Mar 222017
 

Kapal Selam Indonesia

Surabaya – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan mengaku optimistis galangan kapal nasional, yakni PT PAL Indonesia mampu menyelesaikan pembangunan kapal selam yang dipesan kementerian pertahanan (Kemenhan) RI.

“Kalau melihat hasil pengerjaan kapal selama ini, saya yakin PT PAL Indonesia akan mampu bikin kapal selam sendiri,” kata Luhut usai meninjau bengkel kapal selam di di Galangan PT PAL Indonesia di Surabaya, 21/3/2017.

Luhut dalam kunjungannya itu juga mengapresiasi dan yakin keberadaan galangan kapal dalam negeri tidak akan kalah dengan luar negeri, karena sudah terbukti mampu mengekspor kapal perang.

Usai meninjau keberadaan bengkel kapal selam, Luhut beserta rombongan juga melihat langsung kapal perang jenis “Strategic Sealift Vessel” (SSV) pesanan kedua Kementerian Pertahanan Filipina yang dalam waktu dekat akan dikirimkan.

“Kapal ini bagus pengerjaannya. Ini paten [bagus dan mantap – red], saya akui bagus,” tuturnya.

Sebelumnya, pembangunan bengkel kapal selam di galangan PT PAL Indonesia bertujuan untuk memenuhi target pesananan Kemenhan.

Dalam proses pembuatannya, PAL Indonesia bekerja sama dengan Korea Selatan untuk membuat tiga kapal selam terlebih dahulu dengan cara mendidik sumber daya manusia Indonesia untuk belajar ke sana membuat kapal selam.

Menko Kemaritiman Luhut B. Pandjaitan

Dari tiga kapal selam yang dibuat, satu kapal rencananya dirakit secara mandiri oleh anak bangsa, selanjutnya untuk kapal keempat dan seterusnya dibuat sepenuhnya secara mandiri.

Sementara itu, satu komponen atau bagian tubuh kapal selam hasil kerja sama dengan Korea Selatan kini sudah tiba dan berada di galangan PT PAL Indonesia sejak 18 Maret 2017.

Kapal Kedua SSV pesanan Filipina dibuat oleh PT PAL (IMF)

“Pak Luhut tadi juga sempat melihat keberadaan bagian kapal selam kiriman Korea Selatan di galangan PT PAL Indonesia, dan beliau mengpresiasi serta optimistis ke depannya mampu membuat secara mandiri,” kata Humas PT PAL, Bayu Wicaksono.

PT PAL Indonesia, sebelumnya telah mengirimkan sebanyak 206 orang Indonesia untuk menjalani pendidikan pembuatan kapal selam di Korea Selatan, dan diharapkan mampu membangun kapal selam secara mandiri, sebab telah memiliki infrastruktur sendiri.

Antara

https://web.facebook.com/JakartaGreater

  34 Responses to “Luhut: Kapal Ini Bagus Pengerjaannya. Ini Paten!”

  1. pasti paten pak…dijamin

  2. PATEN KALI BAHH, ………. !!!

    • Changbogo PATEN Oyeee…

      • Pancen…. Pancen…. bukan Paten !!…

        • Wih, Keluar bahasa asli bang luhut ini bah. Orang batak ini. Paten=mantap/bagus.

          Mmg bang, udah paten kali kapal ini. Bodinya pun mulus kali awak tengok. Bangga awak bah indonesia bisa bikin kasel sendiri.

          Teringatnya bang luhut ini banyak ki jasanya. Bisa ajak jokowi datang ke dano toba. Inipun ku dengar, mau datang lagi jokowi ke sumut. Mau nginap katanya ke pesantren purba (mustafawiyah).
          Awak pun udah siap2 mau da da da kalo lewat nnti, mudah2 aja mobilnya mogok. biar bisa awak salaman ama presiden tukang kerja ini.

          Salam dari Tapanuli!

  3. Yang pertama di ASEAN. Ini kemampuan strategis.

  4. ayo kirim lagi karyawan untuk dididik disana, pesan 3 lagi dengan aip…

  5. Paten sih paten tp klo pengirimannya mundur terus, ya jadinya mentok aka ga dtg2…rencana awal januari, mundur jd maret teus skr april ktnya mo dikirim, akhir april nti blgnya mei akan dikirim….tok mentok mentok!,,,

  6. Owh paten disini maksudnya untuk pembangunan Kapal SSV.. Kirain kapal selam.. Ya kapal selam kan belum dtg kit kit nya

  7. Ikan patin?

  8. Ya jelas paten, bikinan korsel yg udah bisa bikin pesawat & destroyer.

  9. Klo udh paten ngapain ngincer2 kilo 636.. tohh secara kemampuan masih lebih canggih nagapasa class lah.. kecuali gotongan senjatanya. Harusnya fokus saja d jenis kasel ini dan d tingkatkan lg kemampuannya,. Pasang AIP, Land attack capability baterai lition terbaru yg lg d kembangkan korsel yg punya space kecil tp kapasitas gede

    • @d’boys

      Mbok jangan to the point gitu to bung….nanti sampeyan bisa kena pasal “penistaan” produk rusitrong lho

    • Buat penyeimbang dan perbandingan bung,, kelebihan yg single hull sama.double hull,, bahan material dan senjata yg di gotongnya..

    • Kecualinya kok gotongan rudal? Lah emang itu kenapa beli kilo dengan vls dan kemampuan serang darat.
      Cbg dan kilo beda tupoksinya Bung, ini seperti bicara f16 dan su35

      • Kilo dgn VLS?? Maksudnya Lada class bung??

        Knp gotongan?? Jelas Club S lebih superior dari harpoon(apalg versi export).. torpedo tubes yg ada di changbogo sangat memungkinkan utk ngeluncurin Club S..

        • Apa muat ya bung.. saya ragu jika lubang torpedo changbogo bisa di masukin sama Club.. yg ukurannya hampir segede Yakhont… mungkin bisa tapi Club yg jangkauannya di bawah 200Km

        • prediksi saya adalah Amur class bung welleh, versi export Lada.
          Banyak berita 2015/2016 dari TNI AL menginginkan Kasel dengan kemampuan serang Rudal ke Udara / Darat dan selalu mengerucut ke Amur (versi export Lada)

  10. yg paten itu kalau…..
    radar buat sendiri
    rudal buat sendiri
    senjata mesinnya buat sendiri
    sensor buat sendiri
    avionik buat sendiri
    mesin buat sendiri
    buat apa kapal paten,
    kapal itu yg gahar,kuat,dan canggih
    kok paten no sekian
    kapalnya paten tapi
    gahar gak
    besar epect nya gak
    buat gentar lawan gak
    mampu tempur dengan mantap gak
    rudal permukaannya sakti gak
    rudal anti udaranya garang gak
    tirpedonya gahar gak
    ada ciwsnya gak
    ada heli anti kasel dan permukaannya gak
    ini kan kapal angkut…..
    hello………. mau kapal angkut atau kapal perang sama saja
    kan buat jaga2 dan bertempur.
    apa kalau pecah perang,ini jangan dirudal,ini jangan ditembak,ini kapal angkut.
    hello………………….
    nkri sampai sekarang hanya bisa buat kasingnya saja,jeroannya masih impor.
    ibarat beli destro,eoectnya gak besar kali hanya mantap saja,
    karna masih impor,pihak luar tau kekuatan dan kelemahan destro.
    beda kalau buat sendiri kcr 40 mtr,tdapi kasing dan semua jeroannya asli buatan nkri,rudalnya,sensornya,radarnya,avioniknya,mesinnya dll.
    itu akan memberikan efect kejut luar biasa,karna pihak musuh
    gak tau kekuatan dan kelemahan kapal kcr itu.
    mangkanya tni gak dibelikan destro karna:
    mahal harganya
    besar makan bbm
    besar biaya operasionalnya
    besar biaya perawatannya
    besar resikonya,ntar kawasan ngadu sama as setan
    tapi kecil efectnya
    lima tahun kedepan,biaya perbaikannya dan perawatannya besar.beda kalau riset rudal,radar,avionik,mesin lima tahun
    kedepan nkri bisa mandiri,kalau niat dan kemauannya besar,dan mau maju.dari konsumen lalu keprodusen.
    itu yg namanya paten
    campur gahar…..
    yg penting niat…..
    kemauan
    perjuangan
    pantang menyerah
    kerja keras dan doa
    pasti berhasil……
    pasti berhasil…….
    yakin dan terus berkarya……
    jangan mau terus dininabobokan impor
    tapi harus eskpor..
    itu baru betul

    • muuaachh

    • Yang betul kalo memang mau murni buatan sendiri, harus bisa buat microchip sendiri, semikonduktor sendiri, dan bahan dasar elektronika modern sendiri, + komputer sendiri + Desain sendiri. Tidak ada logo made in china, murni harus 100% buatan indonesia ( Made in Indonesia ) pada setiap komponen. Siapa yang bisa embargo kalo sudah begini???????

    • cintia horas komennya tolong di panjangin lagi , biar gue bacanya cepat ngantuk …..hehehe gurau sj….

  11. cintia horas….( duta rudal nasional) @ loe tau ga kenapa kita belum bisa bikin rudal,dll seperti yg eloe katakan???? karena kebanyakan rakyat kita kebanyakan CENGKONEK kaya eloe dan ga berbuat apa2…

    • Aku yes ama Anda Bung Luhut
      Neng suka rudal Udah ngomong panjang lebar padahal belum tahu jerih payah yg lagi dikerjain engineer2 kita.
      Komplain aja digedein

  12. tinggal dipasangin sayap,….jadilah kapal selam amphibi,……..

  13. Sudalah dulur2 yang sabar meskipun kita baru bisa merakit kapal selam hargailah jerih payah dari semua pihak yg terlibat dalam hal untuk kemandiriian bangsa kedepanya kalau tidak dimulai dari sekarang kapan lagi….

 Leave a Reply

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

(required)

(required)