Dec 142017
 

Jakarta –Proyek kerja sama pengembangan pesawat tempur generasi 4,5 KFX/IFX antara Indonesia dan Korea Selatan mendapat dukungan dari pihak Lockhhed Martin, salah satu perusahaan besar di bidang pertahanan dan kedirgantaraan asal Amerika Serikat.

Dukungan tersebut disampaikan pihak Delegasi Lockheed Martin yang dipimpin oleh Regional Director, Southeast Asia Lockheed Martin David Jensen, Kamis (8/12/2017) saat diterima Menteri Pertahanan Republik Indonesia Ryamizard Ryacudu di kantor Kemhan, Jakarta.

Lockheed Martin adalah salah satu perusahaan pertahanan di dunia yang mengembangkan dan memproduksi berbagai pesawat, kendaraan darat, kendaran tak berawak, rudal dan senjata pandu, sistem pertahanan rudal, sensor dan radar, sistem maritim, satelit dan peluncur satelit, sistem dan teknologi IT.

“Lockheed Martin mendukung penuh kerja sama pembuatan KFX / IFX. Lockhhed Martin memiliki hubungan kerja sama yang sangat dekat dengan perusahaan dirgantara asal Korea Selatan, KAI. Atas nama Indonesia, kita juga akan memberikan masukan kepada Pemerintah Amerika Serikat”, ungkap Direktur Regional Director, Southeast Asia Lockheed Martin.

Kunjungan Delegasi Lockheed Martin dipimpin oleh Regional Director, Southeast Asia Lockheed Martin David Jensen, ke Menteri Pertahanan Republik Indonesia Ryamizard Ryacudu di kantor Kemhan, Jakarta, 8/12/2017. (Kemhan RI).

Dalam kesempatan ini, pihak Lockheed Martin juga menyampaikan terkait dengan pengadaan hibah 24 pesawat tempur F16 hibah dari Amerika Serikat yang telah ditingkatkan kemampuannya. Sebanyak 16 pesawat sudah diserahkan kepada TNI AU. Sedangkan sisanya sebanyak enam pesawat terakhir saat ini sudah memasuki tahap akhir dan akan diserahkan pada bulan ini.

Sementara itu, Menhan menyampaikan terima kasih kepada pihak Lockheed Martin atas dukungan yang disampaikan kepada Indonesia. Dengan komunikasi secara langsung antara Kemhan RI dengan Lockheed Martin ini maka tentunya proyek pengembangan pesawat tempur KFX/IFX akan berjalan dengan baik.

Indonesia sangat membutuhkan dukungan dari Lockheed Martin untuk dapat memberikan transfer of teknologi, sehingga para insinyur-insinyur Indonesia dapat sejajar dengan para insinyur dari Korea Selatan dalam proyek pembuatan pesawat Tempur KFX/IFX. (Kemhan.go.id).

  231 Responses to “Lockheed Martin Dukung Indonesia Kembangkan Pesawat Tempur KFX/IFX”

  1.  

    Woof

  2.  

    Ane mau muntah.. tolong cariin dimana alamat kantor pusat Rosoboronexport, Ane mau muntah didepannya. Itu Su-35 mau dapet ToT apa aja woi, Itu LM aja ngasih ToT buat KFX/IFX padahal gak beli F-35. Ehh, kok baunya ada barang lagi dari LM yg mau Dateng ke Indonesia ya.

    Hhhhhhhhhh

  3.  

    hebat kalo beneran..

  4.  

    lho, kan emang kfx/ifx dapat TOT dr LM juga, cuma tech inti yg gak acc….
    emang apalagi yg mau di berikan TOTnya selain itu, ada yg barukah?

  5.  

    ada udang dibalik akik. Freeport kah?

  6.  

    Berarti viper jdi dung paling 13 bji mkanya jg su35 ganjil 11 bj pya gnab 24 bj semoga ..

    •  

      Masa hanya berharap 13 biji ?

      Kurang tuh.

      Kalo saya berharap 3 skuadron.

      Xixixixixi

      •  

        Iya dibayar pakai kerupuk sama asinan

        •  

          Mabuk Aibon ya.

        •  

          Silakan saja ejek saya.

          Yang jelas 3 skuadron (48 – 50 unit) tambahan untuk Indonesia bagian timur akan diisi F16 Viper.

          AMRAAM AIM 120C7 akan jadi standar RI untuk rudal udara ke udara dan juga jadi isian NASAMS.

          Ke depan akan ada cukup banyak populasi AIM 120C7 di RI, sebab akan ada total populasi 80 – 84 unit F16, belum termasuk beberapa baterai NASAMS.

          Ke depan RI juga akan bisa membangun sejenis GBU JDAM sebagai bagian dari offset Viper.

          AESA radar juga akan melengkapi sebagian besar pespur RI.

          •  

            F16 ngawar ngiwir yg mau ditaruk dibantar gebang itu pula yg loe harapkan, gak ada gunanya itu kalau cuma ngawar ngiwir.

            Mungkin tn phd perlu di sadarkan dgn mantra jimmi

            Hahhaahaaaa

          •  

            Perasaan ga ada yang ngejek… bukanya kalau bahas pespur Russia juga dibilangnya dibayar pakai kerupuk??? kok malah jadi sensian begitu???
            Lagian kalau bakalan beli F-16V juga bagus2 saja, yang penting alutistanya baru dan terbaik, Sukhoi untuk kelas berat dan F-16V untuk kelas menengah, dimana2 kelas menengah lebih banyak dari kelas berat…
            Tidak masalah juga kalau AIM 120C dibanyakin, yang pasti pesawat RI punya rudal yang mumpuni, banyakin barterai NASAM juga ga masalah, karena memang Indonesia belum memiliki Baterai pertahanan mumpuni…
            Juga tidak akan menutup kemungkinan suatu saat akan digunakan PAC 3 maupun S-400, karena sistem pertahanan itu akan menjadi item penting diluar sistem pertahanan udara dengan pesawat.

            Note : ketegangan yg terjadi di Israel dan ketegangan yang mungkin juga melibatkan Indonesia bisa jadi suatu saat akan berdampak pada hubungan Indonesia – USA…

          •  

            36 unit AMRAAM AIM 120 C7 saja harganya US$95 juta.
            Entah kenapa masih bermimpi basah untuk secepat mungkin memiliki jumlah ideal untuk pespur F16 TNI-AU, terlebih lagi hingga mengigau NASAMS.
            Permohonan dan pengajuan untuk pembelian NASAMS & AIM 120 C7 sudah sangat lama dan hasilnyapun jauh dari arti ideal.
            Bahkan India yang mencita-citakan program make in India harus berfikir ulang bekerja sama dengan LM karena pihak LM tidak bersedia ToT dari yang di minta pihak India.
            Anyway perlu diketahui bahwa terkadang kita terkecoh dan cendrung dibohongi dari propaganda culas.

  7.  

    Ngasih tot paling juga teknologinya masih di bawah sekutunya. Mana mungkinlah Indonesia dikasih teknologi lebih baik dari sekutunya.

    •  

      Emang Australi dikasih teknologinya hingga bisa bikin pespur ?

      Emang Singapore dikasih teknologinya hingga bisa bikin pespur ?

      Yang dikasih teknologi itu Korsel dan RI.

      Jelas ?

      •  

        Australia dan Singapore kan memang ikut dalam pengembangan pesawat f 35 kan bung?

        •  

          Tetapi dua negara itu apa ada industri pesawat tempurnya ?

          Mereka ikut sertakan modal supaya tidak terlalu berat beban biaya ditanggung US.

          Semakin banyak pespur yg dipesan semakin murah ongkos produksinya.

      •  

        Itu Tergantung. Nyatanya Mereka Itu (Singapor&Australi) Klau Beli Nggak Ribet Soal ToT. Jikapun Kedua Negara Tsb Meminta Agara Di Kasih Teknologi Pembuatan Pesawat Pasti Di Kasih Sama AS

      •  

        Coba pertanyaannya sedikit d ubah…. emang yakin Indonesia akan d kasih ToT bikin pesawat tempur oleh LM hanya untuk menjerat Indonesia dlm pembelian viper yg cuma seuprik..? Untuk Korsel sih iya… tp untuk Indonesia yg sdh bbrp kali d embargo kayaknya enggak dech…. sutrali & singaporn kayaknya bakal tepuk jidat kalo sampe itu terjadi… Kemudian yg d kasih ToT itu Korsel apa Indonesia…? Kayaknya Indonesia hanya kecipratan krn sudah KADUNG tergabung dlm pengembangan KFX & krn stlh bbrp kali kena embargo Indonesia benar2 sdh mulai maen mata dg Rusia… coba seandainya Indonesia tdk tergabung dlm pengembangan KFX & tdk maen mata dg Rusia…. masih yakin LM akan ngasih ToT k Indonesia…?

        •  

          Coba tanya agato broo, karna agato adalah sales barang LM, sebelum es cendolmu tutup toples, karena turun hujan

          Hahhaahaaaa

        •  

          Kontrak dg Korsel adalah 100% ToT, dan LM sudah menyetujui hal itu minus 4 teknologi inti yg diminta seperti radar AESA, targeting pod, radio Jammer dan IRST. Sebetulnya ketiga teknologi dari 4 teknologi tsb bisa belajar ke Rusia. Tapi kali targeting dan Jammer Indonesia bisa minta belajar ke Rafael Israel. Itu kalo gak gengsi gegara masalah Palestina apalagi masalah Yerusalem kemarin. Kalo AESA kan Korea lagi ngembangin sendiri, itu juga minta tolong Rafael buat ngujinya.

    •  

      Mau lebih baik atau lebih rendah kenyataannya yg dikembangkan di IFX adalah pespur generasi 4++ atau pandangan Ane adalah 5-. Kenapa 5- karena IFX tinggal dikembangkan Avioniknya untuk bisa jadi sekelas gen5.

      Badan IFX bisa mengakomodir weapon bay. Body yg ramping membuat pantulan radar bisa dikurangi/dibelokkan. Tinggal tambahkan aja cat pelapis siluman yg udah dikuasai oleh Indonesia.

      Kalo Su-35 Ane gak yakin bisa jadi pespur gen5 kayak F-15 SE.

  8.  

    F-15 bungkus dua skuadron..

  9.  

    ada udang dibalik batu,smoga tdk dikaitkan dgn kebijakan indonesia dgn keputusan mengenai status yerusalem,.semoga aja
    #PendatangBaruIkutNimprung

  10.  

    tadi nya saya mau apresiasi comment huha diatas…tapi saya takut bung Hari salah paham pas kebetulan ada comment bung enay yang mirip jadi gitu deh….. ceritanya….!!! 😳

  11.  

    Hahahaha, …

    Duluuuuu, duluuuu sekali … para WARJAGER ingin sekali kumpul-kumpul COPY DARAT sambil makan cemilan, ramah tamah dan foto-foto, sampai mau bikin organisasi kecil-kecilan + Kaos , .. ada koordinator dll.

    Nah ini Jaman NOW , .. saya ga yakin ini para WARJAGER bisa kumpul-kumpul klo lihat komen pada diatas.
    Bisa sich kumpul, tapi siap-siap Satpol PP buat misahin tawuran, siap-siap kamar buat yang mau Ngamar…… satu lagi dress code nya Daster …

  12.  

    Gue kok ngimpi India nggak jadi ambil Viper…

    Ngimpi saya RI ambil Viper 192 unit hingga line produksi Viper dipindah ke RI.

    Tapi itu khan cuma mimpi

    •  

      dan sy mengAMINkan bung smoga bukan mimpi.demi kejayaan NKRI…AAAMMIINNNNN YAROBB

    •  

      Bisa aja. Untuk produksi sekitar 250 unit F-16 blok 70 estimasi biayanya sekitar USD 15 Milyar. Kalo anggaran militer dinaikkan jadi 3% dari GDP/ USD 28.5 milyar maka 4 tahun aja bakal lunas ( anggaran pembelian diambil dari 49% anggaran untuk pembelian alutsista dibagi 3 angkatan)

      •  

        Yah 386 T lah. Mampu kok Indonesia.

        •  

          Emang Kamu Mau Bikin TNI Bangkrut. Yg Ada TNI Malah Bingung Mikirin Operational Cost Plus Avturnya. 😆

          •  

            Emangnya mahalan mana biaya perawatan dan avtur antara Su-35 sama F-16V??

          •  

            Tk Adil Membandingkan Operational Cost Heavy Fighter Sama Medium Fighter Tanpa Melihat Jumlah Mesin,Jarak Jangkau,Payload,DLL.

          •  

            Yang penting kan penggunaan. Emangnya TNI AU disuruh pake apa yg murah yg setara dg medium fighter?? Su-29?? Orang mahal gitu. Gripen?? Ntar dituduh anggotanya DR lagi.

          •  

            Ya bedalah… memangnya USA ngapain punya F-15, F-18 dan F-22 kalau merasa F-16 paling jago??? kelasnya beda ya jelas beda untuk peruntukanya…
            Single Engine itu lebih ringan lebih murah dari segi biaya terbang tetapi payload dan jarak jangkau jelas terbatas, itulah mengapa India akairnya membuka kembali peluang persaingan dari single engine menjadi terbuka juga untuk multiple engine, karena alasan itu, bahkan F-16 dan Gripen E bisa bersaing dengan F-18 maupun Mig-29…
            Kalau mempermasalahkan urusan cost terbang dan biaya perawatan, seperti Filipina saja udah pakai T-50 atau Tukino sekalian….
            Kenapa selalu membandingkan pesawat beda kelas??? Su-35 itu lebih untuk mengimbangi F-15 dan F-18…
            memangnya mau menghadapi F-15 pakai F-16???

      •  

        4 tahun itu nggak masuk akal Agato.

        Kalau 10 – 11 tahun baru bisa.

      •  

        Nanti kapal perangnya yang bisa beroperasi separo, pesawat tempur juga yang bisa terbang separo dan Tank juga bernasib sama…. masak anggaran dipotong separo hanya untuk membeli pesawat tempur… memangnya anggaran hanya angkatan Udara doang yang butuh???
        Sudah begitu dapetnya hanya F-16V…

    •  

      Woof suka mimpi mulu, ayo bangun …

      😀

  13.  

    Dengan Ini Forum Saya Nyatakan Di Tutup, Jd Kesimpulannya Semuanya Demi Apa Demi Duiiiiit

  14.  

    LM nya sih mendukung tp pemerintah mamarika ikut mendukung juga gak??

  15.  

    test…

  16.  

    Gempa

  17.  

    Semalem gempanya kuat juga. Ditempat Temen2 dampaknya kayak gimana nih??

  18.  

    Wih seru nih baca komen komen suhu di atas, betul bung senopati padahal dulu sudah sampai tahap desain loh, apa gara gara ga dapat Tot 4 teknologi kunci juga jadi kaosnya batal nih

    Salam

  19.  

    sorry bung pocong I just kidding 🙂

  20.  

    Geopolitiklah yg memungkinkan mamarika ngasih tot seperti bantuan tot teknologi pesawat tempur yg diberikan oleh as ke swedia untuk membantu pengembangan saab viggen ditahun 50an dlm menangkal uni soviet dgn perjanjian 37 annex di masa presiden eisenhower

  21.  

    geopolitik sekarang malah semakin rumit walau banyaknya ruang manuper tapi juga resiko yang cukup besar….beda era 50an hanya ada dua kubu politik….!!!
    sekarang era multi global sukar diprediksi….salah mengambil langkah akan menyebabkan dampak besar….!!!
    maka kita lihat langkah yang diambil indonesia saat ini cendrung kehati hatian seolah kita bisa merangkul semuanya….seperti contoh pengadaan alutsista terkesan lambat….karna banyaknya pertimbangan bukan hanya keuntungan demi kemandirian tapi juga pertimbangan politik…..misal seperti kerjasama dengan negara negara eropa timur atau negara scandinavia mungkin lebih murah dan mudah dalam mendapatkan alih tehnologi tapi tidak mendukung dalam politik itu juga yang membuat kita sukar menerima…..belum lagi tekanan politik pihak lainya….seperti kerjasama dengan pihak yang mempunyai sengketa dengan negara adidaya semisal ukraina….kita harus mempertimbangkan rusia karna akan membuat buruk hubungan dua negara….!!!

  22.  

    banyak nama’ baru,

  23.  

    Sya cuma melihat dari sudut pandang kebijakan luar negeri as di asia tenggara mas analisis pribadi sya mereka kelihatannya ingin agar kita menjadi salah satu leader seperti jepang dan korsel dlm menangkal pengaruh sharp powernya china di asia tenggara (alasan yg sama mereka amit2 klau kita jadi negara komunis ) dan salah satunya adalah keinginan mereka utk pembentukan natonya asia pasifik
    Untuk kebijakannya ke depannya ya saya serahkan ke yg berwenang
    Toh sya cuma sipil cuma industrial espionagenya dan counter shilling di sosmed perlu ditingkatkan yg namanya goyangan ekstrem kiri atau kanan,kanan alternatif atau kiri alternatif seperti demonya kaum liberal terhadap industri sawit kita hanyalah pion dlm peperangan medan informasi (information warfare).
    Dunia multipolar berarti akan muncul kekuatan2 regional baru dariberlawan dari dunia bipolar sebelumnya selama 70 tahun terakhir ( barat dan timur atau yg berbasis ideologi) maka dari itu analisis pribadi sya As ingin menggalang formasi baru dari kekuatan regional2 baru tersebut terutamadi daerah asia pasifik
    Swedia adalah negara sosialis kebijakan luar negerinnya hampir sama dgn kita bebas dan aktif namun angkatan daratnya mengacu ke barat

  24.  

    bukan maksud saya menyangkal komentar anda bung Anu…!!! saya hanya melihat perbedaan zaman dan tantangannya…beda sakit beda obat tentunya….siapa yang mengambil keuntungan belum jelas dalam kasus multilateral saat ini…..apalagi siapa memanpaatkan siapa….!!!
    seperti kasus menguatnya peran cina dan rusia jelas memberi pengaruh global,,,dampak baik buruknya jelas ada tingal bagai mana kita bermain untuk kepentingan nasional kita…!!!
    setidaknya nilai diplomasi kita meningkat….dan jangan sampai kita hanya menjadi pion bahkan menjadi papan caturnya seperti era 60an…indonesia menjadi ajang konfliknya negara adidaya ….!!! itu masih terjadi sampai saat ini contoh belakangan adalah suriah(siria)….!!!

  25.  

    masalah isu ideologi saya rasa sudah tidak menarik lagi bagi banyak bangsa didunia….termasuk amerika sekarang tidak peduli tercermin dari sikap protektor mereka terhadap industri dalam negri (libral yang sosialis) artinya tidak penting idologi bila merugikan….!!! begitu juga cina sosialis yang libral…!!!
    mungkin yang perlu dikawatirkan sekarang paham new atheis….!!!
    karna sadar atau tidak banyak manusia mulai berprilaku yang mencerminkan atheis….contoh dengan sifat matrealistis dan anti sosial yang terjadi disetiap kehidupan terlebih kota kota besar…!!!

  26.  

    dulu ane suka dg analisis bung phd, baca comment2 di atas kali ini ane sepakat ma bung jimmy n nuncaku.

  27.  

    Oy sales Raisoboronxrpot denger2 rusia juga mau bikin kaleng kerupuk pengganti mig29 sama su33
    De wang tak? Xaxaxaxa
    http://alert5.com/2017/12/16/russia-is-working-on-vtol-fighter-to-replace-mig-29-su-33/

 Leave a Reply