May 122014
 

https://i2.wp.com/images.detik.com/content/2014/05/12/1036/kampuspt.dahana_grandy_020.jpg?resize=695%2C447

Subang -Siapa sangka Indonesia punya fasilitas pengembangan dan produksi bahan peledak modern dan terbesar di Asia Tenggara atau ASEAN. Fasilitas tersebut dimiliki oleh PT Dahana (Persero).

Perusahaan pelat merah yang telah berdiri sejak tahun 1966 ini mampu mengembangkan dan memproduksi bahan peledak untuk keperluan militer dan industri non militer di dalam dan luar negeri.

Pabrik milik Dahana tersebar di seluruh negeri namun pusat produki bahan peledak tingkat tinggi (high explosive) berada di area pabrik energetic material center, Kantor Manajemen Pusat (Kampus) di Desa Sadawarna, Kecematan Cibogo, Kabupaten Subang, Jawa Barat.

detikFinance pun memperoleh kesempatan istimewa berkunjung dan wawancara khusus Chief Executive Officer (CEO) Dahana, Harry Sampurno di area energetic material center milik Dahana di Subang.

Untuk menjangkau lokasi, harus menempuh perjalanan darat selama 3,5 jam dari Jakarta. Setelah keluar gerbang tol Cikampek arah Sadang, mobil harus bertarung dengan buruknya kualitas jalan selama 1 jam hingga memasuki bibir pabrik.

Ketika tiba di lokasi, tampak gedung megah dengan arsitektur ramah lingkungan (green) menyambut kedatangan. Lokasinya cukup jauh dari pemukiman penduduk. Pabrik dan Kampus Dahana diapit oleh 2 buah sungai serta dikelilingi pohon yang menjulang tinggi.

Saat memasuki area perkantoran, sistem pengamanan terasa cukup longgar. Kantor pusat dan pabrik milik BUMN bom tersebut menempati lahan seluas 600 hektar.

“Pengamanan kita biasa di awal. Nanti ring 1 baru ketat,” kata Harry kepada detikFinance di Kampus dan Pabrik Dahana di Subang, Jumat (9/5/2014).

Pada awal pertemuan, Harry dengan ramah dan jelas menerangkan bisnis dan apa yang dilakukan perseroan. Termasuk menjelaskan beberapa ruangan yang ada di gedung berkonsep ramah lingkungan tersebut.

Harry pun mengajak kami mengelilingi area pabrik dan melihat lebih dekat proses pembuatan salah satu jenis produk bahan peledak (non electric detonator). Pabrik di Subang merupakan pusat pengembangan produk bom komersial dan militer berdaya ledak tinggi (high explosive).

Didampingi Harry dan beberapa petugas keamanan, kami mengendarai kendaraan khusus milik perseroan. Benar saja, saat akan memasuki area pabrik atau berada di gerbang ring 1, seorang petugas bermimik serius mencegat kami.

“Selamat siang. Izin hape dalam keadaan dimatikan,” perintah seorang petugas keamanan kepada seluruh rombongan termasuk kepada Dirut Dahana yang ada di dalam mobil.

Akhirnya rombongan yang terdiri detikFinance dan Dirut Dahana mengikuti standar keamanan yang diperintahkan. Tugas petugas tersebut tidak berhenti di situ, ia memeriksa sekeliling kendaraan dan tas yang dibawa setiap orang di dalam mobil secara seksama.

Ketika diperbolehkan memasuki area pabrik, Harry yang bertugas sebagai pemandu kami. Ia menunjukkan lokasi pertama yakni bangunan tempat perakitan mobil khusus (mobile mixing unit) untuk mendukung operasional Dahana di lokasi tambang.

“Kita sebutnya pabrik bergerak. Kita buat di sini,” jelasnya.

Sambil bercerita, mobil dinas layaknya kendaraan wisata yang kami tumpangi mengelilingi area pabrik. Sesekali ia menujuk lokasi gudang dan pabrik yang berukuran kecil dan memiliki tanggul khusus.

“Kalau ada tanggul itu tandanya ada bahan peledaknya. Itu sebagai perisai kalau terjadi hal-hal terburuk seperti ledakan,” sebutnya.

Harry menjelaskan alasan ukuran pabrik dibuat kecil dan lokasinya berjauhan. Dasarnya adalah bagian dari standar keamanan. Dengan konsep safety distance atau jarak aman, ada pertimbangan jangkauan ledakan jika terjadi musibah di area pabrik. Meski ada musibah, dampak ledakan tidak akan dirasakan hingga ke luar lokasi pabrik.

“Ada safety distance. Semua di sini pabrik high explosive,” paparnya.

Rombongan sempat bertemu dengan kendaraan yang akan membawa bahan peledak ke luar lokasi pabrik. Selanjutnya rombongan melewati hutan di tengah pabrik dan memutuskan berhenti pada pabrik Non-Electric Detonator (Nonel).

Di sini Harry yang didampingi manager pabrik menjelaskan proses produksi. Kami pun diizinkan melihat dari dekat proses pembuatan hingga pengujian Nonel. Bangunan untuk pembuatan dan pengujian dilakukan di dalam kontainer khusus. Nonel sendiri biasa digunakan sebagai pemicu ledakan (initiating explosive).

“Pabriknya kecil pakai kontainer, masalah safety dan security,” katanya.

Harry menjelaskan rombongan tidak diizinkan memasuki area pabrik untuk pembuatan bom khusus militer. Pasalnya pabrik tersebut sangat berbahaya.

“Very high explosive jadi nggak boleh masuk,” tegasnya.

Setelah berkeliling di area pabrik selama 25 menit, rombongan meninggalkan area pabrik menuju kantor pusat. Saat akan meninggalkan area pabrik, petugas keamanan kembali mencegat rombongan. Masih dengan wajah serius, ia menelisik ke dalam kendaraan.

“Sudah selesai pak,” kata petugas keamanan sambil memberi salah usai melakukan pemeriksaan.

Pada kesempatan tersebut, Harry mengatakan untuk izin masuk area pabrik bagi warga negara asing berlaku peraturan yang sangat ketat. Khusus warga negara asing, harus memperoleh clearance dari TNI AU dan Dahana. Sedangkan WNI cukup memperoleh clearance dari perseroan. Sedangkan untuk kenyamanan area pabrik, sistem keamanan modern dan alamiah telah dibangun.

“Kita kemananan nggak pakai listrik, pakai natural barrier. Di sini pakai barrier sungai, bukit sama tanggul tinggi,” ujarnya.

Area pabrik di Subang, dijelaskan Herry akan dipersiapkan untuk membangun dan mengembangkan teknologi tertinggi dari bom. Seperti teknologi bom untuk airbag mobil, pengelasan rel kereta hingga hujan buatan.

Hingga saat ini, Dahana mampu menghasilkan puluhan paten produk bom yang telah berlebel Standar Nasional Indonesia. Produk Dahana di antaranya: dayagel seismic, dayagel series, dayadet non electric, shaped charges, dayagel sivor, grenade detonator, Bomb P-100 hingga Blast Effect Bomb.

Produk karya Dahana juga dijual hingga ke 26 negara. Bahkan berencana mendirikan pabrik di area pertambangan di Australia. Untuk mengembangkan, memproduksi, memasarkan produk bom, Dahana mempekerjakan hingga 1.300 karyawan.  (finance.detik.com)

BUMN Produsen Bom Ini Klaim Tak Pernah Kehilangan Bahan Peledak

https://i1.wp.com/images.detik.com/content/2014/05/12/1036/bom5.jpg?resize=695%2C463

Subang -BUMN produsen bahan peledak, PT Dahana (Persero) menjamin proses pengiriman produknya aman, mulai dari proses ke luar gudang sampai ke tangan konsumen. Hal ini menanggapi soal peristiwa langka yang hampir terjadi setahun lalu, sebanyak 250 dinamit hilang di Bogor saat proses pengiriman.

“Mungkin nggak terjadi kehilangan? Sampai saat ini, Dahana nggak pernah. Kok kemaren ada berita yang hilang itu? Bukan dari Dahana yang pastinya,” kata Chief Executive Officer (CEO) Dahana Harry Sampurno kepada detikFinance di Pabrik Dahana di Subang, Jawa Barat akhir pekan lalu.

Harry menjelaskan untuk mengeluarkan barang dari gudang, harus ada prosedur ketat yang ditempuh.

“Di Indonesia ada peraturan Kapolri. Itu yang mengatur detail sekali. Walaupun gudangnya ada di sini. Itu setiap gudang, ada kunci yang dipegang oleh orang gudang kita, oleh satuan pengamanan dan oleh polisi. Jadi dibuka kalau ada 3 orang itu,” katanya..

Proses ketat pun berlaku saat proses pengiriman barang. Secara prosedur wajib dikawal aparat keamanan, bahkan untuk berpindah moda pengangkutan juga harus memperoleh izin.

“Setiap pergerakan ke luar dari sini. Dia harus dikawal polisi. Kemudian untuk perubahan naik pelabuhan dan lain-lain. Itu diatur,” jelasnya.

Pengawasan ketat tidak hanya saat bahan peledak sampai di lokasi pemesan atau tambang. Saat bahan peledak akan dan telah digunakan, juga wajib diperiksa pihak Kepolisian.

“Mungkin kalau dia ambilnya dari pertambangan? Tapi di pertambangan setiap pagi waktu ambil. Dicatat, ada polisinya. Nanti dicatat untuk dikembalikan,” katanya.

Dahana sebagai produsen bahan peledak juga wajib memperbahurui izin sebagai produsen dan penjual bahan peledak. Setidaknya ada 7 jenis izin dari institusi berbeda yang harus diperbahurui setiap tahunnya.

“Kita harus mengurus 7 izin clearing setiap tahun. Mulai dari kementerian pertahanan sampai Kementerian Perdagangan. Dari sisi aturan dan regulasi. Sangat-sangat ketat,” katanya.

Dahana selama ini memproduksi dayagel seismic, dayagel series, dayadet non electric, shaped charges, dayagel sivor, grenade detonator, Bomb P-100 hingga Blast Effect Bomb, defense explosives. (finance.detik.com)

PT Dahana Produksi Bom untuk Jet Tempur Sukhoi Hingga Roket

https://i2.wp.com/images.detik.com/content/2014/05/12/1036/bom3.jpg?resize=695%2C463

Subang -Industri pertahanan di Tanah Air menjadi tumpuan untuk mengurangi ketergantungan dari produk militer impor. Salah satu upaya yang dilakukan adalah mengembangkan produk pertahanan asli dalam negeri seperti yang dilakukan BUMN PT Dahana (Persero).

BUMN yang bermarkas di Subang, Jawa Barat ini telah berhasil mengembangkan dan memproduksi produk canggih untuk keperluan militer. Produk yang dibuat antaralain bom canggih P 100 Live untuk jet tempur Sukhoi.

Selain itu, Dahana berencana memproduksi bom kejut untuk jet tempur F5 (blast effect bomb). Guna bom sebagai anti huru hara mampu membuat pengunjuk rasa terpental dan membubarkan konsentrasi massa ketika bom dijatuhkan dari pesawat. Blast effect bomb ini tidak mematikan berbeda dengan bom P 100 Live yang bisa mematikan.

“TNI AU. Untuk Sukhoi. Itu Bom Udara, Bom P100 Live untuk pesawat Sukhoi. Kita juga sudah buat untuk pesawat F5. Yang kita buat untuk anti huru-hara. Namanya blast effect bomb. Itu sudah dimulai cuma kontrak pembelian yang bom baru dimulai tahun ini,” kata Chief Executive Officer (CEO) PT Dahana (Persero) Harry Sampurno kepada detikFinance di Pabrik Dahana di Subang, Jawa Barat akhir pekan lalu.

Selain itu, Dahana juga telah terlibat memproduksi dan mengembangkan roket R Han 122.

Produk unggulan versi militer yang telah diproduksi Dahana adalah dayagel dan dayagel sivor. Khusus dayagel sivor biasa ditemui pada aksi film laga untuk penyerbuan lokasi musuh. Bom tipe ini ditempelkan di pintu kemudian meledak. Beberapa negara telah memakai bom produksi Dahana ini.

“Kalau di film, bom ditaruh di pintu. Bisa meledak,” katanya.

Dahana juga mengembangkan komponen penting di dalam peluru dan roket. Di lokasi pabrik di Subang, Dahana berencana memproduksi propelan. Propelan biasa dipakai untuk meluncurkan amunisi.

“Ini sangat strategis. Mungkin nggak bisa banyak cerita. Itu bahan pendorong amunisi. Itu untuk roket. Peluru-peluru di dalamnya ada propelan. Sekarang ini kita 100% masih impor. Nantinya kita buat di Dahana,” paparnya.

Dahana tidak hanya menggarap pasar industri pertambangan, selain itu pasar militer juga terus ditingkatkan. Porsi penjualan untuk militer dari 5% ditingkatkan menjadi 15%.

“Selama ini militer beli untuk bahan peledak biasa. Sekarang kita tingkatkan jadi bom dan roket,” jelasnya.  (finance.detik.com)

 Posted by on May 12, 2014  Tagged with:

  34 Responses to “Pabrik Bom Terbesar se-ASEAN di Subang”

  1. Pertama

  2. kedua,,,terlaluuuu hahaha

  3. bismillahirrohmanirrohim..sepuluh besar…

  4. 5 besar…

    ayoo Dahana..akuisisi pabrik Orica di Bontang hehehe

  5. ke empat..

  6. mantaap

  7. kedua!!!

  8. Propelan buat roket sdh berapa persn kandungan lokalnya bung gue?

  9. Wuiihhh….. Lanjutken..

  10. mantab, nanti di rumah saya jelasin tentang perusahaan ini. Lagi jalan diluar dulu, untuk roket disini ada propelan, warhead, booster, dan beberapa komponen lainnya. PT. Dahana itu banyak, ada juga yg di Bontang. Nah yg di Subang ini maskudnya Energetic Material Center (EMC).

  11. Mantab deh pt.dhana, tpi kalau bisa propelan di percepat tuh riset dalam negrinya, biar cepat kita buat rudal rudal pertahanan buatan lokal 200%.
    JAYALAH NKRI.

  12. cintailah ploduk2 Indonesia..

  13. seandainya looo yaa..klu bikin rudal tu kayak versi filmnya ironman jilid 1…1 rudal dluncurin dr silo ehh hbis mau nyampai target jd bnyak tu rudal..dan dn efek khancuranya dahsat..mnghayal boleh dong…

  14. Liat foto RHan di no 3, ga terlalu besar ya.. kira2 bisa ga di pasang di rantis komodo, atau anoa, atau di kapal cepat AD yg br diluncurin..?

  15. Prosedur dan penjagaan yg begitu ketat,tp apa iya untk Pabrik strategis PT.DAHANA ini apa di bekali/di lindungi oleh SAM semisal pantsir s1,oerliklon,startek atw sejenisnya,untk pertahanan titik.cz ini merupakan aset strategis.monggoh pencerahannya para sesepuh!?

    • @pk…lokasi nya pt.dahana di kelilingi pohon jati …klo malam sepi sekali…heeee..cocok sih klo S3 ditaruh diantara gelapnya malam….maen2 lah..rute subang – tomo kadipaten majalengka pasti lewatin sebelum jalan cikamurang rute mudik jalan alternatif 2014 lebaran juli nanti…

  16. Nah ppabrik propelan ini yang ditunggu tunggu,biar gag tergantung impor..masak gara” telat pengiriman propelannya,produksi munisinya jadi tersendat kemaren….yang kabarnya pabrik propelan di negeri panda meledak jdi telat deh..

  17. Sesuai dengan janji saya, ok saya jabarin sedikit…

    Sejarah DAHANA sebagai pionir di industri ini berawal dari proyek yang dipelopori oleh Angkatan Udara Republik Indonesia (AURI) pada tahun 1966 yang dikenal dengan Proyek Menang, berlokasi di Tasikmalaya, Jawa Barat. Kemudian, pada tahun 1973 secara resmi berubah menjadi Perusahaan Umum DAHANA berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 36/1973. Terakhir, ditetapkan sebagai Perusahaan Perseroan pada tahun 1991.

    Saat ini PT Dahana telah berhasil mendirikan Pabrik DANFO, Pabrik Bulk Emulsion, On-site Plant, Pabrik Electric dan Non-electric Detonator, Pabrik Ammonium Nitrate, dan Pabrik Booster, serta mendirikan gudang penyimpanan bonded magazine. Inovasi terkini pada tahun 2012, DAHANA menyelesaikan pembangunan fasilitas pengembangan dan manufaktur terbesar di ASEAN yang dinamakan Energetic Material Center (EMC) berlokasi di Subang, Jawa Barat.

    Untuk teknologi On-Site Plant (OSP) itu ada di Kaltim (Bontang dan Melak), Kalsel (Adaro dan Batu licin), Kepri dan Subang, Jawa Barat. Di bidang bahan peledak komersial dan militer serta memiliki fasilitas produksi yang terintegrasi: Pabrik Ammonium Nitrate dan EGAN, Pabrik detonator, pyrotechnics, propelan, munisi, propelan roket, mixing high explosive, pabrik Danfo, Bulk Emulsion, dan Cartridged Emulsion, fasilitas pergudangan bahan peledak, dan area uji coba bahan peledak.

    Ini kerjasama yg dilakukan pada tahun 2012…
    – Tahun 2012 PT Dahana dan BPPT melakukan penandatanganan project penelitian, pengembangan dan perekayasaan bahan berenergi tinggi dan Propelan.
    – Kerjasama PT DAHANA (Persero) dengan HANWA Korea dalam project pembangunan Pabrik Propelan.
    – Pengoperasian Pabrik Pentolite Booster di Energetic Material Center Subang, Jawa Barat.
    – Dll

    Ini hasil PT. Dahana dalam bidang militer…

    Booster buatan PT. Dahana

  18. Asik nyimak malah dah habis……..

  19. maju terus…
    kok masih sepi yah

  20. inalum kan alumunium…untuk tabung roket sepertinya butuh composite..tahun 2010an pernah dikompetisikan untuk riset tabung roket kalau gak salah

  21. Alhamdulillah tahun kemarin kita sudah dapat material yg pas, skrg RX-550 sedang dirakit dengan casing dan propelan yg lebih baik. Ada negara yg tertarik dengan penelitian komponen kita, karena komponen kita dibilang kokoh.

    Kalau masalah KS, setelah menunggu puluhan tahun nih perusahaan baru dapat bantuan dari pemerintah untuk membuat kebutuhan militer. Bantuannya ToT dengan Korea, jadi mohon sabar bung, kasihan mereka baru mulai udah ghitu mereka juga krisis Gas alam (bahan baku utama baja) karena pemerintah lebih fokus jual ekspor. Kalau inalum lagi di fokusin untuk komponen pesawat.

    • yang dimaksud material yang pas itu apa bung jalo ? apakah komposisi propelan, teknik pelapisan nozzlenya ataukah material buat tabungnya ?

    • Semuanya bung, untuk Propelan sudah tahun kemarin dibantu tim Ukraina (sebelum konflik di Ukraina). yg terbaru itu nozzle dan tabung termasuk reformulasinya. 😀

  22. kita perlu pesawat2 pengangkut bom / pesawAT khusus pembombardir seperti pada era perang dunia 2 yaitu B-17 Flying Fortress model sekarangnya B-2 Stealth Bomber jika itu ada maka kita bisa menjadi negara penyerang
    …fungsinya untuk membuka jalan penyerbuan kota untuk marinir

  23. Gak usah riset riset melulu hamas aja langsung belajar sama teknisi iran bisa bikin roket jarak tembak 75 km yakni m 75 harusnya lapan belajat ke iran dan rrc

 Leave a Reply