Mengenal Rudal SSM Fregat Maestrale yang akan Diakusisi Indonesia

20210620 133001 e1624171420243

Alutsista – Kementerian Pertahanan Indonesia telah menandatangani kontrak untuk penyediaan 6 fregat kelas FREMM, dan 2 fregat Maestrale yang dimodernisasi, serta dukungan logistik terkait”, ujar ungkap Fincantieri, 10-6-2021.

Modernisasi dari 2 kapal kelas Maestrale akan dikerjakan oleh Fincantieri di Italia setelah dinonaktifkan oleh Angkatan Laut Italia.

20210620 132448 e1624171358812

Fregat Maestrale Class Italia (@ Italian Navy)

Jika sebelumnya Jakartagreater telah mengulas Sistem Rudal Fregat FREMM, maka artikel ini akan mengulas sistem persenjataan Surface to Surface Missile (SSM) fregat Maestrale Class.

Fregat Maestrale Class dibangun oleh Fincantieri untuk Angkatan Laut Italia (Marina Militare), sebanyak 8 unit yang saat ini masih aktif. Namun fregat ini akan digantikan oleh fregat FREMM yang dirancang oleh Naval Group Prancis dan Fincantieri Italia.

Fregat kelas Maestrale utamanya ditujukan sebagai kapal perang anti-kapal selam (ASW). Namun, kapal perang ini juga memiliki kemampuan perang anti-pesawat (AAW) dan anti-permukaan (ASuW). Fregat Maestrale class telah dikerahkan dalam berbagai operasi dan misi internasional oleh Angkatan Laut Italia.

20210620 133409 e1624171289926

Fregat Maestrale Class Italia (@ Italian Navy)

Kapal pertama di kelasnya, ITS Maestrale (F570) ditugaskan pada Maret 1982, empat fregat ditugaskan pada 1983. Pada tahun 1984 satu fregat ditugaskan, dan terakhir 2 fregat TS Espero dan ITS Zeffiro bertugas pada tahun 1985, untuk melengkapi 8 fregat Maestrale yang dibuat untuk Angkatan Laut Italia.

Spesifikasi:

Dimensi kapal perang ini memiliki panjang: 122,7 meter, lebar 12,9 meter dan kedalaman 4,2 meter.

Dengan bobot 3040 ton, kapal ini memiliki kecepatan Maksimal 32 knot (59 km/jam) dengan turbin gas dan 21 knot (39 km/jam) dengan diesel, yang mampu menjelajah 6000 NM (11100 km) pada 15 knot (28 km/jam), dengan muatan awak 225 orang.

Fregat ini juga memiliki dek penerbangan (27×12 meter) dan hanggar untuk 2 helikoter AB-212ASW.

20210620 132728 e1624171389547

Fregat Maestrale Class Italia (@ Italian Navy)

Persenjataan SSM Fregat Maestrale Class

Kapal perang fregat ini memiliki 4 Tabung Peluncur Surface-to-Surface Missile (SSM) Otomat/Teseo.

Nama OTOMAT berasal dari kata (OTO Melara MATra). Otomat merupakan perusahaan Italia dan MATRA adalah perusahaan Prancis yang kini bernama MBDA.

Rudal Otomat terus berkembang dalam beberapa varian. Varian baru dari Rudal Otomat ini diberinama Teseo.

Adapun varian terbarunya adalah Teseo  Mk/2E. Untuk versi kapal selam Rudal ini diberi nama MILAS.

Nama Rudal Otomat dikenal luas di dunia karena penggunannya telah lama dan digunakan oleh banyak negara. Ditambah lagi dengan kemampuannya sebagai Rudal anti kapal permukaan jarak jauh (sesuai masanya), rudal ini bisa dipasang di kapal dengan tonase apa pun.

Rudal Otomat awalnya tidak memiliki tautan data (Data Link) untuk over-the-horizon target, sehingga membatasi jangkauan efektifnya di jarak 60 kilometer (37 mil).

Untuk mengatasi masalah ini, pengembangan versi Mk2 dimulai pada Mei 1973, dengan peluncuran uji pertama pada Januari 1974, dan pengembangan selesai pada 1976. Hasilnya rudal dengan kemampuan over-the-horizon diluncurkan pertama kali pada 1978.

Pada akhir 1976 OTO Melara melaporkan telah menjual 210 Rudal Otomat : Italia 48, Peru 40, Venezuela 12, dan Libya 110. Italia juga sedang bernegosiasi untuk penjualan 296 Rudal lagi ke berbagai negara.

Kini versi Otomat Mk2 Block IV, merupakan Rudal anti kapal jarak jauh yang dilengkapi kemampuan OTHT (Over the Horizon Targeting), bisa digunakan di segala cuaca di kapal dengan tonase apa pun.

Rudal ini mampu menempuh jarak dari 6 hingga 180 km ke segala arah. Sistem ini memiliki daya pukul yang kuat dengan adanya kemampuan: 3D way-points, profil skimming laut, serta serangan simultan dari arah yang berbeda).

Data target datang dari Sistem Komando Kapal atau bisa juga diambil langsung dari radar pencarian kapal permukaan.

Penembakan target memungkinkan dilakukan dengan pemilihan mode penembakan yang berbeda (seperti Fire and Forget atau penembakan dipandu di tengah jalan (mid·course dengan data link) untuk menciptakan lintasan tertentu serta manuver mengelak.

Fase pelayaran dan pendekatan rudal dapat sepenuhnya inersia atau sebagian dipandu dari kapal peluncur melalui radio-link. Vektor ulang bagi mid·course melalui kapal atau helikopter yang bekerja sama, juga dimungkinkan untuk dilakukan.

Kemampuan luar biasa dari Rudal baru (waktu reaksi singkat, Tembak dan Lupakan, navigasi INS/GPS, pemilihan target tinggi, manuver ECCM dan anti-CIWS, daya mematikan hulu ledak tanpa kerusakan tambahan) memungkinkan sistem beroperasi secara efektif di lingkungan perang pesisir, maupun di perairan biru.

Fase serangan didasarkan pada panduan terminal otonom yang menggunakan head pelacak aktif dengan kemampuan pemilihan target yang ditingkatkan dalam skenario yang kompleks.

Rudal ini memiliki dimensi: berat: 780 kg, panjang: sekitar  6 meter dan terbang dengan kecepatan subsonik tinggi, dengan kecepatan rata-rata 1.000 – 1.100 kilometer per jam.

Varian Rudal Otomat/Teseo

Ada perbedaan yang signifikan antara beberapa rudal versi Otomat. Satu-satunya komponen yang tetap sama adalah mesin.

Pada pertengahan 1990-an, produksinya melebihi 900 Rudal (dibandingkan dengan 3.000 Exocets dan 6.000 Harpoon).

Varian dalam urutan kronologis:

  • Otomat Mk 1 : model pertama, tanpa data link, jangkauan praktis 60 km, beroperasi dari tahun 1976.
  • Otomat Mk 2 Blok I : model pertama dengan data-link, jangkauan 180 km, peluncuran over-the-horizon pertama pada tahun 1978.
  • Otomat Mk 2 Blok II : memiliki sayap yang dapat dilipat, memungkinkan penggunaan kotak yang lebih kecil, sehingga menggunakan 2 Rudal, bukan 1. Rudal ini mulai muncul pada 1980-an, meskipun butuh waktu lama untuk mengganti model pertama.
Otomat Mk 2

Rudal Otomat Mk 2. (@Cloudaoc -wikipedia)

  • Otomat Mk 2 Blok III : sistem navigasi INS baru, hulu ledak ‘insensible’, propelan padat baru yang lebih aman untuk booster, tautan data yang ditingkatkan untuk memungkinkan TESEO memandu Rudal juga dari kapal secara langsung. Tidak diketahui kapan memasuki layanan.
  • Otomat Mk 3/NGASM/ULISSE : versi baru dengan jangkauan lebih jauh, desain siluman (baik bentuk maupun material), sensor IRST yang digabungkan dengan radar dan GPS, kemampuan serangan darat. Pengembangan dimulai pada awal 90-an. Angkatan Laut AS sempat tertarik tetapi tidak mengadopsi sistem tersebut dan Angkatan Laut Italia meninggalkan proyek tersebut, karena biayanya terlalu tinggi.
  • MILAS : versi ASW dengan torpedo ringan di hidung. Berat 800 kg (termasuk torpedo), panjang 6 meter, diameter 0,46 meter, dan jangkauan efektif 5 km hingga 35+ km, kompatibel dengan sistem standar Otomat. Program MILAS dimulai pada 1980-an, dan akhirnya diadopsi hanya oleh Angkatan Laut Italia, Angkatan Laut Prancis menarik diri dari program tersebut karena biaya.
OTOMAT MK2 BLOCK IV

OTOMAT MK2 BLOCK IV. (@MBDA)

  • Otomat Mk 2 Blok IV : juga disebut Teseo Mk2/A (untuk Angkatan Laut Italia, dengan perangkat elektronik baru, sebagian berasal dari program rudal Marte Mk 2/S. TG-2 (data-link untuk helikopter) dihapuskan, karena kapal mampu mengarahkan rudal secara langsung (seperti yang terjadi dengan ERATO) dengan informasi yang diberikan oleh platform eksternal dengan keterlibatan OTH.

Rudal ini mampu: menyerang kembali, perencanaan misi 3-D, mengoordinasikan serangan, kemampuan untuk beroperasi di teater pesisir, dan menyerang dengan manuver mengelak.

GPS ditambahkan sehingga senjata dapat menyerang juga target darat. Pada Mei 2006, Teseo MK2/A berhasil melakukan uji tembak untuk pertama kalinya.

Varian ini pada waktunya akan digunakan di Varian Italia dari fregat FREMM Prancis-Italia Teseo MK2/A telah memasuki layanan dengan Angkatan Laut Italia pada tahun 2007. Tersedia di pasar ekspor dan telah dibeli oleh pelanggan ekspor pada 2008.

Rudal Otomat Mk2 Block IV adalah Rudal anti-kapal jarak jauh yang mampu mencapai sekitar 180 kilometer (110 mil) dengan kecepatan rata-rata 1.000 – 1.100 kilometer per jam (620-680 mph). Rudal ini disimpan dan diluncurkan dalam kotak fiberglass yang beratnya 1.610 kilogram (3.550 lb). Wadah ini memiliki bentuk persegi panjang untuk mengakomodasi sayap tetap Rudal dan kemiringan 15 derajat.

Saat peluncuran, booster mendorong Rudal hingga ketinggian 200 meter (660 kaki) sebelum mesin utama dinyalakan dan dilakukan penurunan hingga 20 m (66 kaki). Rudal Otomat Mk2 memiliki tautan data untuk pembaruan data di tengah jalan.

Mereka dirancang untuk menyerang target dengan cara dive di jarak 180 m (590 kaki) atau dalam mode skimming laut pada ketinggian 2 m (6 kaki 7 inci) dengan hulu ledak 210 kg (460 lb) yang mampu menembus hingga 80 milimeter. (3,1 inci) dari baja. Hulu ledak dirancang untuk meledak di dalam kapal dengan kekuatan ledakan diarahkan ke bagian bawah kapal target.

  • Otomat Mk 2 E/ TESEO MK2/EVO: Angkatan Laut Italia telah memperoleh Rudal tugas berat MBDA baru TESEO MK/2E (TESEO “EVO”) dengan juga kemampuan serangan darat strategis untuk serangan target darat (kapasitas terakhir, saat ini hanya dimiliki oleh Militer Angkatan Udara dengan rudal STORM SHADOW).

Rudal ini sedang dipertimbangkan untuk dilengkapi dengan “kepala” terminal baru dengan pencari RF ganda (Frekuensi Radio) dan kemampuan untuk menyerang target darat murni, melalui adanya IIR (pencitraan IR). Dibandingkan dengan pendahulunya OTOMAT/TESEO, maka TESEO “EVO” memiliki jangkauan ganda, lebih dari 360 km.

Rudal TESEO MK2 E @MBDA

Rudal TESEO MK2-E (@MBDA)

Rudal TESEO MK2/E merupakan Rudal handal yang memiliki warisan dari Rudal terkenal Otomat. Rudal TESEO MK2/E memberikan sistem senjata generasi baru bagi Angkatan Laut Italia.

Rudal ini bersifat operasional di segala cuaca, siang dan malam dengan jejak radar yang rendah serta Electronic counter-countermeasures (ECCM) tingkat lanjut.

Rudal ini didesain untuk rencana misi tingkat lanjut yang beroperasi dalam skenario padat dengan STOT (simultaneous time on target (STOT) attacks) untuk membuat jenuh sistem pertahanan musuh.

Rudal Teseo Mk2/E memiliki bagian kepala homing mode ganda dan paket mematikan yang dapat diskalakan untuk mengontrol efek dan mengurangi kerusakan tambahan (collateral damages).

Teseo Mk2/E yang baru mewakili tolok ukur evolusi untuk semua Rudal anti-kapal jarak jauh, dengan menambahkan kemampuan untuk beroperasi melawan target jauh di daratan, mengurangi waktu reaksi menjadi beberapa detik dalam kondisi terkendali penuh.

Teseo MK2E with booster

Rudal Teseo MK2E with booster. (@MBDA)

TESEO MK2/E mengintegrasikan bagian head homing mode ganda canggih termasuk pencari RF baru yang koheren dengan kemampuan ECCM dan sensor EO untuk keterlibatan presisi tinggi, untuk target laut dan darat.

Ini mencakup perencanaan misi inovatif yang menyediakan waktu reaksi cepat dengan solusi penembakan otomatis, sementara parameter misi yang direncanakan dapat disesuaikan oleh operator sistem senjata sesuai dengan gambaran taktis waktu nyata.

Itu dapat mengandalkan sistem tautan data 2 arah untuk kontrol misi hingga akhir keterlibatan, untuk memungkinkan pembaruan target dan penugasan kembali dan misi dibatalkan.

Rudal melakukan kecepatan jelajah subsonik yang tinggi dan kemampuan manuver terminal G tinggi dengan jangkauan efektif lebih dari 350 km di ketinggian sea-skimming.

Rudal Teseo MK2E memiliki INS/GPS yang terintegrasi sepenuhnya otonom dan sistem navigasi radio-altimeter dengan kemampuan sea skimming dan fly over-land yang dapat disesuaikan sendiri. Sistem ini memberikan efek mematikan melalui hulu ledak skalabel, semi-piercing/ledakan tinggi yang efektif.

Rudal Teseo MK2E memiliki dimensi : Berat: 700kg (awal fase pelayaran), panjang: <5m (<5,5m dalam meluncurkan tabung) dengan jangkauan tembakan 350 Km.

Persenjataan Lain Fregat Maestrale:

1 Meriam Oto-Melara 127/54C yang mampu menembak 40 amunisi per menit. Sebuah meriam yang besar untuk fregat.

2 Oto-Melara 40L70 DARDO CIWS untuk pertahanan.

1 Sistem peluncur Albatros Mk-2 untuk  Rudal Selenia Aspide SAM (8 Rudal + isi ulang).

Dengan menggunakan Rudal Aspide SAM / Aspide 2000, peluncur Rudal Albatros 8-sel adalah sistem Rudal permukaan-ke-udara (SAM) angkatan laut. 2 versi Rudal dapat disertakan dengan sistem: Standar “Aspide SAM” untuk pertahanan titik dan “Aspide 2000” untuk area terbatas atau pertahanan kapal pendamping.

Peluncurnya mirip dengan peluncur MK-29 untuk Rudal RIM-7 Sea Sparrow.

Sistem ini dapat digunakan untuk melawan pesawat, UAV, helikopter, serta Rudal anti-kapal dan PGM.

2 x B-515/ILAS-3 12,75” (324 mm) tiga tabung torpedo untuk torpedo ringan A244.

B515 / ILAS-3 merupakan tabung torpedo kapal permukaan yang sangat mirip dengan Mk-32 SVTT. 1, 2 atau 3 tabung dapat dipasang di dek kapal atau di dalam B515 adalah versi upgrade dari varian ILAS-3 sebelumnya.

2 x tabung Torpedo 533 mm untuk torpedo berat A-184 ASW/ASuW (terletak di dek tambat, buritan)

*Foto: Fregat Maestrale Class Italia (@ Italian Navy).

Leave a Reply