Sep 122018
 

dok. Pasukan Turki di perbatasan Idlib, Suriah. (Tasnimnews.com)

Ankara, Jakartagreater.com  –  Di saat pemerintah Suriah telah kembali menguasai sebagian besar wilayah negara  setelah beberapa tahun konflik bersenjata dengan oposisi dan kelompok militan, termasuk organisasi teroris, zona de-eskalasi Idlib tetap menjadi benteng kubu pemberontak dan masih terus dibersihkan dari teroris, dirilis Sputniknews.com, Selasa 11-9-2018.

Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar mengatakan pada hari Senin 10-9-2018 bahwa operasi darat dan udara di Provinsi Idlib,  Suriah harus dihentikan segera. “Serangan dari udara dan darat di Idlib harus segera dihentikan, gencatan senjata harus diamankan dan diperpanjang,” kata Akar kepada wartawan di Ankara.

Menurut Kremlin, sarang terorisme di Idlib mengacaukan situasi di Suriah dan merusak pekerjaan menuju penyelesaian politik konflik. Selain itu, para pejabat Rusia telah berulang kali memperingatkan bahwa teroris merencanakan serangan senjata kimia palsu di Idlib dengan tujuan untuk memprovokasi pembalasan Barat terhadap pemerintah Suriah.

Pada hari Jumat 8-9-2018, Rusia, Turki, dan Iran mengadakan pertemuan trilateral di Tehran tentang situasi di Idlib. Para pemimpin dari tiga negara fokus pada konflik di Suriah dan situasi di zona eskalasi  Idlib di negara itu. Sebagai hasil dari KTT, para presiden mengadopsi Deklarasi Teheran, dengan alasan apakah perlu untuk memasukkan item pada gencatan senjata di Idlib.

Akibatnya, para pemimpin membatasi diri pada kata-kata yang lebih kabur dan luas, menyeru kaum militan di zona eskalasi Idlib untuk gencatan senjata, menekankan bahwa menyelesaikan masalah dengan teroris di daerah itu adalah kunci untuk membangun perdamaian di negara itu.

Sementara, Staf Umum Turki dilaporkan telah memerintahkan sekutunya dari pihak oposisi Suriah bersenjata di Suriah Utara untuk menempatkan unit mereka pada siaga tinggi di tengah situasi yang memburuk di sekitar Provinsi Idlib.

Secara khusus, perintah tersebut menyangkut sekitar 50.000 anggota Tentara Suriah Merdeka yang ditempatkan di distrik Afrin, Azaz, Jarabalus, dan Al Bab yang berada di bawah kendali mereka selama Perisai Efrat dan operasi gabungan Cabang Zaitun dari Angkatan Bersenjata Turki dan angkatan bersenjata Oposisi Suriah pada 2016-2018, surat kabar Yeni Safak melaporkan.

Jumlah tentara Turki yang ditempatkan di daerah ini melebihi 30.000 orang. Turki juga menggandakan jumlah kendaraan lapis baja dan Baterai Artileri di perbatasan dengan Suriah dan memperkuat 12 pos pengamatannya di Idlib untuk memantau situasi.

Berbagi

 Leave a Reply