Feb 172019
 

JakartaGreater.com – Mantan kepala Komite Militer NATO telah mengecam langkah Amerika Serikat (AS) terhadap Intermediate-Range Nuclear Forces Treaty (INF) sebagai sesuatu yang “sangat berbahaya” bagi Eropa, seperti dilansir dari laman Sputnik pada hari Jumat.

Pernyataan tersebut munculm setelah Washington menangguhkan kewajibannya berdasarkan perjanjian INF yang mengakhiri perlombaan senjata antara Timur dan Barat pada tahun 1980-an.

Mantan kepala Komite Militer NATO yang juga pensiunan Jenderal Angkatan Udara Jerman, Harald Kujat dengan tajam mengkritik AS karena mengakhiri Perjanjian INF yang menyebut langkah itu sebagai “pengkhianatan keamanan” terhadap Eropa dalam sebuah wawancara dengan penyiar Bavaria, Bayerischer Rundfunk.

Menurut pensiunan komandan tersebut, penarikan dari perjanjian yang mengakhiri perlombaan senjata nuklir pada tahun 1987 berarti Amerika mengucapkan selamat tinggal pada tanggung jawab kepada sekutu Eropa-nya. “Langkah ini bisa sangat berbahaya bagi Eropa”, kata Kujat.

Uji peluncuran rudal balistik Trident II D5 dari kapal selam Ohio-Class di Samudera Pasifik © US Navy

“Segala sesuatu yang terjadi setelah Perjanjian INF lebih buruk daripada yang kita miliki saat ini”, kata mantan pejabat NATO itu.

Namun, dia masih menyatakan harapan bahwa Perjanjian INF dapat diselamatkan, sesuatu yang akan membutuhkan peluncuran kembali inspeksi timbal balik, yang berakhir pada Mei 2001.

“Lalu, saya membiarkan diri saya mengutip Carl Friedrich von Weizsaecker, orang bisa untuk jujur, mencari bersama”, katanya.

Menyusul klaim AS bahwa rudal 9M729 Novator Rusia melanggar batas jangkauan perjanjian INF, kendati Moskow membantah tuduhan itu sebagai tidak berdasar, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengumumkan bahwa AS menangguhkan kewajibannya berdasarkan Perjanjian INF dan memicu proses penarikan 6 bulan kecuali Moskow memulihkan dugaan pelanggaran kesepakatan kontrol senjata bilateral.

Presiden Rusia Vladimir Putin. © kremlin.ru

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan bahwa Moskow menunda kesertaannya dalam Perjanjian INF sebagai tanggapan atas tindakan AS. Selain itu, Rusia telah menekankan bahwa sistem pertahanan AS di Eropa dilengkapi dengan peluncur yang mampu menembakkan rudal jelajah Tomahawk dengan jarak yang dilarang berdasarkan Perjanjian INF.

Sementara itu, Sekjen NATO, Jens Stoltenberg baru-baru ini mengatakan bahwa blok tersebut sedang mempersiapkan potensi penghentian perjanjian dan harus mengambil langkah-langkah pembalasan jika Rusia gagal mematuhi, tapi pihaknya tidak menginginkan perlombaan senjata baru dan tidak berencana mengerahkan rudal berbasis darat baru di Eropa.

Perjanjian INF ini ditandatangani oleh Amerika Serikat dan Uni Soviet tahun 1987 dan melarang semua rudal berbasis darat dengan jangkauan 310 – 3.400 mil atau 500 – 5.500 kilometer, baru-baru ini menjadi titik perdebatan lain dalam hubungan antara Amerika Serikat dan Rusia.

Ketika Presiden Ronald Reagan dan Mikhail Gorbachev menandatangani perjanjian di Washington, AS dan Uni Soviet adalah satu-satunya negara di dunia dengan teknologi nuklir jarak menengah yang matang.

Sekarang, China dan negara-negara lain seperti Pakistan, India dan Korea Utara, dilaporkan dianggap memiliki kemampuan seperti itu dan mereka tidak terikat oleh Perjanjian INF – suatu perkembangan yang dilaporkan mempersulit prospek untuk pembicaraan baru tentang pengendalian senjata.

  2 Responses to “Mantan Jenderal NATO: “Amerika Mengkhianati Keamanan Eropa””

  1.  

    Tenang bro, pengkhianat itu ada dimana-mana, disini juga ada 😛 hihihihih

  2.  

    NATO bagi amerika bukanlah apa-apa, bagi amer yg penting dapat duit banyak

    😎