Jun 252014
 
Meriam Caesar 155mm Pesanan TNI AD (photo: Metro TV)

Meriam Caesar 155mm Pesanan TNI AD (photo: Metro TV)

Roanne – TNI Angkatan Darat mendapatkan penguatan alat utama sistem persenjataan (alutsista) dengan menerima empat unit artileri medan, Caesar 155 mm. Indonesia merupakan negara keempat pengguna alutsista buatan Nexter, Prancis.

Caesar mempunyai keunggulan mampu bergerak sendiri karena larasnya berada di atas kendaraan. Setiap kendaraan mampu membawa maksimum 32 munisi yang siap ditembakkan.

Menurut Komandan Pusat Persenjataan Artileri Medan Brigjen Sonhadji, TNI Angkatan Darat akan menerima total 37 unit Caesar hingga tahun 2016. Alutsista ini akan ditempatkan di Batalion Purwakarta dan Ngawi.

Caesar selama ini sudah dipergunakan Tentara Prancis di Afganistan, Lebanon, dan Mali. Daya jangkau tembakan Caesar bisa mencapai 39 kilometer dan bahkan diperjauh hingga 42 kilometer. Selain Prancis, sekarang ini yang menggunakan Caesar adalah satu negara Timur Tengah dan Thailand.

Tambahan Persenjataan
Di tempat terpisah, Ketua Komisi I DPR, Mahfudz Siddiq, menyatakan TNI di tiga matranya perlu menambah persenjataan untuk mengamankan wilayah Indonesia dari segala aspek.

“Minimal kita harus punya tiga kapal selam dan kapal patroli cepat terutama untuk wilayah-wilayah perbatasan, di jalur perdagangan yang sibuk,” kata Mahfudz Siddiq, di Gedung DPR, Jakarta, 24/06/2014.

Ia menambahkan, sebetulnya Indonesia sudah menambah kapal perang tetapi belum dilengkapi persenjataan dan alat pendukung.

Presiden SBY menatap model kapal selam Kilo Rusia (photo: setneg)

Presiden SBY menatap model kapal selam Kilo Rusia (photo: setneg)

Bicara soal TNI AL Indonesia masih harus diperkuat wahana pengintai maritim, karena untuk saat ini pesawat pengintai TNI AL masih terbatas jumlah dan jangkauannya. Sinergitas antara sayap udara maritim dengan kapal perang permukaan dan bawah permukaan akan menjadi prioritas ke depan.

Sementara, tantangan terbesar di kelautan dari sisi ekomomi adalah menyelamatkan potensi ekonomi nasional dari kejahatan-kejahatan yang masih terjadi, di antaranya pencurian ikan.

“Ke depan, rencana strategis yang harus diprioritaskan adalah memperbesar postur anggaran pertahanan untuk wilayah laut” ujar Ketua Komisi I DPR.

DPR mendukung rencana induk TNI AL yang akan membangun tiga komando armada Indonesia, yaitu di wilayah barat, tengah, dan timur. Antisipasi dinamika Laut China Selatan juga harus dilakukan secara baik.

Mahfud menyinggung juga soal buku Satu Dasawarsa Membangun Untuk Kesejahteraan Rakyat terbitan Kantor Staf Khusus Presiden Bidang Komunkasi Sosial. Di situ disebutkan anggaran pertahanan Indonesia meningkat 400 persen, dari Rp 21,42 triliun pada 2004 menjadi Rp 84,47 triliun pada 2013.

Ini peningkatan terbesar sepanjang sejarah APBN untuk sektor pertahanan sejak 10 tahun terakhir. Pada 1980-an, postur TNI pernah menjadi paling menonjol di ASEAN namun kini tidak lagi dari beberapa sisi.

Akan tetapi, secara akumulatif, dana negara di sektor pertahanan ini telah Rp 440,94 triliun pada 2004 sampai 2013.

Dalam buku yang disunting Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi Sosial, Sardan Marbun, itu disebutkan, modernisasi arsenal TNI semata-mata untuk menjaga kedaulatan Indonesia serta menjaga keamanan regional maupun kawasan Asia Tenggara dan sekitarnya.(Metro TV dan Antara)

Bagikan :

  33 Responses to “Meriam Caesar dan Proyeksi Persenjataan”

  1.  

    Nice info

  2.  

    5 besar

  3.  

    goyang caesar 😀

  4.  

    militer dan alutista tni harus no 1 ..biar jadi macan asia dan disegani dikawasan.jngn sampai dianggap macan kurus yg gk punya wibawa dan diremehkan oleh negara2 yg ingin menghancurkan negara yg kt cintai ini…jayalah negriku INDONESIA

  5.  

    Sipp pak mahfudz cuma nanti pas rapat komisinya jgn dipersulit ya

  6.  

    kok akhir2 ini banyak mengutip, analisa sesepuh mana ya….

  7.  

    10 besar.,

  8.  

    …..NKRI HARGA MATI….trs tambah alutsista RI…demi NKRI..!!!

  9.  

    mantap

  10.  

    ada kalimat sebetulnya Indonesia sudah menambah kapal perang tetapi belum dilengkapi persenjataan dan alat pendukung.
    kapal yang mana ya….? banyakkah…?

  11.  

    Nah itu cocok buat hover tank. Tank amphibi kan kaliber kecil. Kalo itu maknyoss

    •  

      Hehehe..bang freax..hover tank mulu..serem dah :mrgreen:

      •  

        Emang mau di gendong truk apa, ngga strategiz mendingan scorpi deh. Kalo kereta api, masuk hanya saja ngga terarah ngikutin jalur rel. Mau di buntutnya cn235 ya kegedean daya tolaknya. Bisa bisa jatuh tuh pesawat. Paling nanti alasannya di deploy di lpd untuk salvo cover tank yang mendarat. Halah pancet ae, wis tak tebak dhisik i pokok e.

  12.  

    top markotop…
    Makyussssss….

  13.  

    mau tanya om om.. kalau kita sudah beli caesar yang bisa tembak terjauh 39 km kenapa kita beli KH 179 yang hanya mampu tembak max 22 km atau 30 km pakai amunisi roket… kenapa ga kita beli TR Giat yang sepadan dengan caesar atau FH 70 yah …

  14.  

    ijin nyimak,…

  15.  

    sr dulu dan bil ngopi dteras pak rt

  16.  

    Ini nih yg namanya bebas aktif..”modernisasi arsenal TNI semata-mata untuk menjaga kedaulatan Indonesia serta menjaga keamanan regional maupun kawasan Asia Tenggara dan sekitarnya”. Bisa jadi saudara besar buat Asean nih kita klo modernisasi udah ideal..bukan mef lagi lho.. 😀

  17.  

    Lanjutkan…..!!!!

  18.  

    yahutt lah..

  19.  

    Maaf OOT para sepuh dan kawan kawan sekalian. adakah rencana pengembangan gunship macam AC-130 Spectre / Spooky dengan basis pesawat-pesawat rakitan dan/atau buatan PTDI ? kalo ada pasti manteb banget. hehehe…

  20.  

    nyimak..

  21.  

    Satu demi satu, list yang diberikan bung nara untuk matra darat sudah terpublish.. hanya jumlahnya yang beda… tinggal matra laut dan udara yang belum banyak berita pembeliannya…

 Leave a Reply