May 142018
 

Joint Strike Fighter (JSF) F-35B bersiap mendarat secara vertikal © US Navy via Wikimedia Commons

JakartaGreater.com – Kementerian Pertahanan Taiwan memandang peningkatan cepat dari kemampuan operasional militer sebagai prioritas utamanya dan juga ingin melihat upaya untuk menciptakan industri pertahanan yang mandiri, menerima lebih banyak dana daripada pengadaan senjata AS, menurut Menteri Pertahanan Taiwan Yen De-fa seperti dilansir dari laman kantor berita Liberty Times.

Sudahkah Taiwan secara resmi meminta kepada AS untuk menjual pesawat F-35 dan tank M1A2?

Menanggapi pertanyaan Liberti Times, Menteri Pertahanan Taiwan Yen De-fa menyebut kebutuhan operasional Angkatan Udara Taiwan menentukan bahwa generasi pejuang selanjutnya harus memiliki karakteristik siluman, lepas landas di landasan pendek dan mampu bertarung melampaui jangkauan visual.

“Jet tempur siluman F-35 adalah pejuang yang baik dan kami mencarinya”, kata Yen De-fa.

Untuk menjawab pertanyaan apakah Taiwan telah secara resmi meminta F-35 dari AS, meskipun kami telah mengadakan dialog dengan para pejabat AS, tapi mereka belum mencapai kesimpulan yang pasti. Para pejabat AS masih mengevaluasinya dan mereka mungkin memiliki kekhawatiran tersendiri atas biaya tinggi atau pertimbangan lainnya.

Namun, Yen De-fa dapat mengkonfirmasi bahwa saat ini negosiasi pembelian sedang berlangsung.

Yen De-fa menambahkan bahwa doktrin strategis baru Taiwan adalah pertahanan yang kuat dan pencegahan berlapis. Sejarah militer jelas dalam peperangan darat yang terus menjadi bentuk pertempuran yang menentukan. Oleh karena hal ini maka Taiwan perlu membangun kembali kemampuan untuk menghalangi di lapangan. Kekuatan tempur tank sangat penting untuk mencapai tujuan itu.

Para kritikus dari luar mempertanyakan apakah tank akan dihalangi oleh faktor-faktor medan. Namun, kekhawatiran tersebut sudah lebih dari cukup ditangani oleh prosedur yang ditetapkan Angkatan Bersenjata Taiwan untuk penyebaran operasional tank.

Setelah menyelesaikan evaluasi proposal pengadaan tersebut, Taiwan akan secara resmi mengajukan permintaan kepada AS. Secara keseluruhan, rencananya adalah membuat penjualan senjata dan transfer teknologi membuka jalan untuk mencapai swasembada pertahanan nasional.

Tujuan pengadaan Angkatan Laut Taiwan yang paling penting adalah memiliki kapal selam yang dirancang dan dibangun sendiri. Bagaimana status proyek?

Menurut Yen De-fa, keputusan pemerintah AS untuk menyetujui lisensi pemasaran pada teknologi kapal selam adalah sebuah anugerah bagi Taiwan. Hal ini merupakan terobosan besar dan telah sangat membantu upaya mereka menuju integrasi.

Sebagai hasil dari terobosan tersebut, maka diperkirakan bahwa fase desain kontrak untuk program kapal selam akan selesai pada tahun 2020. Kemajuan program telah pada jalurnya.

Selain itu, program-program angkatan laut lainnya seperti korvet kelas Tuo Jiang kini telah memasuki produksi massal, sedangkan fregat rudal generasi mendatang pun telah masuk dalam pengembangan, sehingga sangat bermanfaat bagi tujuan industri pertahanan yang mandiri.

Kebijakan prioritas tertinggi Angkatan Bersenjata Taiwan saat ini adalah swasembada pertahanan. Kebijakan tersebut terdiri dari kapal perang pribumi, jet tempur pribumi dan penciptaan kemampuan informasi dan komunikasi. Taiwan juga sedang mengejar tugas-tugas dengan keseriusan dan semangat.

Saat ini, swasembada pertahanan dan penjualan persenjataan diklaim mendapat porsi yang setara dari anggaran dan sumber daya pertahanan.

Tujuan swasembada pertahanan adalah untuk menghindari ketergantungan berlebihan kepada bantuan militer asing dan membangun kekuatan sendiri. Dan dengan demikian tidak membuat Taiwan mengharapkan bantuan dari negara lain dalam suatu krisis.

Tujuan lainnya dari swasembada pertahanan adalah untuk dapat merangsang industri domestik. Seperti yang telah dikatakan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen, bahwa industri pertahanan memainkan peranan terpenting dalam mendorong ekspansi permintaan domestik.

Selain itu, jet pelatih canggih pribumi pun dijadwalkan untuk meninggalkan pabrik pada bulan September 2019 dan akan melakukan penerbangan perdananya pada bulan Juni 2020. Semua program berjalan sesuai denga rencana dan diyakini akan sukses.

Mengenai pendaftaran pasukan sukarelawan, militer Taiwan di tahun ini tidak mencapai target 17.000 pendaftaran. Kapan militer menebus kekurangan ini dan apa yang militer lakukan untuk meningkatkan retensi kekuatan?

Menjawab hal tersebut, Yen De-fa pun mengungkapkan bahwa publik sangat prihatin dengan kemampuan militer Taiwan untuk mencari rekrutan baru.

“Sebenarnya, kini Angkatan Bersenjata Taiwan tidak kekurangan pasukan. Militer telah memenuhi target perekrutan sebanyak 15.000 sukarelawan setiap tahunnya sejak tahun 2014, jadi sebenarnya kami telah melampaui target tahun lalu”, terang Yen De-fa.

Tidak ada yang salah dengan program pendaftaran relawan. Keuntungan terbesar dari kekuatan sukarelawan adalah bahwa pasukan itu bisa melayani lebih lama dan memiliki kemampuan untuk menumbuhkan keterampilan khusus pada tingkat menengah atau lanjutan.

Saya telah memerintahkan semua pasukan sukarela untuk mendapatkan kecakapan setidaknya di dua bidang spesialis. Sebagai contoh, seorang pasukan infanteri harus menjadi penembak jitu yang mahir dengan senapan dan senapan mesin, tetapi juga harus menguasai penggunaan senjata roket dan mortir.

Sistem ini memenuhi kondisi medan perang secara lebih realistis. Ketika seorang kawan menjadi korban, tentara diharapkan untuk segera naik dan mengambil tempat mereka. Memang diakui bahwa saat ini Taiwan memiliki kekurangan perwira junior pada tingkat letnan dan kapten.

Untuk alasan ini, Kementerian Pertahanan tahun lalu menetapkan jejak karier untuk promosi perwira non-komisioning ke dalam jajaran yang ditugaskan, meningkatkan perekrutan kadet perwira dan membentuk pasukan cadangan relawan.

Presiden AS Donald Trump telah menandatangani Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional 2018. Kemajuan apa yang telah dibuat dalam kerjasama militer antara Taiwan-AS? Apakah ada rencana untuk kunjungan tingkat tinggi antara militer dari kedua negara? Apa peran Taiwan dalam keamanan regional?

Menurut Yen, Forum Bisnis Pertahanan Taiwan-AS dan Konferensi Industri Pertahanan AS-Taiwan keduanya diselenggarakan oleh entitas non-pemerintahan. Mereka adalah platform bagi industri pertahanan di kedua negara untuk bekerjasama. Kami berharap untuk melihat topik-topik yang berkaitan dengan kerjasama industri pertahanan yang dibahas pada acara-acara ini.

Konferensi Industri Pertahanan AS-Taiwan pada paruh kedua tahun 2018 sebenarnya adalah fungsi semi-resmi. Ini akan memberi industri Taiwan dengan kesempatan untuk menindaklanjuti kerjasama di AS. Konferensi ini juga akan produktif untuk pengadaan senjata dan pertahanan diri.

Taiwan menyambut baik Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional 2018 AS dan Taiwan Travel Act. Pertukaran militer antara kedua negara pun sudah sangat dekat dan sering terjadi.

Kami sedang mendiskusikan berbagai jenis kegiatan yang dapat diikuti para pejabat dan angkatan bersenjata Taiwan, termasuk latihan militer dan operasi kemanusiaan, atau jenis latihan lain yang berkaitan dengan bantuan kemanusiaan.

Mengenai strategi Indo-Pasifik pemerintahan Trump, pemerintah Taiwan telah berulang kali menekankan kepada pemerintah AS bahwa Taiwan harus memainkan peranan yang lebih aktif dalam menjaga keamanan regional.

Tak satu pun dari negara tetangga kita harus mengabaikan fakta ini. Kebajikan ini tidak pernah sendirian karena Taiwan menjaga nilai-nilai demokrasi, kami akan mendapatkan dukungan dari negara lain.

Bagikan :

  13 Responses to “Menhan Taiwan Sebut Negosiasi F-35 Tengah Berlangsung”

  1.  

    borong lagi neh taipeh

  2.  

    F 35 Vertical Take Off Vertical Landing and Short Take Off Vertical Landing Test

    https://www.youtube.com/watch?v=s9WoM_uJ2nw

  3.  

    strategi Indo-Pasifik pemerintahan Trump ini indo siapa india ato kita?

    india punya hegemoni east policy loh ya banyak kaum nasionalis kanan ekstrem yg menganggap negara2 asia tenggara dulunya adalah koloni2 kerajaan2 india hanya karena faktor agama dan budaya
    agak mirip klaim kowtow tianxia kiminis han china yg menghapus budayanya sendiri.

  4.  

    india juga pingin F-35, sampai mimpi naik F-35……..xixi

  5.  

    Ternyata walau dikata kalkun gembul tetap negara Pro barat menilai yg bohay itu lbg seksi! Terbukti byk yg ngantri untuk bs memiliki.he3

  6.  

    Jualan trus sampe balik modal

  7.  

    Soal taiwan ntar tuggu kapal induk kelima jadi… liat aja..
    Cukup blokade saja taiwan dg 3 armada kapal induk lioneng selama semggu…
    Ha ha ha
    Taiwan byk tranfer ilmu jg ke daratan..
    Rakyat taiwan dah mulai sadar satu negara dg dua system adlh pilihan yg rasional…

    Ha hs ha

  8.  

    Gimana cara membedakan orang Taiwan asli dan Chinese spy?
    ———-

    Kalau F35 mau dapat MASSIVE REFERENCE di online media, jual ke India 😀
    Mereka pasti akan cari semua logika mati2an bilang kalo F35 yg terbaik, spt Sukhoi, hahaha 😀

    Lepas dari itu, negara2 yg punya immigrant workers dr India (termasuk Pakistan dan Bangladesh) pasti mati2an dibela dan dipromosikan terus. hahaha 😀
    Situs2 promosi Australia, Malaysia, Singapore, Dubai, British 70% dimiliki org India — sangat massive & mati2an!

    Tapi Japan, Korea, Indonesia atau Germany harus promosi sendiri dan tdk “STUBBORN” mati2an spt situsnya org India.

    Mungkin ini bisa dipakai untuk promosi MASSIVE wisata Indonesia atau bahkan Palestine 😀

  9.  

    Sudahlah wahai Taiwan jangan mau dipaksa atau ditipu untuk beli f35, belum maju perang pesawat sudah pada jatuh berguguran

    😎

 Leave a Reply