JakartaGreater.com - Forum Militer
Dec 082014
 

nelayan-malaysia

Jakarta – Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengatakan ancaman penenggelaman membuat Malaysia memasang alat pendeteksi di kapal nelayan. Alat pendeteksi bakal berbunyi jika nelayan Malaysia memasuki perairan Indonesia.

Jika demikian, pemerintah negeri jiran tersebut bakal meminta nelayan untuk segera berbalik. “Mereka juga tidak mendukung bangsanya menjadi pencuri,” kata Susi dalam jumpa pers, di kantornya, Jakarta, Senin (8/12).

Susi menegaskan, ancaman penenggelaman kapal tidak dirancang untuk merusakan hubungan baik Indonesia dengan negara lain. Untuk mencegah itu, dia sudah berkomunikasi terlebih dulu dengan perwakilan negara tetangga di Tanah Air.

“Duta besar Thailand sudah dua kali bertemu dan bicara. Bahkan mereka mendukung dan menyebut sudah mengumumkan ke semua nelayan mereka agar tidak memancing ke Indonesia lagi,” ucap Susi.

Dia mendapat kabar, nelayan asing mulai memarkir kapal sejak pemerintah menenggelamkan tiga kapal nelayan Vietnam. Mereka menunggu masa berlaku moratorium penangkapan ikal di Indonesia berakhir.

“Saya dengar beberapa pemain mendocking kapal mereka, tunggu moratorium habis, mereka melaut lagi. Tapi kita terus mengawasi, melakukan investigasi dan verifikasi. (Merdeka.com).

Berbagi

  45 Responses to “Malaysia Pasang Detektor di Kapal Nelayan”

  1.  

    Pertamax

    •  

      kl mmg salah tahan aja, knp mesti dibesar2in

    •  

      Inget wajah nelayan vietnam yang disayang mbah bowo kemarin. Jelas-jelas tuh nelayan baru dipindah dari kapalnya yang ditenggelamkan, kok masih ada yang bilang itu kapal tangkapan jaman presiden yang dulu???

    •  

      Jgn terlalu percaya ama negara MALING itu. Mereka itu hanya mencari kesempatan peluang utk mencuri apa2 yang ada di wilayah NKRI. Mental negara MALING ya tetap saja MALING. Cuman tunggu peluang saja MALAYSIA itu.
      MALAYSIA=Negara MALING bukan saja mental penduduknya saja, Pemerintahannya juga berjiwa MALING.

  2.  

    malem.. bagus dech sadar :mrgreen:

  3.  

    Wah rupa nya harus tahlilan nih

  4.  

    Sebagai titik awal berhasil tidak cara pemerintahan skrg menjaga kedaulatan indonesia?? Di hormati tidak Indonesiaa??? Cepat atau lambat??? Hayo..hayoo…yang mencibir layak di apresiasi sbg warga indonesia ga yaaaa…

  5.  

    akhirnya mulai insaf males sia

  6.  

    absen

  7.  

    Takut juga dia

  8.  

    Langkah yang Bagus pak cik, …………….jadi kalo masih ada nelayan malon yang memasuki wilayah NKRI sudah sah untuk langsung di bakar dan ditenggelamkan ditempat, tidak perlu menunggu proses/putusan pengadilan segala OK !

    •  

      rugi doong buat nelayan kita kapalnya, ngapain dihancurin ngbomnya pake duit, nangkapnya pake duit, lebih baik jadiin duit.. menurut saya loh

      •  

        Yakin kapalnya bisa dipake? ada tuh di Batam ama NTT, kapal sitaan diatas 30 ton, gak ada nelayan yang mau berangkat karena belum dilatih cara bawanya, cara pake alat navigasi dan cara-cara lain untuk melaut pake kapal itu…

  9.  

    MaLLa’ Kamma ko MaLaya???

  10.  

    Saling itropeksi diri ini lebih bagus.semua masalah akan lebih gamblang.selanjutnya ya terserah anda…

  11.  

    Ingat!
    Kapal itu bagi rakyat kecil harganya sangat mahal. Utk membelinya mereka sdh mengorbankan segalanya.
    Jadi klu nyasar dan tertangkap, mk habislah mereka.
    Mohon diperhatikan.

  12.  

    HUAAHAHAHA … MALAYSIAAAAAA terus yg berani dibahas bu Susi … bakar tenggelamkan kapal nelayan malaysia vietnam dan philipina .. kalo kapal nelayan china musyawarah mufakat aje ya bro … wakakakakaka

  13.  

    lha nelayan china yg jauh banget dari daratan negaranya kok bisa nyolong ikan disini ketangkap ga dibakar .. bener bener niat buat nyolong ikan tuh kapal china … kalo kapal malaysia vietnam dan thailand pun mungkin memang wilayah tradisional mereka buat menangkap ikan karena dekat dan sama sama negara asean …

  14.  

    INDONESIA TIDAK MUNGKIN BOLEH HIDUP SENDIRIAN TANPA ASEAN.JANGAN NANTI JOKOWI HIDUP SENDIRIAN TANPA JIRAN JIRAN ASEAN NYA

    •  

      Indonesia hanya melawan PENCURI / MALING, trutama MALING IKAN, Indonesia tetap bekerja sama dengan negara lain, namun tentunya dlm HAL POSITIF.

      LU TAU GAK, MALING ITU TERMASUK PERBUATAN POSITIF APA NEGATIF?

      bukan hanya Indonesia yg gencar dan tegas melawan MALING IKAN, bahkan di seluruh duniapun, pasti gak bakal mau jika sumber daya di daerahnya dimasuki MALING / PENCURI.

      ibaratnya begini, jika rumah kita dimasuki MALING, pasti kita akan berusaha mencegahnya bukan??

      LU TAU GAK, MALING ITU TERMASUK PERBUATAN POSITIF APA NEGATIF?
      PALING LU KAGAK TAU, KARNA LU MALINGSIA! BERJIWA MALING!

    •  

      COCOK.. KITA TIDAK BUTUH TETANGGA SEPERTI MALON, SEKALI-KALI MEREKA PERLU DIHAJAR ATAU KEMBALIKAN DULU PULAU SIPADAN DAN LIGITAN KALAU MAU DAMAI.

  15.  

    Ayoo Pak Jokowi, segera tenggelamkan kapal BerTonase besar

  16.  

    Jangan di hancurkan lebih baik dilelang ke nelayan kita duitnya nbuat biaya operasional buat nangkap lagi.. Hemaat

  17.  

    apa beda perahu dengan kapal ?

  18.  

    bentuk kepedulian pemerintah malaysia kpd rakyatnya khususnya nelayan…apa pemerintah kita jg sdh punya pemikiran yg sama?
    Nelayan indonesia tentu jauh lbh byk dr jiran,apa semua bs di kontrol pemerintah..?

  19.  

    @anak pahang
    apa ngak terbalik, kerajaan lu dulu yg mengadakan demontrasi anti
    indonesia di seluruh daratan malaya sebelum 20 jan 1963.
    demontrasi yg di lakukan telah teramat sangat menghina marwah
    seluruh rakyat indonesia dengan menginjak lambang negara NKRI
    yaitu garuda pancasila. wajar terjadi konfontasi bersenjata karena
    balas dendam atas penghinaan yg di lakukan kerajaan lu.
    jangan di kira NKRI ngak siap tempur, silakan di coba lu jangan banyak bacot dech….

    •  

      terserah lu mo bicara apa, fakta sejarah NKRI sudah antisipasi mengenai masalah neolib jauh2 hari agar
      tidak menyebar di kawasan NKRI. walaupun jutaan orang tewas toh sebenarnya kemerdekaan sejati milik
      bangsa yg memperjuangkanya melalui peperangan,konfrontasi,penyusupan. inilah jawaban sebenarnya akar permasalahan sebelum dan sesudah tahun 1963, bahwa NKRI tidak sudi kemerdekaanya di intervensi asing seperti kerajaan lu malay itu yg di bantu inggris guna mendapatkan pengakuan sebagai negara.cukup lah orang jiwanya hidup yg tau mana yg di beri dan manapula yg mendapat kemuliaan lewat perjuangan ( cobaan ).
      negara lu malay sampai kapanpun takkan punya yg karakter kebangsaan yg di akui dunia sebab semua telah di gantungkan kepundak persemakmuran inggris

  20.  

    mbah…jadi pusing dek..

  21.  

    Gak signifikan jumlahnya bung, nelayan kita kalo masuk negara lain akibat coincidence, tidak sengaja karena kesalahan navigasi, peralatan rusak dll. Kalo nelayan malon kan memang sudah niat semula hendak mencuri, makanya mereka menggembar-gemborkan pemasangan deteksi dini supaya tidak dibilang mencuri…

    Jadi jelas pemasangan itu hanya untuk pencitraan (supaya gak dibilang maling), bukan mengambil manfaat dari fungsinya….

  22.  

    Mahasiswa indonesia juga sudah bisa buat untuk alat deteksi teritorial laut
    ini contohnya

    https://www.facebook.com/photo.php?fbid=890429164309055&set=a.137161209635858.19879.100000259385111&type=1&fref=nf

  23.  

    amerika lebih ganas dalam menjaga lautnya,,gk tanggung2 pakai kapal induk..

  24.  

    Mambunya arahnya mau dibilang kebijakan yg didengungkan ( tenggelamkan kapal ) BERHASIL, Sukses besar pencitraannya

 Leave a Reply