Modifikasi MiG-31K untuk Angkut Rudal Kinzhal

28
14
Jet tempur MiG-31K Angkatan Udara Rusia membawa rudal jelajah Kinzhal © Alexander Kazakov via Izvestia

JakartaGreater.com – Untuk bisa membawa sistem rudal “Kinzhal” alias “Belati” harus dikembangkan pesawat khusus. Pesawat tempur supersonik MiG-31 mengalami revisi serius, seperti dilansir dari laman Izvestia.

Selain itu, harus dikembangkan kembali metode penggunaan dari pesawat tempur dan melatih kembali para pilot. Para ahli percaya bahwa MiG-31 platform yang ideal untuk rudal “Kinzhal”, akan tetapi perubahan radikal dari pesawat membutuhkan modifikasi yang signifikan.

Seperti yang disebutkan dalam situs Kementerian Pertahanan Rusia untuk sistem rudal Kinzhal maka modifikasi khusus dari pejuang-pencegat MiG-31 diciptakan. Pesawat dengan indeks K ini secara signifikan berbeda dari versi dasar.

Sekarang ada 10 unit MiG-31K dalam operasi percobaan-tempur. Mereka berbasis di Akhtubinsk (wilayah Astrakhan) dan sudah dalam tugas waspada. Peralatan on-board yang baru diperlukan untuk mereka sehubungan dengan “rekualifikasi” dari pencegat pada mesin kejut.

Sebuah radar telah dibuang dari pesawat. Tangki bahan bakar diperbesar, sehingga ini memungkinkan untuk meningkatkan jangkauan dan waktu patroli. Kabinnya dirancang ulang, ada sistem yang dipasang untuk pengelolaan senjata baru. Termasuk peralatan komunikasi baru diperlukan untuk menerima sinyal penunjukan target.

Dimensi dan bobot rudal Kinzhal menyebabkan fakta bahwa pusat massa pesawat telah berubah, yaitu bahwa perilaku MiG-31K dalam penerbangan sedikit berbeda daripada “sniffer” normal. Karena itu perlu untuk mengubah metode penyebarannya dan secara khusus melatih pilot untuk lepas landas dan mendarat.

Sebagai bagian dari kompleks “Kinzhal”, pesawat benar-benar bertindak sebagai “tahap pertama”. Setelah menerima perintah yang sesuai, jet mempercepat dan memperoleh ketinggian dan kemudian melakukan start.

Ini memungkinkan untuk meningkatkan jangkauan dan kecepatan roket beberapa kali. Sistem penargetan unik memungkinkan Anda untuk memasukkan tugas penerbangan kepada rudal secara langsung dari pesawat secara “real time”.

Sistem rudal “Kinzhal” yang diluncurkan dari udara mampu menghantam kapal induk, kapal perusak dan kapal jelajah dari musuh potensial. Bagian tempur sistem ini adalah rudal aerobalistik yang dimodifikasi dari rudal Iskander.

Rudal “Kinzhal” tersebut mampu melakukan manuver-manuver rumit, dengan akurasi tinggi mempengaruhi target dalam radius lebih dari 2.000 km.

“Sistem kontrol senjata yang sama sekali berbeda diperlukan untuk rudal baru”, kata pilot uji Rusia Roman Taskaev kepada Izvestia.

Ini akan memungkinkan Anda untuk memasukkan tugas penerbangan secara langsung dari pesawat. Untuk meningkatkan kualitas tujuan, perlu untuk mencapai posisi yang paling akurat. Karena itu, ia membutuhkan sistem navigasi yang sangat akurat. Bagian aerodinamis dari badan pesawat telah diperbaiki dan mesinnya juga dimodernisasi. Ini memungkinkan untuk meningkatkan traksi dan kecepatan.

MiG-31 adalah pesawat tempur generasi keempat yang pertama buatan Soviet. Awalnya itu dimaksudkan untuk mencegat rudal jelajah di seluruh ketinggian dan kecepatan. Resimen jet tempur ini memiliki status “pasukan khusus” udara, mereka diberi tugas untuk mencegat target yang kompleks.

Jet tempur MiG-31 dapat berakselerasi hingga 3.000 km/jam. Layanan ketinggian jet pencegat ini adalah 20,5 km. Jangkauan jelajah hingga 3.000 km (5.400 km dengan drop tank).

MiG-31 telah berulang kali digunakan sebagai pembawa berbagai jenis senjata canggih. Misalnya, modifikasi eksperimental MiG-31D dirancang untuk membawa rudal anti-satelit 79M6 “Contact”. Seri MiG-31I dirancang meluncurkan pesawat ruang angkasa kecil dengan berat 120-160 kg menuju orbit dengan ketinggian 300-600 km.

28 COMMENTS

  1. tuh kan rudalnya pakai rudal modifikasi dari iskander, mosok, kemarin ada fansboy blo’on bilang kgk mirip sama iskander……..xixi
    padahal pakar yg lebih pintar saja sudah bisa melihat klo rudal iskander bisa dibuka kondomnya……..mosok fansboy blo’on klaim lebih pintar daripada pakar………

LEAVE A REPLY