baja M113A2 dengan anggaran senilai Php 288 juta.

Awalnya adalah untuk mendapatkan Minigun M163 7.62 mm dan memasangnya di perisai kubah lapis baja atau menara berawak, tetapi ternyata sangat boros amunisi, dan sebaliknya senjata yang lebih kuat dalam menara berawak akan digunakan sebagai gantinya.

Ini juga dalam tahap pra-pengadaan saat ini, dan diharapkan hanya bergerak maju mungkin pada akhir 2018 atau awal 2019.

Menara UT25 buatan Elbit yang sebelumnya dipasok untuk kendaraan lapis baja M113A2+ Filipina sebenarnya memiliki versi berawak, yang disebut MT25. Itu dapat menggunakan desain dan senjata turret yang sama dengan UT30, meskipun tidak memiliki sistem remote yang ada pada UT25.

5. Proyek Akuisisi Tank Gunnery Simulator

Meskipun proyek ini tidak melibatkan kendaraan lapis baja yang sebenarnya, hal ini sama pentingnya bagi MID karena akan digunakan untuk melatih para awak tank masa depan menggunakan sistem simulasi berbasis komputer yang hampir realistis serupa dengan yang digunakan oleh pilot pesawat tempur.

Anggaran untuk proyek tersebut adalah sebesar Php 36,2 juta dan melibatkan akuisisi dua simulator tank, yang harus kompatibel dengan tank ringan / tank medium yang nantinya akan diakuisisi oleh MID. Dengan demikian, ini akan tergantung pada keberhasilan proyek akuisisi Light Tank / Medium Tank.

Belum ada pembaruan pada rencana proyek tersebut meskipun di antaranya harus segera diimplementasikan dalam beberapa bulan mendatang. Diharapkan pengiriman sistem ini harus dilakukan sebelum tank sebenarnya tiba, mengingat simulator ini akan digunakan untuk melatih awak tank MID di masa mendatang.

  3 Responses to “Lima Proyek Modernisasi Angkatan Darat Filipina”

  1.  

    top tank

  2.  

    tank top

  3.  

    Tank medium jgn lupa Aps nya segera diakuisisi dan perlindungannya di tingkatkan ke level stanag 6 yg 360 derajat bukan hanya armor bgian depan

 Leave a Reply