Jan 092016
 

Advanced Air Defence-india

Balasore – The Defence Research and Development Organisation (DRDO) dijadwalkan menguji misil pencegat rudal Advanced Air Defence (AAD), dari basis pertahanan di lepas pantai Odisha, India, 8/1/2016. Rudal ini akan bertugas menyergap rudal balistik yang masuk, untuk menilai kemampuan membunuh dari senjata baru India ini.

Sumber terpercaya mengatakan kepada The New Indian Express bahwa persiapan sedang dilakukan secara penuh di pulau Abdul Kalam, tes ini kemungkinan akan dilakukan pada hari Minggu atau Senin. Lebih dari seratus ilmuwan dan pejabat teknis berkemah di fasilitas uji untuk menyaksikan peluncuran penting dari sistem senjata yang kompleks.

Rudal masuk yang meniru rudal musuh, akan diluncurkan dari sebuah kapal perang berlabuh di Teluk Benggala dan beberapa menit kemudian rudal pencegat advanced buatan dalam negeri akan lepas landas dari peluncuran di kompleks-IV, Pulau Kalam setelah mendapatkan perintah yang diperlukan dari radar pelacakan.

Pada tanggal 22 November 2015, rudal ini telah berhasil mencegat target elektronik. Dan kini semua mata akan tertuju pada tes yang sesungguhnya di mana interceptor benar-benar akan menghancurkan rudal balistik kecepatan tinggi yang masuk ke Teluk Benggala. Pada tanggal 6 April tahun lalu, rudal terpuruk dalam beberapa detik setelah lepas landas dari peluncur mobile. Seorang pejabat pertahanan mengatakan integrasi rudal selesai dan persiapan untuk ujian sudah mendekati selesai. ‘Akhir cek up putaran berada.’

‘Para ilmuwan meninggalkan kebutuhan bisnis mereka yang terlewat, demi membuat misi ini berhasil “, katanya. India memiliki sistem Rudal Pertahanan Balistik (BMD) yang mampu melakukan pelacakan dan menghancurkan rudal musuh, baik di dalam (endo) dan luar (exo) atmosfer bumi. Keberhasilan uji AAD akan meningkatkan India bergabung dengan klub sangat eksklusif BMD, bersama AS, Rusia dan Israel.

Dalam upaya untuk melindungi kota besar India, DRDO pada tahap pertama telah mengembangkan sistem BMD dua lapis, di mana saat yang sama para peneliti mengembangkan sistem pertahanan rudal anti-balistik Tahap-II, yang mampu menghancurkan rudal balistik antar-benua musuh yang ditembakkan dari jarak 5.000 km. Fase pertama dari sistem dua lapis BMD mampu membunuh rudal musuh yang ditembakkan dari 2.000 km jauhnya dan diharapkan segera diresmikan angkatan bersenjata India.

Ini akan menjadi tes yang ke 12, tes ketiga dalam sepuluh bulan terakhir. Tes ke 11 sebelumnya, 8 dilakukan di wilayah endo-atmosfer (di bawah ketinggian 40 km) dan tiga tes di wilayahexo-atmosfer (di atas ketinggian 80 km), sembilan tes berhasil dilakukan.

AAD India

Fase uji AAD India

Tes ini bertujuan untuk mengamati efektivitas operasional dari rudal pencegat dalam menyergap sasaran yang terbang rendah. Rudal ini dianggap mirip dengan sistem PAC-3 Amerika, dalam hal jangkauan dan ketinggian intersepsi.

Dikembangkan oleh DRDO, rudal pencegat ADD ini memiliki panjang 7,5 meter yang menggunakan roket padat single stage dipandu dengan sistem navigasi inersia, komputer hi-tech dan penggerak elektro-mekanik yang dipandu data up-link dari komando radar yang ada di darat. Rudal ini memiliki kemampuan untuk menghancurkan rudal musuh yang ditembakkan dari jarak 1.000 km.

Newindianexpress.com

  14 Responses to “Misil Pencegat Rudal Buatan Dalam Negeri India”

  1. dikira indonesia ternyata india…

  2. Kapan ni indonesia nyusul india… ayooo semangat…. RX520 disempurnakan…..

  3. Apa kabar proyek R-Han? Lama tak terdengar semoga makin maju menuju kemandirian roket dan rudal Indonesia

  4. Proyek rudal nkri takutnya ada yg jegal..bisa dari dalam negri dijegal para penghyanat suruhan negara asing,atau para insinyurnya pd pindah keluar negri cr gajih gde..harusnya pemerintah serius bikin proyek rudal antar benua yg bs nyampe india atau korut..soalnya jangkauan rudal india jg korut bs mncapai wlyh nkri..

  5. Semoga RHAn… Mengg nakan sistem GPS dan satelite…

  6. apa yang terjadi ya andai rudal uji ini tidak berhasil mencegat rudal yang meniru rudal musuh??apakah yang dicegat rudal hampa?

  7. indnesia ayo bisa,

  8. Indonesia kapan nyusul….???

  9. coba indonesia yg bikin berita soal ini, ckckck

  10. India semakin hari meningkatkan kemampuanya militernya. Shg china saat ini enggan konflik dgn india.krn china merasa dia sudah cukup banyak punya lawan di kawasan asean .dan tentunya ada usa sbg leader penolakn lcs china. China bersama india waktu lalu melakukan team building sport di daerah perbatasan kedua negara. Ini.kesan china saat ini engan jaga jarak dgn india.dmn india akan menjadi penyeimbang kekuatan di kawasan.

  11. gara gara LCS dan pemerintahan indonesia yang di susupi antek china, maka militer indonesia tidak akan bisa berkembang,

    usulan usulan pengembangan militer pasti selalu mental ditingkat DPR yang dipenuhi “wakil rakyat china” .

    China bisa “mengendalikan” kekuatan militer indonesia melalui “politisi politisinya” , dengan cara menghalangi pendanaan , pengembangan dan pembelian di tingkat legislatif!!!

 Leave a Reply