Aug 182019
 

Pesawat pengebom Su-34 mendekati kapal tanker IL-78 untuk pengisian bahan bakar udara. (@ Russian MoD)

Jakartagreater.com – Pada 12 Agustus 2019, Angkatan Udara Rusia merayakan 107 tahun sejak berdiri mereka. Secara total, sesuai dengan program persenjataan Rusia, ditargetkan hingga tahun 2025, armada pesawat harus diperbarui sebesar 80-90 persen.

Pasukan Dirgantara Rusia (Russian Aerospace Forces – VKS) memiliki tiga jenis pasukan: Angkatan Udara, Pertahanan Udara & Pasukan Pertahanan Rudal, dan Pasukan Luar Angkasa. Angkatan Udara mencakup penerbangan jarak jauh, transport militer, operasional-taktis & army aviation, dirilis TASS, 12-08-2019.

Menurut sumber terbuka, total – lebih dari 1800 pesawat, termasuk :

Lebih dari 800 jet tempur (Su-27, Su-30, Su-33, Su-35, MiG-29, MiG-31 dan modifikasi mereka);
Sekitar 200 pesawat serang (Su-34, Su-24M dan modifikasinya);
Lebih dari 200 pesawat serang (Su-25);
Sekitar 150 pesawat pelatihan (Yak-130 dan lainnya);
Sekitar 70 pembom strategis (Tu-95 dan Tu-160)
Lebih dari 40 pembom jarak jauh Tu-22M3.

Selain itu, Angkatan Udara memiliki sekitar 400 pesawat angkut militer dan pesawat pengisian bahan bakar Il-78, serta lebih dari 20 “radar terbang” – sistem radar peringatan dini udara-A-50 dan A-50U.

Angkatan Udara juga memiliki sekitar 1.500 Helikopter serang, serba guna, dan udara dalam layanan (Mi-8, Mi-24, Mi-35, Mi-26, Mi-28N, Ka-52, dan beberapa lainnya).

Angkatan Udara memiliki lima tim aerobatik: Ksatria Rusia (pesawat Su-30), Swifts (MiG-29), Falcons Rusia (Su-30, Su-35 dan Su-34), Tavrida Wings (Yak-130) dan Golden Eagles (helikopter Mi-28N).

MiG-31. (@ Russian MoD)

Pengisian Angkatan Udara

Menurut militer Rusia, pada tahun 2018, tentara diisi kembali dengan 126 pesawat dan Helikopter, tingkat peralatan pasukan udara dengan senjata modern meningkat menjadi 74%.

Tahun ini, Angkatan Bersenjata mengharapkan untuk menerima 143 pesawat dan Helikopter baru dan modern, membawa pangsa senjata modern menjadi 65%, dan secara umum untuk pasukan kedirgantaraan – menjadi 81,8%.

Jadi, penerbangan transportasi militer telah menerima pesawat angkut militer berat pertama yang diproduksi massal Il-76MD-90A, total enam diharapkan tahun ini. Pesawat tempur multi-fungsional baru MiG-35 ditransfer ke VKS. Dia juga menyelesaikan akuisisi skadron resimen pesawat tempur Su-35S di distrik militer Barat di wilayah Tver. Diharapkan pada akhir tahun 2020, pasukan akan menerima 20 kendaraan seperti itu.

Selain itu, menurut Departemen Pertahanan, lebih cepat dari jadwal, Helikopter Mi-8AMTSH dan Mi-8MTV5-1 dan pembom garis depan Su-34 sedang dikirim.

Adapun model yang menjanjikan, tentara harus menerima pesawat tempur generasi kelima seri pertama Su-57 (total 76 pesawat akan dibeli pada tahun 2028), tes negara yang akan diselesaikan tahun ini, dan sejumlah helikopter serang Mi- 28NM.

Diharapkan pengiriman helikopter pendaratan dan pendaratan pertama Mi-38T dan Helikopter berat Mi-26T2V yang ditingkatkan. Penerbang dan 2 pesawat kontrol dan relay pertama yang dimodernisasi akan menerima Il-22M11.

Pada tahun 2018 membuat penerbangan pertama dari pesawat jarak jauh baru TU-160M, dibentuk Divisi Udara Komposit 21, yang senjata utamanya adalah sistem hipersonik “Belati” (pesawat MiG-31K). Pada awal Agustus 2019, pemburu membuat kejutan besar kendaraan udara tak berawak di penerbangan pertama.

Direncanakan bahwa pada tahun 2025 armada pesawat akan diperbarui 80-90%.