Mengapa AS Tempatkan Lebih Banyak Pasukan di Perbatasan Rusia ?

Jakartagreater –  Bulan lalu, Pentagon secara resmi mengumumkan rencana untuk menarik militer AS dari Jerman sebanyak 12.000 tentara, dan 6.400 personel akan dikirim kembali ke Amerika Serikat, sementara sekitar 5.600 lainnya ditempatkan kembali ke Timur, di negara-negara termasuk Polandia dan negara-negara Baltik, dirilis Sputniknews.com pada Minggu 9-8-2020.

AS akan memindahkan pasukan ke arah Timur menuju perbatasan Rusia untuk membantu “menghalangi” Moskow, kata Menteri Pertahanan AS Mark Esper.

“Intinya adalah: kami pada dasarnya memindahkan pasukan lebih jauh ke Timur, lebih dekat ke perbatasan Rusia untuk menghalangi mereka,” kata Menteri Pertahanan itu, berbicara kepada Fox News pada hari Minggu.

“Sebagian besar sekutu yang pernah saya ajak bicara, dengar, atau staf saya, melihat ini sebagai langkah yang baik. Itu akan mencapai semua tujuan yang telah ditetapkan. Dan sejujurnya, kita masih memiliki 24.000 lebih pasukan di Jerman, jadi Jerman masih akan menjadi penerima terbesar pasukan AS. Intinya adalah perbatasan telah bergeser seiring dengan pertumbuhan aliansi,” tambah Esper.

Mark Esper juga menegaskan kembali permintaan lama Gedung Putih Trump agar Jerman “membayar bagian yang adil” dalam pengeluaran pertahanan, dan mengatakan bahwa Berlin harus membayar lebih dari 2 persen dari PDB yang digariskan oleh NATO untuk membantu aliansi “berdiri dalam menghadapi Rusia ”.

Dalam wawancara tersebut, Esper juga mengomentari meningkatnya ketegangan AS dengan China, menuduh Beijing gagal “mengikuti hukum, aturan, atau norma internasional,” dan tidak memenuhi komitmen mereka, “apakah itu berkaitan dengan Hong Kong, atau tindakan mereka di Laut Cina Selatan (di mana) kami menganggap klaim maritim mereka melanggar hukum.”

Penarikan Sebagian dari Jerman Menyulut Kemarahan Bipartisan.

Langkah pemerintahan Trump untuk mengurangi kehadiran militer AS di Jerman dari 36.000 personel menjadi sekitar 24.000 tentara memicu kritik dari kedua kubu partai politik di Capitol Hill akhir bulan lalu, dengan kritik yang menuduh Gedung Putih “mencekik” hubungan AS dengan sekutunya dan “merusak keamanan nasional AS”.

Anggota parlemen tidak mengajukan proposal alternatif, mungkin menunjukkan bahwa mereka lebih suka melihat kontingen besar pasukan AS tetap di Jerman tanpa batas waktu, di mana mereka telah berada selama lebih dari 75 tahun.

Pekan lalu, Kementerian Pertahanan Polandia mengumumkan bahwa Warsawa telah mencapai kesepakatan resmi dengan Washington untuk menampung 1.000 tentara tambahan AS di wilayahnya di tujuh pangkalan yang berbeda, dengan total jumlah pasukan AS diperkirakan akan bertambah menjadi sedikitnya 5.500.

Selain mengadakan latihan besar dan secara bertahap membangun jumlah pasukan, AS juga telah menempatkan situs peluncuran Rudal penggunaan ganda di Rumania dan Polandia yang dikhawatirkan Moskow dapat dengan mudah diubah dari fasilitas pertahanan Rudal menjadi Rudal jelajah Tomahawk berujung nuklir ofensif.

Jika itu terjadi, maka waktu yang tersisa hanya beberapa menit ke Moskow dan pusat komando militer utama lainnya.

Pada hari Jumat 7-8-2020, Staf Umum Rusia merilis sebuah kebijakan yang memperingatkan bahwa setiap serangan Rudal ke Rusia oleh musuh bersenjata nuklir akan dianggap sebagai nuklir strategis dan ditanggapi sesuai dengan itu.

11 pemikiran pada “Mengapa AS Tempatkan Lebih Banyak Pasukan di Perbatasan Rusia ?”

  1. Jerman dan Perancis sdh sadar alias melek. Selama ini belanja pertahanan yg diwajibkan sebesar 2 persen dari PDB hanya akan menguntungkan AS. Sebab rata2 anggota NATO belanja Alutsistanya ke AS termasuk Polandia dan negara2 eropa timur lainnya yg baru bergabung di NATO.
    Sementara negara anggota NATO yg mampu mesuplay persenjataan spt Perancis dan Jerman kebanyakan dikebiri oleh AS, sebab masih ada kandungan teknologi AS pd alutsista buatan mereka.

  2. GAMPANG JAWABANnya…..TRUMP JONGOSnya OM PUTIN !!!! HADIAH nya Trump ke PUTIN yg sudah membantu pemilihan nya TRUMP di 2016.
    Pertanyaan nya…..Apakah negara2 eropah mau Jerman jadi SUPER POWER di eropah lagi. NGGA TAKUT sejarah PD2 terulang lagi ?????? Secara ekonomi, Jerman nomer 1 di eropah jadi kalo mau jadi SUPER POWER LAGI bs cepet ter realisasinya !!!

  3. Ame rika beraninya sama kelas pejuang pejuang islam yang senjatanya pas pas an tapi sama cina takut, di laut cina selatan cuma sibuk mainan kapal kapalan sama mainan pesawat pesawatan, muter muter mulu.
    Ame rika cuma manas manasin negara sekitar supaya pada beli senjata ke amerika….intinya cuma jualan senjatanya biar laku.

    • Bukan begitu bang sedang konsolidasi, maklum dah terlanjur terkenal negara paling jaguh se Asia jadi ya rendah hati saja cukup monitor2 situasi kawasan karena tak ada satupun negara didunia berani ganggu, bek nya dah datang lagi jaga kawasan bawa golok tajam pula

  4. strategi aja sih inimah, biar seolah2 berperan penting bagi Nato, fast respon gitu biar ga dikomplen anggotanya karena rusia lg aktif. Tapi belanja alutsista kudu n wajib ke mamaroka laah, sebagai imbal balik udah jaain eropa.

Tinggalkan komentar