Mampukah Turki Kalahkan ISIS di Suriah?

6
30
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. (credit: Recep Tayyip Erdogan – twitter)

JakartaGreater.com – Negara Islam (ISIS) merebak di Timur Tengah, mendapatkan kendali di atas sebagian besar Irak dan Suriah. Tidak ada bangsa yang aman dari ambisinya untuk menciptakan kekhalifahan Islam, seperti dilansir dari laman National Interest.

Tapi Turki pada awalnya mengakomodasi Daesh, bahkan mendapat untung dari penjualan minyak ilegal. Akhirnya, para pemberontak berubah menjadi teroris di Turki dan memaksa pemerintah Erdogan untuk merespons. Namun, pasukan Turki masih menargetkan milisi Kurdi sebagai ancaman yang sebenarnya.

Dengan Presiden Donald Trump tampaknya merencanakan penarikan pasukan dari Suriah, pemerintah menyarankan agar Turki mengambil alih tugas menyelesaikan ISIS. Ankara pun menanggapi jika Amerika Serikat melakukan sebagian besar pekerjaan.

“Turki meminta AS untuk memberi dukungan militer yang substansial, termasuk serangan udara, transportasi dan logistik, untuk memungkinkan pasukan Turki memikul tanggung jawab utama untuk memerangi militan ISIS”, menurut tulisan Wall Street Journal. Tuntutan ini, tambah surat kabar itu, “Begitu luas sehingga, jika dipenuhi sepenuhnya, maka militer Amerika kemungkinan memperdalam keterlibatannya di Suriah”.

Mengingat permintaan ini, orang akan menganggap Turki sebagai militer rendahan, kelas bulu yang dirancang untuk mengambil gelar kelas berat. Namun baru-baru ini, ketika NATO mulai menerima kesetaraan nyata dari Duchy of Grand Fenwick – Montenegro, Albania dan Kroasia hingga Slovenia dan segera Makedonia – anggota baru diharapkan berkontribusi untuk pertahanan aliansi. Turki bahkan dipuji sebagai sekutu yang sangat diperlukan, serta mengunci front tenggara NATO melawan Uni Soviet / Rusia untuk menjaga ketidakstabilan Timur Tengah.

Peralatan militer Turki di dekat perbatasan dengan Suriah. © Ria Novosti

Ankara membelanjakan anggaran sekitar $ 8 miliar setiap tahun untuk militernya. Institut Internasional untuk Studi Strategis (SIPRI) mengamati bahwa “Angkatan Bersenjata Turki mampu dan bermaksud menyediakan pasukan yang sangat mobile yang mampu berperang di seluruh spektrum konflik”.

Turki memiliki sekitar 355.000 personel militer yang bertugas aktif dan 379.000 cadangan lainnya. Militer memiliki pengalaman memerangi pemberontak, setelah melakukan perang yang panjang, brutal dan kotor terhadap Partai Pekerja Kurdistan atau PKK yang baru-baru ini berkobar lagi.

Sekarang angkatan bersenjata Turki siap ingin memusnahkan pasukan Kurdi Suriah, Unit Perlindungan Rakyat atau YPG. Tetapi ketika datang kepada ISIS, kata Ankara, akankah Washington berbaik hati mengubah dan meningkatkan militernya?

Wall Street Jurnal mencatat bahwa terdapat 3 pejabat militer AS yang mengutip pandangan luasnya bahwa Turki tak dapat meniru peran yang dimainkan militer AS di Suriah terhadap ISIS”. Tetapi siapa yang percaya bahwa mereka harus melakukannya? Daesh adalah bayang-bayang sebelumnya, yang dengannya AS meluncurkan kampanyenya. Bertingkah seperti negara adikuasa global tidak diperlukan bagi Ankara untuk mengalahkan ISIS.

Pemberontak Suriah pro-Turki memindahkan pasukan ke wilayah yang dikuasai Kurdi © Anadolu via Aljazeera

Bagaimanapun, Turki tidak ingin melihat ISIS hidup kembali. Sementara itu, Ankara lebih khawatir tentang pasukan Kurdi, Daesh meluncurkan serangan teroris terhadap Turki. Jika kelompok itu memperluas lagi, mengkonsolidasikan keuntungannya, kemungkinan Turki akan berakhir pada daftar target ISIS.

Tawaran Presiden Recep Tayyip Erdogan pada bulan Desember 2018 untuk mengambil alih pertarungan anti-Daesh mungkin merupakan taktik sinis untuk memenangkan bantuan AS. Atau mungkin mencerminkan keinginan tulusnya untuk membantu menstabilkan Timur Tengah dengan membunuh kelompok revolusioner yang berbahaya. Apapun itu, Daesh ini merupakan ancaman.

Tanpa bantuan AS, Turki mungkin tidak akan mampu mencari dan menemukan sisa-sisa kekhalifahan yang dulunya ekspansif. Namun, orang Turki akan belajar dengan melakukan praktik di lapangan. Dan mereka tidak akan bertempur dengan salah satu pasukan tempur paling tangguh umat manusia.

IS – ISIS – diuntungkan oleh buruknya kualitas dari lawan-lawannya, terutama militer Irak. Selain itu, Tom Rogan, kolumnis Washington Examiner, memperingatkan bila Washington untuk memberikan bantuan yang diminta, Turki akan “hampir pasti memanipulasi platform tersebut untuk menargetkan milisi Kurdi YPG sekutu AS serta ISIS”. Kurdi ini tetap menjadi fokus utama Ankara.

Pangkalan udara Al-Tanf militer Amerika di Suriah © Rodi Said via Reuters

Namun, poin yang paling mendasar mungkin adalah fakta bahwa Amerika Serikat tak perlu melakukan koreografi untuk mengakhiri konflikini. Washington tidak perlu menetapkan komitmen dari Turki atau siapa pun untuk bertindak. Sebaliknya, Amerika Serikat hanya perlu menjelaskan bahwa Washington tidak akan bertindak. Itu akan memberi nilai tinggi pada pemerintah lain mencapai modus vivendi yang mengarah ke penghapusan Daesh.

ISIS adalah musuh dari setiap negara, setiap gerakan, dan bahkan setiap kelompok teroris, seperti Al Qaeda. Negara-negara yang telah meninggalkan masalah kepada orang lain, yaitu AS, harus mengkalibrasi ulang. Mereka mampu merespons, seperti halnya Ankara terhadap ancaman yang dirasakan, yakni Kurdi.

Kemenangan Damaskus secara de facto dalam perang saudara tersebut telah membebaskan militernya, yang didukung oleh Iran serta Rusia, untuk membasmi Negara Islam, merebut kembali daerah-daerah yang didambakan oleh pemerintah Assad. Mesir telah dipengaruhi oleh ISIS, yang paling dramatis adalah pembantaian pekerja Mesir di Libya dan serangan di Sinai, yang dilakukan oleh ISIS atau kelompok lain yang mengklaim loyalitas kepadanya.

Negara-negara Teluk juga bisa berkontribusi. Mereka telah memberikan tawaran ke Suriah. Uni Emirat Arab misalnya, baru-baru ini pun telah membuka kembali kedutaan besarnya di Damaskus. UEA dan Saudi pada awalnya berkontribusi pada kampanye anti-ISIS, sebelum beralih ke Yaman setelah AS mengambil alih komando kampanye anti-ISIS. Negara lainnya dengan insentif untuk mencegah kebangkitan ISIS adalah Yordania dan Israel.

Janji Presiden Erdogan untuk membasmi ISIS diikuti oleh tuntutan luasnya untuk bantuan tampak seperti upaya lain untuk bermain seperti Washington. Bahkan tentara sekutu secara konsisten percaya bahwa mereka tak boleh melakukan apa pun secara bebas ketika AS dapat dimanipulasi untuk melakukan atau mendanainya. Orang-orang Eropa, Saudi serta Korea Selatan semuanya telah menyempurnakan teknik ini. Sekarang Ankara mencobanya.

Pemerintahan Trump harus menindaklanjuti retorika tentang membuat sekutu membayar yang di gagas oleh sang presiden. Penanggap pertama dalam kasus ancaman seperti ISIS haruslah negara-negara yang paling terpengaruh. Bersama-sama, mereka dapat dan harus menghilangkan apa yang tersisa dari kekhalifahan fisik tanpa mengharapkan Washington melakukan pekerjaan untuk mereka lagi.

6 KOMENTAR

  1. kl di suriah itu yg bikin pusing krn dua kubu di belain oleh dua kubu juga.
    satu kubu membela presiden yg sah yg mnrt si amer diktaktor.sebuah analisa buat membenarkan tindakan si amer.
    dan yg satu kubu si pemberontak di belain si amer.ini yg bikin aneh.
    di mana ada pemberontak di situlah si amer becokol.

  2. Tumben penulis menyertakan keterlibatan Turki dengan Daesh…
    Memang dulu sangat mudah di ciri, Daesh masuk melalui Turki secara masif termasuk yang dari Indonesia dan beberapa rekrutan para wanita korban propaganda ISIS…
    Minyak jarahan jelas2 dengan gampang dilihat dari citra udara dan satelit mengarah ke Turki, dan Russia saat itu begitu kesel karena USA yang jelas2 memiliki teknologi untuk mendeteksinya diam saja… alasanya sopir truk tanki minyak jarahan adalah orang sipil… sampai kemudian tanpa ampun diobrak abrik oleh Russia melalui serangan masif…
    Dulu jelas2 pundi2 uang yang dimiliki Daesh paling besar didapat dari penjualan minyak jarahan…

    Turki vs Daesh… bahkan Turki di Idlib babak belur saat Daesh masih sangat kuat saat itu, termasuk merusak reputasi Tank Leopard yang rontok karena serangan Daesh…